Dengan lautan dalam ‘kesulitan’, Hukum Laut lebih relevan dari sebelumnya: Guterres
Climate Change

Dengan lautan dalam ‘kesulitan’, Hukum Laut lebih relevan dari sebelumnya: Guterres

“Lautan adalah kehidupan. Lautan adalah mata pencaharian. Laut mengikat umat manusia bersama melintasi sejarah dan budaya”, kata Sekretaris Jenderal, pada pertemuan besar Majelis Umum yang menandai 40th peringatan adopsi Konvensi.

Dia menyoroti luasnya kesepakatan, mulai dari “udara yang kita hirup, hingga atmosfer yang menopang semua kehidupan, hingga industri berbasis laut yang mempekerjakan sekitar 40 juta orang, hingga spesies yang menyebut lautan sebagai rumah.”

Konservasi, perlindungan, keberlanjutan

Di antara ketentuan-ketentuan utama Konvensi ini adalah konservasi perikanan dunia, perlindungan laut, hak atas sumber daya dalam jarak 200 mil laut dari garis pantai nasional, dan yang semakin penting, pengelolaan kegiatan terkait mineral yang berkelanjutan dan adil di perairan internasional.

“Saat kita berkumpul hari ini, Konvensi menjadi lebih relevan dari sebelumnya. Lautan dalam kesulitan yang mengerikan”, ketua PBB itu memperingatkan.

Dia mengatakan sekitar 35 persen perikanan dunia dieksploitasi secara berlebihan. Permukaan laut naik seiring berlanjutnya krisis iklim, dan “laut menjadi asam dan tersumbat oleh polusi.”

Bahaya di laut

Terumbu karang memutih, “banjir dahsyat” mengancam kota-kota pesisir di mana-mana, dan terlalu sering, “orang-orang yang bekerja di industri berbasis laut tidak mendapatkan dukungan atau kondisi kerja aman yang mereka butuhkan dan layak dapatkan.”

Ambisi yang lebih besar diperlukan, katanya kepada para delegasi, dan peringatan itu harus menjadi “pengingat penting untuk terus menggunakan instrumen penting ini untuk mengatasi tantangan hari ini.”

Dia mengatakan Perjanjian Subsidi Perikanan yang baru diadopsi perlu diadopsi dengan cepat, memastikan bahwa semua kebijakan terhadap laut “didukung oleh sains terbaik, dan keahlian ekonomi dan sosial terbaik.”

Dia mengatakan itu berarti membawa kearifan dan pengetahuan masyarakat adat dan komunitas lokal ke dalam Konvensi, mengakhiri apa yang disebutnya krisis polusi plastik, dan menyimpulkan tahun depan kesepakatan tentang keanekaragaman hayati laut di luar batas negara.

‘Dikotomi palsu’

“Ini adalah waktu yang tepat untuk mengakhiri dikotomi palsu antara keuntungan dan perlindungan laut”, Guterres menyatakan, menambahkan bahwa jika kita gagal melindunginya untuk generasi mendatang, “tidak akan ada keuntungan bagi siapa pun.”

Dia mengatakan pemerintah harus mengembangkan undang-undang dan kebijakan yang mengutamakan perlindungan dan konservasi, sementara industri kelautan dan investor, harus menjadikan konservasi, perlindungan, dan ketahanan iklim sebagai prioritas utama, bersama dengan keselamatan pekerja.

“Di setiap langkah, Anda dapat mengandalkan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk bekerja sama dengan Anda untuk membawa perdamaian, stabilitas, dan keamanan ke samudra dan lautannya”, katanya kepada para duta besar. “Mari kita kirimkan hadiah luar biasa ini dengan aman ke tangan generasi berikutnya yang menunggu.”

‘Kisah sukses PBB yang sebenarnya’

Presiden Majelis Umum Csaba Kőrösi, mengingatkan pertemuan ulang tahun bahwa Konvensi dikenal oleh banyak orang sebagai “konstitusi lautan”.

“Fakta bahwa UNCLOS tetap relevan adalah kisah sukses PBB yang sebenarnya. Dokumen ini dapat menjadi contoh yang sangat baik tentang apa yang dapat dicapai ketika multilateralisme dilakukan dengan benar. Seperti apa tata kelola global dapat dan seharusnya terlihat.”

Dia mengatakan “spesies yang tak terhitung jumlahnya dan keanekaragaman hayati yang sangat besar” sedang menghadapi kepunahan, di tengah meningkatnya suhu laut. “Dan sementara krisis iklim mengancam seluruh umat manusia, dalam konteks lautan, pulau-pulau kecil sangat rentan dan menghadapi ancaman eksistensial.”

Dia memuji Portugal dan Kenya karena menjadi tuan rumah bersama Konferensi Laut PBB di Lisbon musim panas lalu, yang membahas ancaman besar terhadap kesehatan, ekologi, ekonomi, dan pemerintahan.

“Saya memuji upaya ini untuk memobilisasi tindakan dan mencari transformasi besar.
Kami membutuhkan solusi berbasis sains, inovatif, dan bersama, yang melibatkan teknologi hijau dan penggunaan sumber daya laut secara inventif.”