Hari Keanekaragaman Hayati: seruan Sekjen PBB untuk ‘membangun masa depan bersama untuk semua kehidupan’ |
Climate Change

Hari Keanekaragaman Hayati: seruan Sekjen PBB untuk ‘membangun masa depan bersama untuk semua kehidupan’ |

“Keanekaragaman hayati sangat penting untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, mengakhiri ancaman nyata dari perubahan iklim, menghentikan degradasi lahan, membangun ketahanan pangan dan mendukung kemajuan dalam kesehatan manusia”, kata António Guterres dalam sebuah pernyataan.

Sekjen PBB menyoroti bahwa keanekaragaman hayati menawarkan solusi untuk pertumbuhan hijau dan inklusif dan, tahun ini, pemerintah akan bertemu untuk menyepakati kerangka keanekaragaman hayati global dengan target yang jelas dan terukur untuk menempatkan planet ini pada jalur pemulihan pada tahun 2030.

“Kerangka kerja tersebut harus mengatasi penyebab hilangnya keanekaragaman hayati dan memungkinkan perubahan ambisius dan transformatif yang diperlukan untuk hidup selaras dengan alam dengan secara efektif melindungi lebih banyak daratan, air tawar, dan lautan di dunia, mendorong konsumsi dan produksi yang berkelanjutan, menggunakan solusi berbasis alam untuk mengatasi perubahan iklim dan mengakhiri subsidi berbahaya yang merusak lingkungan”, tegasnya.


Hari Keanekaragaman Hayati: seruan Sekjen PBB untuk ‘membangun masa depan bersama untuk semua kehidupan’ |

UNEP

Seekor gorila yatim piatu dilepaskan di habitat barunya, di Republik Demokratik Kongo timur. Populasi gorila yang sehat menjadi semakin terisolasi karena hilangnya habitat dan konflik di seluruh wilayah.

Hidup selaras dengan alam

Guterres menambahkan bahwa perjanjian global juga harus memobilisasi tindakan dan sumber daya keuangan untuk mendorong investasi positif alam yang nyata, memastikan bahwa kita semua mendapat manfaat dari dividen keanekaragaman hayati.

“Saat kita mencapai tujuan ini dan menerapkan Visi 2050 untuk “hidup selaras dengan alam”, kita harus bertindak dengan menghormati kesetaraan dan hak asasi manusia, terutama mengenai banyak penduduk asli yang wilayahnya menyimpan begitu banyak keanekaragaman hayati”, tegasnya.

Sekjen PBB mengatakan bahwa untuk menyelamatkan kekayaan alam yang tak tergantikan dan rapuh di planet kita, semua orang perlu dilibatkan, termasuk kaum muda dan populasi rentan yang paling bergantung pada alam untuk mata pencaharian mereka.
“Hari ini, saya mengajak semua untuk bertindak membangun masa depan bersama bagi semua kehidupan”, tutupnya.

Membangun masa depan bersama untuk semua kehidupan justru tahun ini menjadi fokus Hari Internasional, sejalan dengan Dekade Pemulihan PBB.


Tumbuhan bertanggung jawab atas 98 persen oksigen yang kita hirup dan membentuk 80 persen asupan kalori harian kita.

© FAO/Sven Torfinn

Tumbuhan bertanggung jawab atas 98 persen oksigen yang kita hirup dan membentuk 80 persen asupan kalori harian kita.

Mengapa keanekaragaman hayati penting?

Sumber daya keanekaragaman hayati adalah pilar di mana kita membangun peradaban.

Ikan menyediakan 20 persen protein hewani untuk sekitar 3 miliar orang; tanaman menyediakan lebih dari 80 persen makanan manusia; dan sebanyak 80 persen orang yang tinggal di daerah pedesaan di negara berkembang bergantung pada obat-obatan nabati tradisional untuk perawatan kesehatan primer.

Namun, sekitar 1 juta spesies hewan dan tumbuhan kini terancam punah.

Hilangnya keanekaragaman hayati mengancam semua, termasuk kesehatan kita. Telah terbukti bahwa hilangnya keanekaragaman hayati dapat memperluas zoonosis – penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia – sementara, di sisi lain, jika kita menjaga keanekaragaman hayati tetap utuh, ia menawarkan alat yang sangat baik untuk memerangi pandemi seperti yang disebabkan oleh virus corona.

Jika tren negatif saat ini dalam keanekaragaman hayati dan ekosistem tidak segera diatasi, hal itu akan merusak kemajuan menuju 80% dari target yang dinilai dari 8 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.