Fokus PBB pada kesehatan tanaman, penting untuk meningkatkan ketahanan pangan di seluruh dunia |
Climate Change

Fokus PBB pada kesehatan tanaman, penting untuk meningkatkan ketahanan pangan di seluruh dunia |

Tanaman terancam

Tanaman yang sehat memiliki kekuatan untuk membantu mengakhiri kelaparan, mengurangi kemiskinan, melindungi lingkungan, dan mendorong pembangunan ekonomi. Tetapi meskipun tanaman merupakan 80 persen dari makanan yang kita makan, dan menyediakan 98 persen oksigen yang kita hirup, ancaman terhadap kelangsungan hidup mereka dalam banyak kasus, menumpuk.

Menurut data terakhir, hingga 40 persen tanaman pangan hilang karena hama dan penyakit tanaman setiap tahun, dan ini mempengaruhi ketahanan pangan dan pertanian, sumber pendapatan utama bagi masyarakat pedesaan yang rentan.

Perubahan iklim dan aktivitas manusia juga mengubah ekosistem dan merusak keanekaragaman hayati sekaligus menciptakan relung baru bagi hama untuk berkembang biak.

Lebih lanjut, FAO mengatakan bahwa melindungi tanaman dari hama dan penyakit jauh lebih hemat biaya daripada menangani keadaan darurat kesehatan tanaman. Hal itu karena begitu terbentuk, hama dan penyakit tanaman seringkali sulit diberantas, dan perlu dikendalikan melalui pengelolaan hama dan pestisida yang berkelanjutan.

Kesehatan manusia tergantung pada tanaman

“Pada Hari Kesehatan Tanaman Internasional yang pertama ini, kami merefleksikan inovasi kesehatan tanaman untuk ketahanan pangan,” kata Direktur Jenderal FAO QU Dongyu, menambahkan bahwa investasi diperlukan dalam penelitian untuk menemukan tambahan makanan manusia yang lebih tangguh dan berkelanjutan.

“Kita perlu terus meningkatkan profil global kesehatan tanaman untuk mengubah sistem pertanian pangan menjadi lebih efisien, lebih inklusif, lebih tangguh, dan lebih berkelanjutan“, dia melanjutkan.

Perlindungan tanaman sangat penting bagi manusia dan planet ini, dan itulah sebabnya Organisasi Pangan dan Pertanian PBB telah memetakan beberapa prioritas untuk kesehatan tanaman, bertepatan dengan Hari peresmiannya.

Berfokus pada pengelolaan hama dan pestisida berkelanjutan melalui promosi perlindungan tanaman hijau dan digital; dan menciptakan lingkungan yang kondusif bagi kesehatan tanaman dengan meningkatkan kesehatan tanah, benih, dan penyerbuk, adalah salah satu prioritas utama.

FAO menyerukan kepada pemerintah untuk memprioritaskan kesehatan tanaman dan pengelolaannya yang berkelanjutan dalam merumuskan kebijakan dan undang-undang, dan pada akademisi dan lembaga penelitian untuk memberikan solusi berbasis sains.

Mengapa Hari Internasional?

Setelah ditetapkan sebagai warisan utama Tahun Kesehatan Tanaman Internasional 2020, Hari Kesehatan Tanaman Internasional (IDPH) ditetapkan untuk meningkatkan kesadaran global tentang bagaimana melindungi kesehatan tanaman dapat membantu mengakhiri kelaparan, mengurangi kemiskinan, melindungi keanekaragaman hayati dan lingkungan, dan mendorong pembangunan ekonomi.

Diperjuangkan oleh Zambia, itu diadopsi dengan suara bulat dalam resolusi Majelis Umum yang ditandatangani bersama oleh Bolivia, Finlandia, Pakistan, Filipina, dan Tanzania.

Setelah IDPH pertama tahun ini, FAO akan menyelenggarakan perayaan Hari itu setiap 12 Mei di tingkat global, regional, nasional, dan bahkan mungkin, di sebuah peternakan, di dekat Anda.