Afghanistan: PBB mengulangi seruan agar Taliban mengizinkan anak perempuan akses penuh ke sekolah |
Women

Afghanistan: PBB mengulangi seruan agar Taliban mengizinkan anak perempuan akses penuh ke sekolah |

Dalam seruan pribadi yang kuat, Sekretaris Jenderal PBB mentweet pada hari Minggu bahwa 12 bulan terakhir mewakili “tahun kehilangan pengetahuan dan kesempatan yang tidak akan pernah mereka dapatkan kembali”.

Menggemakan panggilan Tuan Guterrres, Misi PBB di sana mengulangi permintaannya agar larangan itu segera dibatalkan.

Markus Potzel, penjabat kepala Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA)menggambarkan peringatan pada hari Minggu sebagai “a tragis, memalukan, dan sepenuhnya dapat dihindari” perkembangan.

Pengecualian terus-menerus terhadap anak perempuan dari kelas sekolah menengah “telah” tidak ada pembenaran yang kredibel dan tidak memiliki paralel di mana pun di dunia,” kata Tuan Potzel.

Generasi yang hilang

Dia menambahkan bahwa keputusan – diambil segera setelah pejuang Taliban dengan cepat menyerbu Kabul Agustus lalu – telah “sangat merusak generasi anak perempuan dan masa depan Afghanistan”.

Ketika sekolah menengah Afghanistan dibuka kembali untuk anak laki-laki pada 18 September tahun lalu, penguasa Taliban yang baru dilantik mengeluarkan perintah untuk anak perempuan berusia 12 hingga 18 tahun, untuk tetap di rumah, berdampak pada kelas tujuh hingga 12.

Diperkirakan lebih dari satu juta anak perempuan telah dilarang menghadiri pelajaran sekolah menengah selama setahun terakhir, meskipun ada kecaman internasional dan janji dari pihak berwenang bahwa situasinya akan diperbaiki.

Jendela kesempatan menyempit

“PBB sekali lagi menyerukan kepada Taliban untuk membalikkan tindakan yang telah mereka terapkan yang membatasi perempuan dan anak perempuan Afghanistan untuk menikmati hak-hak dasar dan kebebasan mereka,” kata Mr Potzel, yang juga Sekjen PBBDeputi Perwakilan Khusus untuk Afghanistan.

Jendela peluang mungkin menyempit, tetapi kami mendesak mereka untuk mengambil langkah nyata – seperti secara aktif memungkinkan anak perempuan untuk kembali ke sekolah menengah – yang dapat mengangkat Afghanistan dan memberikan harapan kepada rakyatnya.”

Ahli Afghanistan dan diplomat veteran – yang baru-baru ini menjabat sebagai Duta Besar Jerman untuk Afghanistan – bersikeras bahwa tanggung jawab ada pada Taliban “untuk menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi perdamaianinklusi, keamanan, hak asasi manusia dan pemulihan ekonomi”.

Dan dia menambahkan bahwa komunitas internasional “tetap siap” untuk mendukung pemerintah yang mewakili “semua rakyatnya dan menghormati hak-hak mereka”.