Hari Monumen dan Situs Internasional menyoroti perubahan iklim |
Culture and Education

Hari Monumen dan Situs Internasional menyoroti perubahan iklim |

Selain menyediakan tempat-tempat menarik untuk dikunjungi dan belajar tentang masa lalu, situs-situs ini juga merupakan observatorium perubahan iklim yang mengumpulkan dan berbagi info tentang praktik iklim.

Karena perubahan iklim adalah salah satu masalah yang menentukan di zaman kita, dan di antara ancaman terbesar yang dihadapi monumen dan situs Warisan Dunia UNESCO budaya dan alam, tema tahun ini adalah Warisan dan Iklim.

Tren yang mengganggu

Dalam beberapa bulan dan tahun terakhir, dunia telah menyaksikan situs warisan budaya dan alam terancam oleh kebakaran hutan, banjir, badai dan peristiwa pemutihan massal.

laporan UNESCO, Hutan Warisan Dunia: Karbon tenggelam di bawah tekananmengungkapkan bahwa 60 persen hutan Warisan Dunia terancam oleh peristiwa terkait perubahan iklim.

Situs laut sama-sama berada di bawah tekanan, dengan dua pertiga dari simpanan karbon vital ini – rumah bagi 15 persen aset karbon biru global – saat ini mengalami risiko degradasi yang tinggi, menurut UNESCO Warisan Dunia Kelautan: Penjaga studi aset karbon biru dunia.

Dan jika tidak ada tindakan yang diambil, karang di situs warisan alam mungkin akan hilang pada akhir abad ini.

Melawan efek yang tak terbantahkan

Menanggapi dampak tak terbantahkan ini pada monumen dan situs Warisan Dunia, UNESCO bekerja untuk mendukung negara-negara dalam memperkuat kapasitas mereka untuk bersiap dan pulih dari dampak dan bencana terkait perubahan iklim.

Pada saat yang sama, ia juga berkomitmen untuk memanfaatkan potensi budaya untuk aksi iklim, yang sebagian besar masih belum dimanfaatkan.

“Kolaborasi kami yang diperkuat dengan mitra dan Negara Anggota untuk mengatasi meningkatnya kebutuhan akan peningkatan pemantauan dampak perubahan iklim pada Warisan Dunia UNESCO melalui data yang lebih akurat dan relevan sangat penting, serta upaya kami untuk memanfaatkan platform global, termasuk Observatorium Iklim Warisan Perkotaan,” kata badan PBB itu.

Mengembangkan kebijakan publik yang inklusif untuk aksi iklim melalui budaya merupakan langkah penting lainnya untuk memajukan agenda iklim global bersama, yang akan sangat didukung melalui implementasi kebijakan terbaru. Dokumen Kebijakan tentang aksi iklim untuk Warisan Dunia.

Perencanaan untuk besok

Saat dunia merenungkan peringatan 50 tahun Konvensi Warisan Dunia 1972, membangun pengetahuan tentang Warisan Dunia dan perubahan iklim dapat menginformasikan peta jalan masa depan untuk setengah abad ke depan.

Pada hari internasional ini, UNESCO menggarisbawahi komitmennya untuk sepenuhnya mengintegrasikan monumen dan situs Warisan Dunia ke dalam aksi dan strategi iklim.

Mereka adalah aset global bersama yang perlu dijaga dari dampak perubahan iklim serta alat transversal untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim untuk generasi sekarang dan mendatang.

Hari internasional ditetapkan 40 tahun yang lalu, pada tahun 1982, oleh Konferensi Umum UNESCO dan diperingati setiap tahun pada tanggal 18 April.