2022 dikonfirmasi sebagai salah satu tahun terhangat dalam catatan: WMO
Climate Change

2022 dikonfirmasi sebagai salah satu tahun terhangat dalam catatan: WMO

Dalam sebuah peringatan, badan tersebut juga menjelaskan bahwa tahun 2022 adalah tahun kedelapan berturut-turut suhu global naik setidaknya 1C di atas tingkat pra-industridipicu oleh konsentrasi gas rumah kaca yang terus meningkat dan akumulasi panas.

dampak La Niña

Efek pendinginan dari fenomena La Niña – sekarang di tahun ketiganya – mencegah tahun 2022 menjadi yang terhangat.

Dampak pendinginan ini akan berumur pendek dan tidak akan membalikkan tren pemanasan jangka panjang disebabkan oleh tingkat rekor gas rumah kaca yang memerangkap panas di atmosfer kita,” WMO memperingatkan, menambahkan bahwa ada 60 persen kemungkinan La Niña akan berlanjut hingga Maret 2023, diikuti oleh kondisi “ENSO-netral” (baik El Niño maupun La Niña).

Terlepas dari La Niña, tahun 2022 masih ditandai dengan bencana cuaca yang dramatis terkait dengan perubahan iklim, mulai dari bencana banjir di Pakistan, gelombang panas mematikan di China, Eropa, Amerika Utara dan Selatan, serta kekeringan dan kesengsaraan tanpa henti bagi jutaan orang di Tanduk Afrika.

Pada akhir Desember, badai hebat juga mulai melanda sebagian besar wilayah Amerika Utara, membawa angin kencang, salju lebat, banjir, dan suhu rendah.

Kepala WMO: berinvestasi dalam kesiapan

Keadaan darurat ini telah “mengambil terlalu banyak nyawa dan mata pencaharian dan kesehatan, pangan, energi dan keamanan air dan infrastruktur”, kata Sekretaris Jenderal WMO, Profesor Petteri Taalas, yang menyerukan semua negara untuk meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi peristiwa cuaca ekstrem.

“Hari ini hanya setengah dari 193 (PBB) Anggota memiliki layanan peringatan dini yang layak, yang menyebabkan kerugian ekonomi dan manusia yang jauh lebih tinggi,” jelas kepala WMO. “Ada juga kesenjangan besar dalam pengamatan cuaca dasar di Afrika dan negara kepulauan, yang berdampak negatif besar pada kualitas prakiraan cuaca.”

Analisis data oleh badan PBB menunjukkan bahwa suhu global rata-rata pada tahun 2022 adalah sekitar 1,15C (34,07F) di atas tingkat pra-industri (1850-1900). Ini dibandingkan dengan 1,09C (33,96F) dari 2011 hingga 2020 dan menunjukkan bahwa pemanasan jangka panjang tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti.

Pendekatan ilmiah

“Sejak 1980-an, setiap dekade lebih hangat dari dekade sebelumnya. Hal ini diperkirakan akan terus berlanjut, ”kata badan PBB itu, menambahkan bahwa delapan tahun terhangat semuanya terjadi sejak 2015, dengan 2016, 2019 dan 2020 merupakan tiga teratas. “Peristiwa El Niño yang sangat kuat terjadi pada tahun 2016, yang berkontribusi pada rekor suhu global,” jelas WMO.

Untuk mencapai temuannya, badan PBB menyusun dan membandingkan kumpulan data cuaca dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional Amerika Serikat (NOAA), Institut Studi Antariksa Goddard NASA (NASA GISS); Met Office Hadley Centre Inggris, dan Unit Penelitian Iklim Universitas East Anglia (HadCRUT); kelompok Bumi Berkeley, Pusat Prakiraan Cuaca Jangka Menengah Eropa dan Layanan Perubahan Iklim Copernicus; dan Badan Meteorologi Jepang (JMA).

Jutaan pengamatan meteorologi dan kelautan digunakan, termasuk dari satelit, kata WMO, menambahkan bahwa menggabungkan pengamatan dengan nilai model memungkinkan untuk memperkirakan suhu “kapan saja dan di mana saja di seluruh dunia, bahkan di daerah yang jarang data seperti daerah kutub”.

WMO juga memperingatkan agar tidak terlalu mementingkan peringkat tahun individu, karena “perbedaan suhu antara tahun terhangat keempat dan kedelapan relatif kecil”.

2022 dikonfirmasi sebagai salah satu tahun terhangat dalam catatan: WMO

WMO