Dewan Keamanan mengkaji pembangunan kapasitas untuk mempertahankan perdamaian di Afrika |
Peace and Security

Dewan Keamanan mengkaji pembangunan kapasitas untuk mempertahankan perdamaian di Afrika |

Cristina Duarte, Penasihat Khusus Sekretaris Jenderal untuk Afrika, memberi pengarahan kepada para duta besar selama debat untuk memeriksa pengembangan kapasitas untuk mempertahankan perdamaian di benua itu, dan untuk mengeksplorasi jalan ke depan.

Dia menyoroti bagaimana upaya negara-negara Afrika untuk mencegah dan mengatasi kekerasan dirusak oleh faktor eksternal seperti persaingan atas sumber daya alam, yang memicu konflik, hingga meningkatnya kehadiran jaringan teroris global yang mendapatkan pijakan di beberapa wilayah.

Upaya ini juga digagalkan oleh faktor internal, termasuk diskriminasi dalam pemberian layanan publik, korupsi, dan proses perencanaan dan penganggaran yang tidak inklusif. Lebih jauh lagi, di daerah-daerah di mana Negara tidak hadir, pemberian layanan disediakan oleh aktor non-Negara seperti kelompok kriminal dan teroris.

Jadikan investasi sebagai landasan

Ms. Duarte menggarisbawahi bahwa kebijakan dan pembiayaan adalah tantangan utama untuk pengembangan kapasitas, dan dia menawarkan rekomendasi di masa depan.

“Berinvestasi dalam infrastruktur kelembagaan sangat penting untuk membangun kapasitas untuk mengatasi penyebab internal kekerasan. Institusi memiliki kekuatan untuk mengkatalisasi solusi holistik. Oleh karena itu, peningkatan kapasitas kelembagaan harus menjadi landasan upaya untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan, ”katanya.

Sementara itu, kerjasama teknis untuk menciptakan kebijakan dan kapasitas kelembagaan perlu menjadi prioritas dalam semua situasi konflik.

Ms. Duarte mengatakan ini membutuhkan peningkatan kerja sama dan koordinasi di antara berbagai bidang kerja PBB. Pada saat yang sama, pembahasan tentang masalah perdamaian dan keamanan harus diinformasikan dengan analisis kondisi sosial ekonomi dan kapasitas kelembagaan negara.

Penasihat Khusus untuk Afrika juga menyerukan tindakan oleh misi penjaga perdamaian, yang menjangkau daerah-daerah di mana kehadiran Negara tidak ada.

“Kerja sama yang lebih erat dengan otoritas nasional dan lokal, tidak hanya dari perspektif keamanan tetapi juga dari perspektif pembangunan institusi dapat menciptakan peluang untuk meningkatkan kehadiran Negara dan meningkatkan pemberian layanan, mencegah kesenjangan yang dapat dimanfaatkan oleh kelompok teroris. dan aktor non-Negara,” katanya.

Memberi makan masa depan

Terkait dengan itu, dia menunjuk pada kekuatan program pemberian makanan di sekolah, menggambarkannya sebagai “contoh layanan publik dengan potensi besar untuk berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas jangka panjang.”

Meskipun terutama merupakan sarana untuk mengatasi masalah seperti pencapaian pendidikan yang rendah, kekurangan gizi dan kerawanan pangan secara keseluruhan, program ini juga mempromosikan ekonomi lokal dan pemberdayaan perempuan, di antara manfaat lainnya, termasuk mengurangi risiko perekrutan anak ke dalam kelompok teroris.

“Pemberian makan di sekolah, secara keseluruhan, adalah cara yang hemat biaya untuk memperkuat kepercayaan pada lembaga publik melalui pemberian layanan dasar,” kata Ms. Duarte, menambahkan bahwa Kantornya telah meluncurkan inisiatif yang disebut ‘Pena untuk pistol’ untuk mempromosikan peran program-program ini dalam mempromosikan kohesi sosial dan perdamaian di Afrika. Mungkin hanya menghapus promosi ke-2?

Mitra di benua

PBB dan Uni Afrika (AU) adalah mitra di benua itu, dan kolaborasi harus ditingkatkan, kata Komisaris Urusan Politik, Perdamaian dan Keamanan AU dalam sambutannya.

Duta Besar Bankole Adeoye mencatat bahwa kemitraan dalam pemeliharaan perdamaian dan pembangunan perdamaian “diartikulasikan dengan baik dan diapresiasi,” tetapi kemitraan ini harus bergerak maju untuk mengembangkan kapasitas dalam penegakan perdamaian untuk mengalahkan terorisme dan ekstremisme kekerasan.

Dia menekankan perlunya kepemimpinan transformatif bersama antara Dewan Keamanan PBB dan Dewan Perdamaian dan Keamanan AU sendiri.

“Untuk Afrika, fokusnya adalah pada pembangunan kapasitas terpadu untuk operasi penegakan perdamaian dari pendekatan militer dan seluruh masyarakat,” katanya. “Juga sama pentingnya bahwa kami bekerja untuk membuka tantangan keuangan yang terkait dengan operasi perdamaian.”

Inklusivitas adalah kuncinya

Dewan juga mendengar dari kepala Komisi Pembangunan Perdamaian PBB (PBC), yang telah mendukung inisiatif pengembangan kapasitas di negara-negara Afrika.

Muhammad Abdul Muhith, Ketua PBC, berbagi pengamatan dari pembelajaran di tempat-tempat seperti Republik Afrika Tengah, Liberia dan Burundi, menangani isu-isu yang mencakup kesetaraan gender dan pemberdayaan pemuda.

Meskipun meningkatkan pembangunan kapasitas untuk mempertahankan perdamaian adalah proses yang kompleks, dan langkah-langkah harus disesuaikan dengan kondisi negara dan regional tertentu, ia menekankan bahwa inklusivitas adalah kuncinya.

“Mengingat hal ini, Komisi Pembangunan Perdamaian menekankan pentingnya memastikan bahwa perempuan, pemuda dan mereka yang berada dalam situasi rentan dimasukkan dalam upaya untuk membangun kapasitas di tingkat lokal, nasional dan regional,” katanya.

“Komisi juga menekankan bahwa masyarakat sipil dapat memainkan peran penting dalam memajukan upaya untuk membangun dan mempertahankan perdamaian.”