Irak: Tim investigasi mencapai ‘tingkat selanjutnya’ dalam upaya membawa teroris ISIL ke pengadilan
Peace and Security

Irak: Tim investigasi mencapai ‘tingkat selanjutnya’ dalam upaya membawa teroris ISIL ke pengadilan

Menyoroti kemajuan yang dibuat oleh Tim Investigasi untuk Mempromosikan Pertanggungjawaban atas Kejahatan yang Dilakukan oleh Da’esh/ISIL (UNITAD), dia mengatakan bukti dikumpulkan dan dianalisis, mendukung temuan awal dari laporan sebelumnya.

Dia mengutip kejahatan yang dilakukan terhadap orang Kristen seperti perbudakan dan pemaksaan pindah agama; “kemajuan penting” dalam pengembangan dan penggunaan senjata kimia dan biologi; dan inspeksi atas penghancuran situs warisan budaya yang dilindungi secara internasional.

“Pada tahap penting dari mandat kami ini, izinkan saya untuk menyatakan bahwa Tim saya sekarang telah mencapai tingkat berikutnya untuk meminta pertanggungjawaban pelaku ISIL atas kejahatan internasional inti yang mereka lakukan”, katanya.

Menyimpan bukti

Dia menyoroti penggalian beberapa kuburan massal terkait ISIL di Irak dan merinci bahwa UNITAD telah setuju dengan Jerman untuk mengumpulkan data dan sampel referensi DNA dari komunitas Yazidi yang tinggal di sana untuk kampanye mengidentifikasi sisa-sisa manusia di Irak, “memungkinkan para penyintas untuk akhirnya berkabung. orang yang mereka cintai”.

“Sebagai bagian dari program ini, pelatihan dukungan psikososial diberikan kepada otoritas Irak untuk memastikan praktik terbaik internasional dipertahankan saat menangani para korban dan penyintas”, kata Mr. Ritscher.

Sejauh ini, timnya telah mengonversi 5,5 juta halaman fisik bukti dokumenter tentang kejahatan terkait ISIS ke dalam format digital dan saat ini mendukung digitalisasi di enam situs berbeda di Irak.

Selain itu, mereka adalah bagian dari upaya seluruh sistem PBB untuk memajukan pemulangan warga negara dari kamp-kamp di negara-negara tetangga, seperti Suriah.

Dan UNITAD tetap berkomitmen untuk meningkatkan berbagi informasi dengan rekan-rekan Iraknya dan telah memperluas pengaturan dengan peradilan negara untuk memungkinkan berbagi seputar kejahatan keuangan ISIS, katanya kepada para duta besar.

Akuntabilitas untuk teroris

Tujuan utama tim investigasi adalah untuk mendukung Irak dalam meminta pertanggungjawaban anggota ISIL atas kejahatan internasional.

Karena itu, telah mengadakan kursus pelatihan intensif selama satu minggu untuk para hakim dari seluruh negeri serta kursus pelatihan percontohan tentang pembangunan kasus kejahatan internasional dengan para hakim dan jaksa dari Wilayah Kurdi di Irak.

“Kami mendorong Dewan Perwakilan Irak untuk mempertimbangkan mengadopsi undang-undang domestik yang memadai tentang kejahatan inti internasional, seperti kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida”, kata Penasihat Khusus, menawarkan bantuan teknis UNITAD.

Dia berharap pemerintah yang baru dibentuk akan memprioritaskan undang-undang, mengingatkan bahwa – terikat oleh kebijakan dan praktik terbaik PBB – berbagi bukti dengan pengadilan Irak untuk proses pidana hanya dapat dilakukan setelah persyaratan dan standar hukum masing-masing terpenuhi.

Berbagi informasi dengan peradilan Irak… berarti lebih dari sekadar menyerahkan sekotak besar bahan bukti yang sebanding dengan ribuan, bahkan jutaan potongan teka-teki”, kata Mr. Ritscher, menggambarkannya sebagai “sarana untuk memberikan bantuan yang disesuaikan sesuai dengan kebutuhan hakim investigasi atau pengadilan yang bersangkutan”.

Menuntut orang yang bersalah

UNITAD juga telah mendukung Negara Anggota lainnya dalam penyelidikan dan penuntutan mereka atas kejahatan ISIL di seluruh dunia.

Sejauh ini, katanya, 17 Negara Anggota telah meminta bantuan dari tim PBB, untuk mendukung penuntutan nasional.

“Kemampuan Tim untuk mengumpulkan bukti kesaksian dari para saksi dalam tanggapan langsung atas permintaan ini, dikombinasikan dengan kapasitasnya untuk mengidentifikasi dokumentasi internal ISIL yang menguatkan dari bukti medan perang, telah sangat membantu dalam mendukung penyelidikan oleh yurisdiksi nasional di Negara-negara Anggota ini”, kata pejabat senior PBB itu.

Irak: Tim investigasi mencapai ‘tingkat selanjutnya’ dalam upaya membawa teroris ISIL ke pengadilan

© UNICEF/Lindsay Mackenzie

Banyak keluarga Yazidi meninggalkan rumah mereka dan berlindung di kamp Bajet Kandala bagi para pengungsi internal di Irak utara. (mengajukan)

Membalas Yazidi

UNITAD juga mendukung Tim Investigasi Gabungan dalam mengungkap bukti untuk menuntut kejahatan ISIS terhadap minoritas Yazidi pada tahun 2015, ketika ribuan orang mengalami kampanye genosida kekerasan seksual dan perbudakan, eksekusi massal, konversi paksa, dan kejahatan brutal lainnya.

Dia menjelaskan bahwa tim “mendukung upaya ini melalui wawancara terfokus dengan saksi Yazidi baik di Irak maupun di luar negeri; pengumpulan bukti medan perang yang terkait dengan jaringan perbudakan Yazidi; serta penggeledahan khusus terhadap bukti dalam kepemilikan kami”.

“Pekerjaan ini adalah kunci untuk memastikan bahwa para pelaku ISIL, mereka yang melakukan kejahatan internasional yang keji dimintai pertanggungjawaban di hadapan pengadilan yang kompeten, di mana pun mereka berada”.

Menyampaikan keadilan

Sebagai penutup Penasihat Khusus mengatakan timnya bergerak lebih cepat untuk membantu membawa tersangka anggota ISIL ke pengadilan, “di mana pun mereka tinggal”.

“UNITAD tidak akan berhenti untuk memastikan bahwa keadilan diberikan untuk ribuan korban dan penyintas yang tidak sabar menunggu hari mereka di pengadilan”, jelasnya.

Klik di sini untuk menyaksikan rapat secara keseluruhan.

Christian Ritscher, Penasihat Khusus dan Kepala Tim Investigasi, memberi pengarahan pada pertemuan Dewan Keamanan tentang ancaman terhadap perdamaian dan keamanan internasional.

Christian Ritscher, Penasihat Khusus dan Kepala Tim Investigasi, memberi pengarahan pada pertemuan Dewan Keamanan tentang ancaman terhadap perdamaian dan keamanan internasional.