Badan perdagangan PBB menyerukan untuk menghentikan kenaikan cryptocurrency di negara-negara berkembang |
Economic Development

Badan perdagangan PBB menyerukan untuk menghentikan kenaikan cryptocurrency di negara-negara berkembang |

Meskipun mata uang digital pribadi telah memberi penghargaan kepada beberapa individu dan institusi, mereka adalah aset keuangan yang tidak stabil yang dapat membawa risiko dan biaya sosial, badan tersebut memperingatkan.

UNCTAD mengatakan manfaat mereka bagi beberapa orang dibayangi oleh ancaman yang mereka timbulkan terhadap stabilitas keuangan, mobilisasi sumber daya domestik, dan keamanan sistem moneter.

Kebangkitan kripto

Cryptocurrency adalah bentuk pembayaran alternatif. Transaksi dilakukan secara digital melalui teknologi terenkripsi yang dikenal sebagai blockchain.

Penggunaan cryptocurrency meningkat secara global pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya selama pandemi COVID-19, memperkuat tren yang sudah bergerak. Sekitar 19.000 saat ini ada.

Pada tahun 2021, negara-negara berkembang menyumbang 15 dari 20 ekonomi teratas dalam hal pangsa populasi yang memiliki cryptocurrency.

Ukraina menduduki puncak daftar dengan 12,7 persen, diikuti oleh Rusia dan Venezuela, dengan masing-masing 11,9 persen dan 10,3 persen.

Tidak begitu emas

Singkatan pertama- Semua yang berkilau bukanlah emas: Biaya tinggi untuk membiarkan cryptocurrency tidak diatur – meneliti alasan di balik penyerapan cepat cryptocurrency di negara-negara berkembang, termasuk memfasilitasi pengiriman uang dan sebagai lindung nilai terhadap mata uang dan risiko inflasi.

“Kejutan mata uang digital baru-baru ini di pasar menunjukkan bahwa ada risiko pribadi untuk memegang kripto, tetapi jika bank sentral turun tangan untuk melindungi stabilitas keuangan, maka masalahnya menjadi masalah publik,” kata UNCTAD.

Selanjutnya, jika cryptocurrency terus tumbuh sebagai alat pembayaran, dan bahkan menggantikan mata uang domestik secara tidak resmi, “kedaulatan moneter” negara dapat terancam.

UNCTAD juga menyoroti risiko khusus yang ditimbulkan oleh stablecoin di negara-negara berkembang dengan permintaan mata uang cadangan yang tidak terpenuhi. Sesuai namanya, stablecoin dirancang untuk menjaga stabilitas karena nilainya dipatok ke mata uang, komoditas, atau instrumen keuangan lain.

“Untuk beberapa alasan ini, Dana Moneter Internasional telah menyatakan pandangan bahwa cryptocurrency menimbulkan risiko sebagai alat pembayaran yang sah,” kata agensi.

Ringkasan kebijakan kedua berfokus pada implikasi cryptocurrency untuk stabilitas dan keamanan sistem moneter, dan stabilitas keuangan secara umum.

“Dianggap bahwa sistem pembayaran digital domestik yang berfungsi sebagai barang publik dapat memenuhi setidaknya beberapa alasan penggunaan kripto dan membatasi ekspansi mata uang kripto di negara berkembang,” kata UNCTAD.

Misalnya, otoritas moneter dapat menyediakan mata uang digital bank sentral atau sistem pembayaran ritel cepat, meskipun tindakan akan bergantung pada kapasitas dan kebutuhan nasional.

Namun, UNCTAD telah mendesak pemerintah “untuk menjaga pengeluaran dan distribusi uang tunai”, mengingat risiko memperdalam kesenjangan digital di negara maju.

ketakutan penghindaran pajak

Ringkasan kebijakan terakhir membahas bagaimana cryptocurrency telah menjadi saluran baru untuk merusak mobilisasi sumber daya domestik di negara berkembang, dan memperingatkan bahaya melakukan terlalu sedikit, terlalu terlambat.

Sementara cryptocurrency dapat memfasilitasi pengiriman uang, UNCTAD memperingatkan bahwa mereka juga dapat memungkinkan penghindaran dan penghindaran pajak melalui aliran keuangan terlarang – mirip dengan surga pajak, di mana kepemilikan tidak mudah diidentifikasi.

“Dengan cara ini, cryptocurrency juga dapat mengekang efektivitas kontrol modal, instrumen utama bagi negara-negara berkembang untuk menjaga ruang kebijakan dan stabilitas makroekonomi mereka,” tambah badan tersebut.

Mengekang kripto

UNCTAD telah menguraikan beberapa tindakan yang bertujuan untuk menghentikan ekspansi cryptocurrency di negara-negara berkembang.

Badan tersebut mendesak pihak berwenang untuk mengatur pertukaran crypto, dompet digital, dan keuangan terdesentralisasi untuk memastikan regulasi keuangan cryptocurrency yang komprehensif.

Selanjutnya, lembaga keuangan yang diatur harus dilarang memegang cryptocurrency, termasuk stablecoin, atau menawarkan produk terkait kepada klien mereka.

Iklan yang terkait dengan cryptocurrency juga harus diatur, seperti halnya dengan aset keuangan berisiko tinggi lainnya.

Pemerintah disarankan untuk menyediakan sistem pembayaran publik yang aman, andal, dan terjangkau yang disesuaikan dengan era digital.

UNCTAD juga mengadvokasi koordinasi pajak global mengenai perlakuan pajak cryptocurrency, regulasi dan berbagi informasi.

Selain itu, kontrol modal harus dirancang ulang untuk mempertimbangkan apa yang digambarkan oleh agensi sebagai “fitur cryptocurrency yang terdesentralisasi, tanpa batas, dan pseudonim”.

Untuk mendengarkan podcast terbaru UNCTAD yang berfokus pada pasang surut dunia cryptocurrency, klik di sini.