Dampak perubahan iklim ‘menuju ke wilayah yang belum dipetakan’, Sekjen PBB memperingatkan |
Climate Change

Dampak perubahan iklim ‘menuju ke wilayah yang belum dipetakan’, Sekjen PBB memperingatkan |

Para peneliti di balik “Uniting in Science”, yang dikoordinasikan oleh Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), mempelajari beberapa faktor yang terkait dengan krisis iklim – mulai dari emisi CO2, kenaikan suhu global, dan prediksi iklim; hingga “titik kritis”, perubahan iklim perkotaan, dampak cuaca ekstrem, dan sistem peringatan dini.

Salah satu kesimpulan utama dari laporan tersebut adalah bahwa tindakan yang jauh lebih ambisius diperlukan, jika kita ingin menghindari dampak fisik dan sosial ekonomi dari perubahan iklim yang semakin merusak planet ini.

Konsentrasi gas rumah kaca terus meningkat ke rekor tertinggi, dan tingkat emisi bahan bakar fosil sekarang di atas tingkat pra-pandemi, setelah penurunan sementara karena penguncian, menunjukkan kesenjangan besar antara aspirasi dan kenyataan.
Kota-kota, yang menampung miliaran orang, bertanggung jawab atas hingga 70 persen emisi yang disebabkan oleh manusia: mereka akan menghadapi peningkatan dampak sosial-ekonomi, yang paling berat akan dihadapi oleh populasi yang paling rentan.

Untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris, yaitu menjaga suhu global naik hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, janji pengurangan emisi gas rumah kaca perlu tujuh kali lebih tinggi, kata laporan itu.

Peluang tinggi ‘titik kritis’ iklim


Dampak perubahan iklim ‘menuju ke wilayah yang belum dipetakan’, Sekjen PBB memperingatkan |

Jika dunia mencapai “titik kritis” iklim, kita akan dihadapkan pada perubahan sistem iklim yang tidak dapat diubah. Laporan itu mengatakan bahwa ini tidak dapat dikesampingkan: tujuh tahun terakhir adalah rekor terpanas, dan ada kemungkinan hampir 50-50 bahwa, dalam lima tahun ke depan, suhu rata-rata tahunan untuk sementara akan menjadi 1,5°C lebih tinggi daripada suhu rata-rata tahunan. 1850-1900 rata-rata.

Penulis laporan menunjuk pada banjir yang menghancurkan baru-baru ini di Pakistan, yang telah melihat sepertiga dari negara itu di bawah air, sebagai contoh peristiwa cuaca ekstrem di berbagai belahan dunia tahun ini.

Contoh lain termasuk kekeringan berkepanjangan dan parah di Cina, Tanduk Afrika dan Amerika Serikat, kebakaran hutan, dan badai besar.

“Ilmu iklim semakin mampu menunjukkan bahwa banyak peristiwa cuaca ekstrem yang kita alami menjadi lebih mungkin dan lebih intens karena perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia,” kata Sekretaris Jenderal WMO Petteri Taalas.

“Kami telah melihat ini berulang kali tahun ini, dengan efek yang tragis. Lebih penting dari sebelumnya bahwa kita meningkatkan tindakan pada sistem peringatan dini untuk membangun ketahanan terhadap risiko iklim saat ini dan masa depan di masyarakat yang rentan”.

‘Peringatan dini menyelamatkan nyawa’


Tanda peringatan tsunami (file)

Delegasi WMO yang dipimpin oleh Mr. Taalas bergabung dengan Selwin Hart, Asisten Sekretaris Jenderal untuk Aksi Iklim, dan perwakilan senior dari mitra PBB, lembaga pembangunan dan kemanusiaan, komunitas diplomatik, dan Anggota WMO pada acara dua hari di Kairo minggu lalu.

Pertemuan tersebut memajukan rencana untuk memastikan bahwa peringatan dini menjangkau semua orang dalam lima tahun ke depan. Inisiatif ini diresmikan pada Hari Meteorologi Dunia – 23 Maret 2022 – oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres, yang mengatakan bahwa “peringatan dini menyelamatkan nyawa”.

Sistem Peringatan Dini telah diakui sebagai tindakan adaptasi iklim yang terbukti, efektif, dan layak, yang menyelamatkan nyawa, dan memberikan pengembalian investasi sepuluh kali lipat.

‘Masih jauh dari jalur’

Dampak berbahaya dari perubahan iklim membawa kita ke ‘wilayah kehancuran yang belum dipetakan’, kata Guterres pada hari Selasa.

Menanggapi laporan United in Science, Guterres mengatakan bahwa sains terbaru menunjukkan “kita masih jauh dari jalur”, menambahkan bahwa tetap memalukan bahwa pembangunan ketahanan terhadap guncangan iklim masih diabaikan.

“Ini adalah skandal bahwa negara-negara maju telah gagal untuk mengambil adaptasi secara serius, dan mengabaikan komitmen mereka untuk membantu negara berkembang” kata Mr. Guterres. “Kebutuhan keuangan adaptasi akan tumbuh setidaknya $300 miliar dolar per tahun pada tahun 2030”.

Sekjen PBB baru-baru ini mengunjungi Pakistan, untuk melihat sendiri skala besar kehancuran yang disebabkan oleh banjir. Ini membawa pulang, katanya, pentingnya memastikan bahwa setidaknya 50 persen dari semua pendanaan iklim harus digunakan untuk adaptasi.