5 hal yang harus Anda ketahui tentang Konferensi Kelautan PBB, kesempatan untuk menyelamatkan ekosistem terbesar di planet ini |
Climate Change

5 hal yang harus Anda ketahui tentang Konferensi Kelautan PBB, kesempatan untuk menyelamatkan ekosistem terbesar di planet ini |

Dengan hadirnya delegasi dari Negara Anggota, organisasi non-pemerintah, dan universitas, serta pengusaha yang mencari cara untuk mengembangkan “Ekonomi Biru” secara berkelanjutan, ada harapan bahwa acara ini, yang berlangsung di kota Lisbon, Portugal, antara 27 Juni hingga 1 Juli, akan menandai era baru bagi Samudra.

1. Saatnya untuk fokus pada solusi

Konferensi pertama, pada tahun 2017, dipandang sebagai pengubah permainan dalam mengingatkan dunia akan masalah Laut. Menurut Peter Thomson, Utusan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Lautan, Lisbon “akan memberikan solusi untuk masalah-masalah itu”.

Acara ini dirancang untuk memberikan ruang bagi komunitas internasional untuk mendorong adopsi solusi inovatif berbasis sains untuk pengelolaan lautan yang berkelanjutan, termasuk memerangi pengasaman air, polusi, penangkapan ikan ilegal, dan hilangnya habitat serta keanekaragaman hayati.

Konferensi tahun ini juga akan menentukan tingkat ambisi untuk Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030). Dekade ini akan menjadi tema utama dalam konferensi, dan akan menjadi subjek dari beberapa acara penting, yang memaparkan visi Laut yang lebih sehat dan berkelanjutan.

PBB telah menetapkan 10 target terkait laut yang harus dicapai selama dekade ini, sebagai bagian dari Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, cetak biru Organisasi untuk masa depan yang lebih adil bagi manusia dan planet ini. Mereka termasuk tindakan untuk mencegah dan mengurangi polusi dan pengasaman, melindungi ekosistem, mengatur perikanan, dan meningkatkan pengetahuan ilmiah. Pada konferensi tersebut, dialog interaktif akan berfokus pada bagaimana menangani banyak dari masalah ini.


5 hal yang harus Anda ketahui tentang Konferensi Kelautan PBB, kesempatan untuk menyelamatkan ekosistem terbesar di planet ini |

© Ocean Image Bank/Brook Peters

Ikan berenang di terumbu karang Laut Merah.

Peran pemuda akan menjadi yang terdepan di Lisbon, dengan wirausahawan muda, yang mengerjakan solusi inovatif berbasis sains untuk masalah kritis, merupakan bagian penting dari dialog.

Dari 24 hingga 26 Juni, mereka akan berpartisipasi dalam Youth and Innovation Forum, sebuah platform yang bertujuan membantu wirausahawan muda dan inovator untuk meningkatkan inisiatif, proyek, dan ide mereka, dengan memberikan pelatihan profesional, dan perjodohan dengan mentor, investor, sektor swasta , dan pejabat pemerintah.

Forum ini juga akan mencakup “Innovathon”, di mana tim yang terdiri dari lima peserta akan bekerja sama untuk menciptakan dan mengusulkan solusi kelautan baru.

2. Taruhannya tinggi

Lautan memberi kita semua oksigen, makanan, dan mata pencaharian. Ini memelihara keanekaragaman hayati yang tak terbayangkan, dan secara langsung mendukung kesejahteraan manusia, melalui sumber makanan dan energi.

Selain sebagai sumber kehidupan, laut menstabilkan iklim dan menyimpan karbon, bertindak sebagai penyerap gas rumah kaca raksasa.

Menurut data PBB, sekitar 680 juta orang tinggal di zona pesisir dataran rendah, meningkat menjadi sekitar satu miliar pada tahun 2050.

Plus, analisis terbaru memperkirakan bahwa 40 juta orang akan dipekerjakan oleh industri berbasis laut pada akhir dekade ini.

3. Sorotan di Kenya dan Portugal

Meskipun Konferensi berlangsung di Portugal, konferensi tersebut diselenggarakan bersama oleh Kenya, di mana 65 persen penduduk pesisir tinggal di daerah pedesaan, terutama terlibat dalam perikanan, pertanian, dan pertambangan untuk mata pencaharian mereka.


Seorang nelayan lokal di Kenya yang bergantung pada ikan untuk makanan dan mata pencaharian.

© UNDP/Amunga Eshuchi

Seorang nelayan lokal di Kenya yang bergantung pada ikan untuk makanan dan mata pencaharian.

Bagi Bernadette Loloju, penduduk Kabupaten Samburu, Kenya, laut penting bagi penduduk negaranya karena memungkinkan mereka mendapatkan banyak barang yang mereka butuhkan. “Lautan mengandung banyak organisme hidup termasuk ikan. Itu juga memberi kita makanan. Ketika kami pergi ke kota Mombasa, kami menikmati pantai dan berenang, menambah kebahagiaan kami”.

Nzambi Matee, Juara Muda Program Lingkungan PBB (UNEP) dari pemenang Bumi, memiliki visi yang sama. Nzambi tinggal di Nairobi, Kenya, dan merupakan pendiri Gjenge Makers, yang memproduksi bahan konstruksi berkelanjutan yang terbuat dari sampah plastik daur ulang.

Ms. Matee mengambil sampah plastik dari laut, dipancing oleh nelayan, dan mengubahnya menjadi batu bata paving – “pekerjaan saya mendaur ulang sampah plastik dari laut telah memungkinkan saya untuk mempekerjakan lebih dari 113 pemuda dan wanita, yang bersama-sama telah menghasilkan 300.000 batu bata. Mata pencaharian saya dari laut, oleh karena itu laut adalah kehidupan bagi saya”, ujarnya.

Gairah untuk laut dibagi dengan Portugal, Negara Anggota Uni Eropa pesisir terbesar dengan sekitar empat juta kilometer garis pantai terus menerus, dan dengan demikian, sebuah negara yang memainkan peran sentral di cekungan Atlantik.


Pantai Nazaré di Portugal.

© Unsplash/Tamas Tuzes-Katai

Pantai Nazaré di Portugal.

“Harapan kami untuk Konferensi Kelautan PBB adalah konferensi tentang tindakan dan bukan hanya tentang komitmen”, kata Catarina Grilo, Direktur Konservasi dan Kebijakan di Associação Natureza Portugal (ANP), sebuah organisasi non-pemerintah yang bekerja sejalan dengan Dana Margasatwa Dunia (WWF). ANP menjalankan beberapa proyek di bidang perlindungan laut, perikanan berkelanjutan, dan konservasi laut.

“Konferensi sebelumnya di New York adalah momen yang sangat baik untuk meningkatkan kesadaran tentang peran lautan bagi kesejahteraan umat manusia. Pada saat itu kami memiliki banyak komitmen sukarela dari Negara Anggota dan organisasi non-negara, tetapi sekarang saatnya beralih dari kata ke tindakan”.


4. Lautan dan iklim global secara intrinsik terkait

Laut dan iklim global sangat mempengaruhi satu sama lain dalam banyak hal. Karena krisis iklim terus menimbulkan ancaman eksistensial, ada beberapa metrik utama yang diamati dengan cermat oleh para ilmuwan.

Menurut laporan perubahan iklim terbaru dari Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) permukaan laut rata-rata global meningkat rata-rata 4,5 mm per tahun antara 2013 dan 2021, karena lapisan es mencair pada tingkat yang meningkat.

Lautan menyerap sekitar 23 persen CO2 yang dihasilkan oleh aktivitas manusia, dan ketika itu terjadi, reaksi kimia terjadi, mengasamkan air laut. Itu menempatkan lingkungan laut dalam risiko dan, semakin asam airnya, semakin sedikit CO2 yang dapat diserapnya.

Samuel Collins, seorang manajer proyek di Oceano Azul Foundation, di Lisbon, percaya bahwa konferensi tersebut akan berfungsi sebagai jembatan menuju COP27, yang akan berlangsung di Sharm El-Sheikh, Mesir November ini.

“Lautan pada dasarnya merupakan bagian integral dari iklim. Ini menampung 94 persen dari ruang hidup di planet ini. Saya bisa melihat statistik yang mengejutkan kita semua.”, kata pemain Skotlandia berusia 27 tahun itu.

“Alasan mengapa produk yang kami beli di toko sangat murah adalah karena pengiriman mengangkut 90 persen barang di rumah kami, jadi ada banyak alasan mengapa kami terhubung ke laut, apakah Anda negara yang terkurung daratan atau tidak. bukan. Tidak ada organisme hidup di bumi yang tidak terpengaruh oleh Lautan”.


Spesies ikan yang berbeda berenang di kawasan lindung laut di luar pantai Malta.

© FAO/Kurt Arrigo

Spesies ikan yang berbeda berenang di kawasan lindung laut di luar pantai Malta.

5. Apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu?

Kami bertanya kepada beberapa pakar – termasuk Catarina Grilo dan ahli biologi Nuno Barros di ANP, serta Sam Collins di Oceano Azul Foundation – apa yang dapat dilakukan warga untuk mempromosikan ekonomi biru yang berkelanjutan, sambil menunggu pembuat keputusan dan pemimpin dunia untuk bertindak. Berikut adalah beberapa ide yang dapat Anda terapkan dalam kehidupan sehari-hari Anda:

  1. Jika Anda makan ikan, diversifikasi diet Anda dalam hal konsumsi makanan laut, jangan selalu makan spesies yang sama. Juga hindari memakan predator top dan pastikan apa yang Anda makan berasal dari sumber yang bertanggung jawab.
  1. Cegah polusi plastik: dengan 80 persen polusi laut berasal dari darat, lakukan bagian Anda untuk menghentikan polusi yang mencapai laut. Anda dapat membantu dengan menggunakan produk yang dapat digunakan kembali, menghindari mengkonsumsi produk sekali pakai, dan juga memastikan bahwa Anda membuang sampah di tempat sampah yang sesuai.

Pembersihan pantai di Praia da Poça, pantai kecil yang populer di awal pantai Estoril - Cascais, di Portugal.

Berita PBB/Teresa Salema

Pembersihan pantai di Praia da Poça, pantai kecil yang populer di awal pantai Estoril – Cascais, di Portugal.

  1. Memungut sampah dari pantai, dan tidak membuang sampah sembarangan. Tetapi juga berpikir bahwa setiap langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi jejak lingkungan Anda akan membantu laut secara tidak langsung.
  1. Terus mengadvokasi solusi, baik itu di jalanan, menulis surat kepada para pengambil keputusan, menandatangani petisi, atau mendukung kampanye yang bertujuan untuk mempengaruhi para pengambil keputusan, di tingkat nasional atau di tingkat global.

UN News akan berada di Lisbon untuk meliput Konferensi Kelautan, sehingga Anda dapat mengharapkan berita, wawancara, dan fitur dengan pakar, pemuda, dan suara PBB.

Nantikan pembaruan terbaru di halaman kami, dan juga di Indonesia.