Hanya satu kesalahpahaman umat manusia dari ‘pemusnahan nuklir’ memperingatkan Sekjen PBB |
Peace and Security

Hanya satu kesalahpahaman umat manusia dari ‘pemusnahan nuklir’ memperingatkan Sekjen PBB |

Sekjen PBB itu berbicara pada pembukaan Konferensi Tinjauan Kesepuluh Para Pihak Perjanjian tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir, yang berlangsung hingga 26 Agustus.

Guterres menyoroti beberapa tantangan saat ini terhadap perdamaian dan keamanan global, dengan dunia di bawah tekanan yang lebih besar karena krisis iklim, ketidaksetaraan yang mencolok, konflik dan pelanggaran hak asasi manusia, serta kehancuran yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Perlucutan senjata bukan perpecahan

Dia mengatakan pertemuan itu berlangsung di tengah tantangan ini, dan pada saat bahaya nuklir tidak terlihat sejak puncak Perang Dingin.

“Ketegangan geopolitik mencapai titik tertinggi baru. Kompetisi mengalahkan kerja sama dan kolaborasi. Ketidakpercayaan telah menggantikan dialog dan perpecahan telah menggantikan perlucutan senjata. Negara-negara mencari keamanan palsu dalam menimbun dan menghabiskan ratusan miliar dolar untuk senjata kiamat yang tidak memiliki tempat di planet kita,” katanya.

Saat ini, hampir 13.000 senjata nuklir sekarang ditahan di gudang senjata di seluruh dunia, tambahnya.

“Semua ini pada saat risiko proliferasi tumbuh dan pagar pembatas untuk mencegah eskalasi melemah. Dan ketika krisis — dengan nada nuklir — sedang memburuk, Dari Timur Tengah dan Semenanjung Korea. Untuk invasi Ukraina oleh Rusia, dan banyak faktor lain di seluruh dunia.”

Dia mengatakan hari ini, umat manusia “hanya satu kesalahpahaman, satu kesalahan perhitungan dari pemusnahan nuklir.”

Jalan baru

Sekretaris Jenderal menggarisbawahi pentingnya perjanjian non-proliferasi, dengan mengatakan itu diperlukan “sebanyak yang pernah”sementara pertemuan peninjauan memberikan kesempatan “untuk menempatkan umat manusia di jalur baru menuju dunia yang bebas dari senjata nuklir.”

Dia menguraikan lima bidang tindakan, dimulai dengan memperkuat dan menegaskan kembali norma terhadap penggunaan senjata nuklir, yang membutuhkan komitmen teguh dari semua pihak dalam perjanjian.

“Kita harus memperkuat semua jalan dialog dan transparansi. Perdamaian tidak dapat berlangsung tanpa adanya kepercayaan dan rasa saling menghormati,” katanya.

Negara-negara juga harus “bekerja tanpa henti” menuju tujuan penghapusan senjata nuklir, yang dimulai dengan komitmen baru untuk mengecilkan jumlah mereka.

Ini juga berarti memperkuat perjanjian dan kerangka kerja multilateral tentang perlucutan senjata dan non-proliferasi, yang mencakup pekerjaan penting Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA).

Mengatasi ‘ketegangan yang mendidih’

Untuk poin ketiganya, Guterres berfokus pada kebutuhan untuk mengatasi “ketegangan yang memanas” di Timur Tengah dan Asia.

“Dengan menambahkan ancaman senjata nuklir pada konflik yang berkepanjangan, wilayah ini sedang menuju bencana. Kami perlu menggandakan dukungan kami untuk dialog dan negosiasi untuk meredakan ketegangan dan menjalin ikatan kepercayaan baru di kawasan yang telah melihat terlalu sedikit, ”katanya.

Sekretaris Jenderal juga menyerukan untuk mempromosikan penggunaan damai teknologi nuklir, seperti untuk tujuan medis, sebagai katalis untuk memajukan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Akhirnya, dia mendesak pemerintah untuk memenuhi semua komitmen luar biasa dalam perjanjian itu, “dan tetap sesuai untuk tujuan di masa-masa sulit ini.”


Hanya satu kesalahpahaman umat manusia dari ‘pemusnahan nuklir’ memperingatkan Sekjen PBB |

IAEA

Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi (tengah) pergi dengan tim ahli keselamatan, keamanan dan perlindungan dalam misi ke pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl di Ukraina.

Dimensi tak terduga

Kepala IAEA, pengawas nuklir PBB, berbicara tentang bagaimana “hantu perang” telah membawa dimensi baru dan tak terduga untuk keselamatan nuklir di Ukraina.

Rafael Mariano Grossi mengatakan bahwa pada awal konflik, yang sekarang hampir enam bulan, dia menguraikan Tujuh Pilar keselamatan nuklir yang tidak boleh dilanggar. Mereka termasuk menghormati integritas fisik pembangkit listrik tenaga nuklir, dan memastikan staf dapat melaksanakan tugas mereka tanpa tekanan yang tidak semestinya.

“Ketujuh prinsip ini telah diinjak-injak atau dilanggar sejak episode tragis ini dimulai,” katanya dalam konferensi tersebut.

Sementara IAEA dapat bekerja dengan Ukraina untuk memulihkan sistem di pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl, lokasi bencana 1986, Mr. Grossi terus mendorong misi ke pembangkit listrik Zaporizhzhya, yang terbesar di negara itu, yang ditempati oleh pasukan Rusia.

“Bapak dan Ibu, kami siap berangkat,” katanya. “Kami berharap bisa datang ke Zaporizhzhya karena jika terjadi sesuatu di sana, kami hanya akan menyalahkan diri kami sendiri. Bukan bencana, bukan gempa bumi, atau tsunami. Itu akan menjadi kelambanan kita sendiri yang harus disalahkan untuk itu. ”

Iran dan DPRK

Mr Grossi juga membahas isu-isu lain, termasuk terkait dengan pemantauan program nuklir Iran.

“Kami tahu bahwa agar kami dapat memberikan jaminan yang diperlukan dan kredibel bahwa setiap aktivitas di Republik Islam Iran digunakan secara damai, kami perlu bekerja sama dengan mereka,” katanya.

“Itu bisa dilakukan, kami telah melakukannya di masa lalu, tetapi kami perlu – dan saya katakan ini dengan sangat jelas – kami perlu memiliki akses yang sepadan dengan luas dan kedalaman program nuklir itu.”

Situasi di Republik Demokratik Korea (DPRK) juga masih mengkhawatirkan, dan dia berharap para inspektur IAEA dapat kembali ke negara itu.