DR Kongo: Guterres ‘marah’ atas agresi pasukan penjaga perdamaian, menyerukan pertanggungjawaban |
Peace and Security

DR Kongo: Guterres ‘marah’ atas agresi pasukan penjaga perdamaian, menyerukan pertanggungjawaban |

Di Kasindi, provinsi Kivu Utara, personel militer Misi Stabilisasi Organisasi PBB di Republik Demokratik Kongo (MONUSCO) melepaskan tembakan saat kembali dari cuti di negara asal mereka.

Laporan berita mengatakan bahwa penjaga perdamaian PBB membunuh dua orang dan melukai beberapa lainnya.

“Sekretaris Jenderal sedih dan kecewa dengan hilangnya nyawa dan cedera serius yang diderita selama insiden ini,” kata pernyataan yang dikeluarkan oleh Farhan Haq.

Guterres juga menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada keluarga yang terkena dampak, rakyat bangsa dan Pemerintah Kongo dan berharap yang terluka cepat sembuh.

‘Alasan yang tidak dapat dijelaskan’

Dalam sebuah komunike, Perwakilan Khusus dan Kepala MONUSCO, Bintou Keita, mengatakan bahwa tentara Brigade Intervensi pasukan MONUSCO melepaskan tembakan ke pos perbatasan karena “alasan yang tidak dapat dijelaskan”.

“Insiden serius ini telah menyebabkan hilangnya nyawa dan cedera serius,” tambahnya.

“Sangat terkejut dan kecewa,” Ms. Keita juga menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada keluarga para korban dan berharap pemulihan yang cepat bagi yang terluka.

Tetapkan akuntabilitas

Sementara itu, Sekretaris Jenderal menekankan dengan tegas, perlunya “membangun akuntabilitas untuk peristiwa-peristiwa ini”.

PBB telah menjalin kontak dengan negara asal pasukan penjaga perdamaian, dengan tujuan “segera memulai proses peradilan dengan partisipasi para korban dan saksi sehingga sanksi yang sesuai dapat dijatuhkan”.

Menggambarkan perilaku tentara sebagai “tak terkatakan dan tidak bertanggung jawab,” kepala MONUSCO mengatakan bahwa para pelaku telah diidentifikasi dan ditangkap – sambil menunggu kesimpulan dari penyelidikan yang telah dimulai bekerja sama dengan pihak berwenang Kongo.

Sekretaris Jenderal menyambut baik keputusannya untuk menahan pasukan penjaga perdamaian MONUSCO yang terlibat dan segera membuka penyelidikan.