‘Jangan bekerja untuk perusak iklim’ kata Sekjen PBB kepada para lulusan, untuk mendorong masa depan energi terbarukan |
Climate Change

‘Jangan bekerja untuk perusak iklim’ kata Sekjen PBB kepada para lulusan, untuk mendorong masa depan energi terbarukan |

Sekjen PBB António Guterres menyampaikan pidato pembukaan di Seton Hall University di New Jersey, salah satu universitas Katolik tertua dan paling bergengsi di Amerika Serikat, dekat dengan New York City.

Dia mengatakan kepada lulusan bahwa mereka harus menjadi generasi yang berhasil memenuhi aspirasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) untuk mengakhiri kemiskinan dan kelaparan ekstrem, mengurangi ketidaksetaraan, dan mengembangkan teknologi baru yang dapat “mengakhiri penyakit dan penderitaan.”

“Kamu akan berhasil dalam menggantikan kebencian dan perpecahan dengan alasan, wacana sipil, dan dialog damai. Anda akan berhasil membangun jembatan kepercayaan di antara orang-orang – dan mengakui martabat dan hak yang melekat pada kita sebagai manusia. Anda akan berhasil menyeimbangkan skala kekuatan untuk perempuan dan anak perempuan, sehingga mereka dapat membangun masa depan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri dan untuk kita semua.”

Di atas segalanya, katanya, para lulusan yang telah berjuang melalui hambatan yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19, harus menjadi generasi yang menangani “darurat planet perubahan iklim.”

‘Jalan buntu’

Berinvestasi dalam bahan bakar fosil sekarang menjadi “jalan buntu – secara ekonomi dan lingkungan. Tidak ada jumlah greenwashing atau putaran yang dapat mengubahnya. Jadi, kita harus memperhatikan mereka: Akuntabilitas akan datang bagi mereka yang melikuidasi masa depan kita.”

Sekjen PBB mengatakan sudah waktunya bagi mereka untuk mengambil tindakan, dan memilih karir dengan bijak, berkat manfaat dari pendidikan tinggi mereka.

“Jadi pesan saya kepada Anda sederhana: tidak bekerja untuk perusak iklim. Gunakan bakat Anda untuk mendorong kami menuju masa depan yang terbarukan. Terima kasih kepada Seton Hall, Anda memiliki alat dan bakat yang Anda butuhkan.”

Dia memberi tahu para lulusan bahwa mereka sekarang memiliki “kesempatan tak ternilai untuk memberi kembali, dan menjadi ‘pemimpin pelayan’ yang dibutuhkan dunia kita.”

Mereka menuju ke “dunia yang penuh dengan bahaya”, dia memperingatkan, dengan perang dan perpecahan dalam skala, tidak terlihat dalam beberapa dekade.

Menangis untuk solusi

“Setiap tantangan adalah tanda lain bahwa dunia kita sangat retak. Saat saya memberi tahu para pemimpin dunia di seluruh perjalanan saya, luka ini tidak akan sembuh dengan sendirinya. Mereka menyerukan solusi internasional.

Hanya pendekatan multilateral yang dapat membantu membangun masa depan yang lebih baik dan damai, kata Guterres: “Membangun masa depan yang lebih baik dan damai membutuhkan kolaborasi dan kepercayaan, yang sangat kurang di dunia saat ini.”

Sekarang terserah Anda, katanya kepada audiens mudanya, untuk “menggunakan apa yang telah Anda pelajari di sini untuk melakukan sesuatu tentang hal itu. Untuk hidup sesuai dengan motto Anda, dan dalam menghadapi bahaya, maju dalam membangun masa depan yang lebih baik.”

Sepanjang sejarah, katanya, “kemanusiaan telah menunjukkan bahwa kita mampu melakukan hal-hal besar. Tetapi hanya ketika kita bekerja sama. Hanya ketika kita mengatasi perbedaan dan bekerja ke arah yang sama, dengan tujuan yang sama – untuk mengangkat semua orang, tidak hanya mereka yang lahir dari kekayaan dan keuntungan.”

Dia menekankan kebajikan niat baik, toleransi dan rasa hormat, menyerukan kepada lulusan yang baru dicetak untuk berinvestasi menjadi warga dunia: “Jadilah berguna. Berhati-hatilah. Bersikaplah yang baik. Diperjelas. Bersikaplah murah hati dengan bakat Anda.”