Bertindak sekarang untuk mengakhiri krisis pangan, energi dan keuangan, Guterres mendesak para pemimpin dunia |
Peace and Security

Bertindak sekarang untuk mengakhiri krisis pangan, energi dan keuangan, Guterres mendesak para pemimpin dunia |

Diperkirakan 1,6 miliar orang di 94 negara terkena setidaknya satu dimensi krisis, dengan sekitar 1,2 miliar tinggal di negara-negara “badai sempurna” yang sangat rentan terhadap ketiga dimensi, ringkasan kebijakan oleh Global Crisis Response Group (GCRG) telah mengungkapkan.

Laporan tersebut menyerukan untuk menstabilkan harga pangan dan bahan bakar yang mencapai rekor tertinggi, menerapkan jaring pengaman sosial, dan meningkatkan dukungan keuangan ke negara-negara berkembang.

‘Realitas baru’

Sekjen PBB mengatakan pesannya jelas dan mendesak: negara harus bertindak sekarang untuk menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian.

“Tiga bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina, kami menghadapi kenyataan baru,” katanya kepada wartawan.

“Bagi mereka yang berada di lapangan, setiap hari membawa pertumpahan darah dan penderitaan baru. Dan bagi orang-orang di seluruh dunia, perang mengancam untuk melepaskan gelombang kelaparan dan kemelaratan yang belum pernah terjadi sebelumnya, meninggalkan kekacauan sosial dan ekonomi di belakangnya.”

Lebih lanjut, krisis tersebut memperkuat konsekuensi dari tantangan lain yang dihadapi negara-negara, seperti darurat iklim, pandemi COVID-19, dan ketidaksetaraan sumber daya untuk pemulihan pascapandemi.

Peningkatan kelaparan sejak dimulainya perang bisa lebih tinggi dan lebih luas, menurut laporan itu.

Jumlah orang yang sangat rawan pangan meningkat dua kali lipat dari 135 juta sebelum pandemi, menjadi 276 juta hanya dalam dua tahun. Efek riak perang bisa mendorong angka ini menjadi 323 juta.

‘Berpacu dengan waktu’

Kepala perdagangan PBB Rebeca Grynspan, yang memimpin aliran GCRG di bidang keuangan, mempresentasikan laporan tersebut. Dia mengatakan dunia ada di “berlomba melawan waktu”dan kelambanan akan lebih mahal daripada menemukan solusi.

Krisis biaya hidup dapat memicu “siklus kerusuhan sosial yang mengarah pada ketidakstabilan politik”dia memperingatkan.

Sekitar 60 persen pekerja di seluruh dunia memiliki pendapatan riil yang lebih rendah daripada sebelum pandemi, yang berarti keluarga harus memilih apakah akan melewatkan makan, membiarkan anak tetap bersekolah, atau membayar tagihan medis, misalnya.

“Krisis pangan saat ini dapat dengan cepat berubah menjadi bencana pangan dengan proporsi global pada tahun 2023,” kata Ms. Grynspan, kepala badan perdagangan dan pembangunan PBB, UNCTAD.

Biaya energi yang lebih tinggi dan pembatasan perdagangan pasokan pupuk dari wilayah Laut Hitam telah menyebabkan harga pupuk naik lebih cepat daripada harga pangan.

Dia mengatakan jika perang berlanjut, dan harga biji-bijian dan pupuk tetap tinggi hingga musim tanam berikutnya, kekurangan bahan makanan pokok lainnya seperti beras akan terjadi, yang mempengaruhi miliaran lebih di seluruh dunia.

‘Kesepakatan paket’ pada ekspor

Laporan tersebut menjelaskan bahwa dampak perang terhadap ketahanan pangan, energi dan keuangan bersifat sistemik, parah, dan semakin cepat, kata Sekretaris Jenderal PBB.

Meskipun mengakhiri konflik yang mematikan dan menghancurkan adalah satu-satunya cara untuk menghentikan “badai berkumpul”, Sekjen PBB menyerukan tindakan segera di dua bidang: menstabilkan pasar pangan dan energi global dan mendukung negara-negara miskin dalam krisis.

Dia mengatakan Ms. Grynspan dan kepala kemanusiaan PBB, Martin Griffiths, akan mengoordinasikan dua gugus tugas untuk menemukan “kesepakatan paket” yang akan memungkinkan makanan yang diproduksi Ukraina diekspor dengan aman dan aman melalui Laut Hitam, sementara makanan dan pupuk Rusia akan memiliki akses tanpa hambatan ke pasar global.

Para pejabat tinggi telah mulai bekerja sama dengan pihak-pihak di kedua negara, dan di Turki, Uni Eropa, dan Amerika Serikat, meskipun Sekretaris Jenderal menahan diri dari komentar lebih lanjut untuk menghindari membahayakan peluang keberhasilan.

“Produksi pangan Ukraina, serta pangan dan pupuk yang diproduksi oleh Rusia, harus dibawa kembali ke pasar dunia – meskipun ada perang,” katanya.

Dukung negara yang rentan

Menekankan bahwa tidak ada solusi untuk krisis global tanpa juga menyelesaikan krisis ekonomi di negara berkembang, Sekjen PBB menyerukan sumber daya yang lebih besar untuk membantu negara-negara dan masyarakat termiskin di dunia saat ini.

“Pemerintah harus dapat meminjam uang yang mereka butuhkan untuk menjaga ekonomi mereka tetap bertahan dan rakyat mereka berkembang,” katanya.

“Sistem keuangan global harus mengatasi kekurangannya dan menggunakan semua instrumen yang ada, dengan fleksibilitas dan pemahaman, untuk memberikan dukungan kepada negara dan masyarakat yang rentan.”