Eropa: Awal yang hangat hingga 2023 memecahkan rekor, dan hati para pemain ski mengatakan WMO
Climate Change

Eropa: Awal yang hangat hingga 2023 memecahkan rekor, dan hati para pemain ski mengatakan WMO

Dan karena semakin banyak resor ski Eropa di dataran rendah berjuang untuk menyediakan penutup salju yang memadai bagi pengunjung awal musim mereka, WMO menunjuk ke data ilmiah peer-review yang diterima secara luas dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB (IPCC) yang menunjukkan bahwa frekuensi musim dingin dan hari beku “akan berkurang”.

“Penurunan yang kuat di gletser, permafrost, luas tutupan salju, dan durasi musim salju di lintang/ketinggian tinggi diamati dan akan berlanjut di dunia yang menghangat,” kata IPCC.

Menurut badan PBB itu, suhu Tahun Baru melonjak di atas 20 derajat Celcius (C) di banyak negara Eropa, bahkan di Eropa Tengah.

Rekor suhu nasional dan lokal untuk Desember dan Januari juga dipecahkan di beberapa negara, dari Spanyol selatan hingga bagian timur dan utara Eropa, kata WMO.

Suhu meningkat di Spanyol

Di bandara Bilbao Spanyol, pembacaan 25,1C pada 1 Januari hancur rekor sepanjang masa sebelumnya dibuat 12 bulan sebelumnya, dengan 0,7C.

Dan di kota Besançon di Prancis timur, yang biasanya dingin sepanjang tahun ini, suhu mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa 18,6 derajat pada Hari Tahun Baru, 1,8C. di atas rekor sebelumnya, sejak Januari 1918.

Di kota Dresden, Jerman, rekor Malam Tahun Baru 1961 sebesar 17,7C tertinggal oleh angka 19,4C yang diambil pada 31 Desember 2022, seperti yang dilihat penduduk Warsawa Polandia pada tahun baru dengan suhu memuncak pada 18,9C, sebuah mengejutkan 5.1C lebih tinggi dari rekor sepanjang masa sebelumnya untuk Januari, dari tahun 1993.

Lebih jauh ke utara, di pulau Lolland Denmark, tahun 2023 dimulai dengan suhu tertinggi baru 12,6C, melampaui rekor 12,4C yang dibuat pada tahun 2005.

Tinggi dan rendah

WMO mengaitkan mantra hangat di Eropa dengan zona bertekanan tinggi di wilayah Mediterania yang menghadapi sistem tekanan rendah Atlantik.

Interaksi mereka “menginduksi fluks barat daya yang kuat yang membawa udara hangat dari barat laut Afrika ke garis lintang tengah”, badan PBB menjelaskan, menambahkan bahwa udara yang lebih panas dari biasanya ini “lebih menghangat ketika melewati Atlantik Utara, karena suhu permukaan laut yang lebih tinggi dari normal”.

Menyoroti pengaruh air laut yang lebih hangat pada pola cuaca, WMO mencatat bahwa di Atlantik Utara bagian timur, suhu permukaan laut 1C hingga 2C lebih tinggi dari biasanya, dan “bahkan lebih dekat pantai Iberia”.

“Semua ini menyebabkan panas yang memecahkan rekor di beberapa negara Eropa pada Malam Tahun Baru dan Hari Tahun Baru,” pungkas WMO.

Eropa: Awal yang hangat hingga 2023 memecahkan rekor, dan hati para pemain ski mengatakan WMO

Dalam beberapa tahun terakhir, Bosnia dan Herzegovina di Eropa Timur, telah terkena dampak cuaca ekstrem terkait perubahan iklim, mulai dari curah hujan yang tinggi hingga gelombang panas.

Tanda zaman

Cuaca ekstrem yang dialami di Eropa diproyeksikan akan terus meningkat, WMO memperingatkan, karena mengacu pada analisis baru-baru ini yang diterbitkan dengan “keyakinan tinggi” oleh Panel Antarpemerintah PBB tentang Perubahan Iklim (IPCC) yang berpengaruh. “Terlepas dari tingkat pemanasan global di masa depan, suhu akan meningkat di semua wilayah Eropa pada tingkat yang melebihi perubahan suhu rata-rata global, serupa dengan pengamatan sebelumnya,” kata IPCC.

Menurut lembar fakta regional IPCC untuk Eropa, “frekuensi dan intensitas ekstrem panas, termasuk gelombang panas laut, telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir dan diproyeksikan akan terus meningkat terlepas dari skenario emisi gas rumah kaca”.

Para ahli panel lebih lanjut memperingatkan bahwa “ambang kritis” untuk lingkungan dan manusia “diproyeksikan akan terlampaui untuk pemanasan global 2C dan lebih tinggi”.