Dialog dan kerja sama diperlukan atas ‘krisis global yang saling terkait’ kata Sekjen PBB di Austria |
Peace and Security

Dialog dan kerja sama diperlukan atas ‘krisis global yang saling terkait’ kata Sekjen PBB di Austria |

Mengekspresikan “terima kasih yang mendalam” atas “komitmen teguh negara terhadap multilateralisme,” Sekretaris Jenderal António Guterres mengatakan bahwa dukungan dan komitmen “lebih penting hari ini daripada sebelumnya”.

“Di zaman kita – masa konflik, krisis iklim, dan COVID-19 – tidak ada alternatif yang berkelanjutan untuk dialog, kerja sama internasional, dan solusi global,” dia berkata.

Membangun dunia yang lebih baik

Di tengah proliferasi konflik – termasuk invasi Rusia ke Ukraina, yang ditandai oleh Guterres sebagai pelanggaran terhadap integritas teritorialnya dan Piagam PBB – ia menyatakan keprihatinan khususnya atas serangan di pusat kota, seperti Odesa.

Perang harus diakhiri demi rakyat Ukraina, Rusia, dan seluruh dunia,” ia menggarisbawahi.

Sekjen PBB mengadvokasi dunia yang menghormati hukum internasional, melindungi warga sipil dengan masa depan yang damai di planet yang sehat, memajukan hak asasi manusia dan di mana para pemimpin hidup sesuai dengan nilai-nilai yang telah mereka janjikan untuk dijunjung.

Mendukung dukungan

PBB tetap sangat fokus pada perluasan dukungan untuk Ukraina, menyelamatkan nyawa, mengurangi penderitaan, dan membantu menemukan jalan perdamaian, menurut diplomat tinggi itu.

“Kami akan terus mendorong gencatan senjata skala penuh, koridor kemanusiaan yang efektif dan jalur yang aman bagi warga sipil dan pasokan penyelamat, membangun apa, bersama dengan Komite Palang Merah Internasional dan para pihak, yang dapat kami lakukan di Mariupol. ,” dia menegakkan.

Sementara itu, PBB telah memobilisasi untuk mencegah dampak di luar perbatasan Ukraina – termasuk mengandung momok eskalasi regional.

Membantu Moldova

Sekretaris Jenderal baru saja datang dari kunjungan ke Moldova, yang, meskipun dukungannya luar biasa untuk pengungsi Ukraina, menghadapi krisis yang saling terkait dari COVID, keamanan, dan inflasi tinggi yang disebabkan oleh melonjaknya harga makanan dan energi dan memblokir rute perdagangan, yaitu Odesa.

“Saya mengimbau masyarakat internasional, dan saya mengambil keuntungan dari berada di sini, dan khususnya kepada Uni Eropa, untuk memberikan dukungan besar-besaran, termasuk dukungan anggaran, untuk membantu menjaga stabilitas Moldova dan mengejar agenda reformasi ambisiusnya,” katanya.

“Kita juga harus bekerja sama untuk melindungi pengungsi dari perdagangan manusia, kekerasan berbasis gender, dan bentuk-bentuk pelecehan lainnya”.

knock-down Afrika

Sebelum Moldova, Sekjen PBB melakukan perjalanan ke Senegal, Niger dan Nigeria, yang seperti negara-negara berkembang di mana-mana, terhuyung-huyung dari tantangan berjenjang dari darurat iklim yang tak kunjung reda, pemulihan COVID yang tidak merata, dan tiga krisis pangan, energi dan keuangan, diperburuk oleh perang di Ukraina.

Dia menyatakan keprihatinannya yang mendalam atas “kelaparan yang meluas di berbagai belahan dunia karena situasi keamanan pangan yang dramatis yang kita hadapi karena perang di Ukraina.”

Menggarisbawahi pentingnya makanan Ukraina dan makanan dan pupuk Rusia dan Belarusia kembali ke pasar, pejabat tinggi PBB berjanji untuk “melakukan semua yang saya bisa untuk memfasilitasi dialog yang dapat menghasilkan hasil dalam hal ini”.


Dialog dan kerja sama diperlukan atas ‘krisis global yang saling terkait’ kata Sekjen PBB di Austria |

UNIS Wina/Dekan Calma

Sekretaris Jenderal António Guterres (kiri) dan Presiden Austria, Alexander Van der Bellen, mengadakan konferensi pers bersama di Wina, Austria.

Austria: ‘Pembangun jembatan’

Memuji Austria sebagai sekutu yang teguh dalam mencari solusi multilateral, ia menyebut negara itu “pembangun jembatan antara Timur dan Barat, dan tuan rumah yang murah hati dari banyak organisasi PBB”.

“Saya selalu mendengar dari rekan-rekan yang bekerja di Wina bahwa kondisi yang diciptakan oleh otoritas Austria sangat menguntungkan sehingga banyak yang memutuskan untuk pensiun dan terus tinggal di sini,” katanya, menyebut itu “kesaksian terbaik untuk keramahan fantastis dari kota tuan rumah kami dan negara tuan rumah”.

Mr Guterres menyimpulkan dengan mengatakan bahwa dia berharap untuk memperdalam “kemitraan yang kuat”.