Chad: Banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya mempengaruhi lebih dari 340.000 orang |
Climate Change

Chad: Banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya mempengaruhi lebih dari 340.000 orang |

Sungai yang meluap telah menghancurkan hampir 2.700 hektar tanaman dan lahan pertanian serta ratusan rumah, sementara rekor hujan selama sebulan terakhir mengancam ketahanan pangan dan mata pencaharian.

Mengumpulkan data

Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mendukung upaya nasional dan kemanusiaan untuk mengatasi keadaan darurat dan memberikan bantuan mendesak kepada mereka yang paling terpukul.

Melalui Displacement Tracking Matrix (DTM), badan tersebut bekerja dengan pihak berwenang dan aktor lokal untuk mengembangkan dan meluncurkan mekanisme pengumpulan data banjir untuk menangkap tingkat genangan dan jumlah korban, termasuk mereka yang mengungsi.

“Data yang dikumpulkan akan mencakup informasi tentang dampak banjir terhadap penduduk dan infrastruktur utama seperti rumah, sekolah dan pusat kesehatan, serta informasi tentang profil penduduk yang terkena dampak dan kebutuhan primer, untuk menginformasikan tanggapan kemanusiaan dengan lebih baik,” kata Yakin Mwanza dari IOM, Koordinator DTM di Chad.

Mekanisme baru ini akan mencakup platform berbagi informasi yang memungkinkan aktor dan informan kunci untuk melaporkan dan mempublikasikan data banjir yang berguna secara teratur.


Chad: Banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya mempengaruhi lebih dari 340.000 orang |

IOM

Hujan deras di Chad menggenangi ibu kota, N’Djamena.

“Mekanisme pengumpulan data banjir baru ini akan dilaksanakan oleh aktor cluster dan otoritas lokal dan akan diaktifkan setiap tahun selama musim banjir untuk menginformasikan tanggapan penyelamatan jiwa pada tahap awal banjir,” tambahnya.

Curah hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya

Meskipun sebagian Chad menghadapi hujan lebat setiap tahun, curah hujan yang terlihat pada tahun 2022 belum pernah terjadi sebelumnya, menurut IOM.

Pola cuaca ekstrim menggambarkan dampak buruk dari perubahan iklim di wilayah tersebut.

Mereka dicirikan oleh peningkatan badai dan tingkat variabilitas yang lebih tinggi, yang menyebabkan banjir bandang yang lebih kuat dengan konsekuensi yang menghancurkan bagi populasi, terutama di daerah pedesaan.

Saat hujan terus berlanjut, kami berharap lebih banyak orang akan mengungsi – pejabat IOM

Dana terbatas

Meskipun situasinya mendesak, bantuan seperti tempat tinggal, makanan, dan barang-barang non-makanan untuk mereka yang paling terkena dampak tetap terhambat oleh dana yang tidak memadai.

“Musim hujan berlangsung hingga Oktober tetapi situasi kemanusiaan yang kita saksikan sekarang sudah kritis,” kata Kepala Misi IOM Chad Anne Kathrin Schaefer.

“Seiring hujan terus, kami berharap lebih banyak orang akan mengungsi tetapi semua aktor kemanusiaan sudah kehabisan stok darurat untuk membantu orang”.

Pada bulan ini, hanya 33 persen dari dana kemanusiaan 2022 yang dibutuhkan untuk Chad telah diterima oleh para aktor kemanusiaan di lapangan.

Dalam seruan kilat bersama, Pemerintah Chad dan komunitas kemanusiaan menyerukan $5,2 juta untuk menyediakan tempat berlindung, kebutuhan dasar, dan perlindungan bagi mereka yang terkena dampak banjir.