Janji iklim 1,5 derajat ‘untuk mendukung kehidupan’, Guterres memberi tahu para pemimpin selama pertukaran jujur ​​|
Climate Change

Janji iklim 1,5 derajat ‘untuk mendukung kehidupan’, Guterres memberi tahu para pemimpin selama pertukaran jujur ​​|

Berbicara kepada wartawan setelah pertemuan, Sekjen PBB mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan para pemimpin tentang darurat iklim, dan “tiga krisis global” pangan, energi, dan keuangan.

Guterres mengatakan kepada para pemimpin yang berkumpul bahwa kehancuran yang dia saksikan bulan ini di Pakistan, di mana banjir menutupi sekitar sepertiga negara pada puncaknya, terjadi dengan pemanasan global 1,2 derajat; dunia saat ini berada di jalur untuk peningkatan keseluruhan lebih dari tiga derajat.

Pertemuan tersebut sebelumnya disebut sebagai “pertukaran pandangan yang jujur ​​dan informal” antara para pemimpin, yang diketuai oleh Guterres dan Presiden Mesir Abdel Fattah Al Sisi, dan sebuah kesempatan untuk membahas isu-isu utama menjelang konferensi Perubahan Iklim PBB COP27, akan diadakan di resor Mesir Sharm El-Sheikh pada bulan November.

‘Bahan bakar fosil membunuh kita’

Sejak konferensi tahun lalu di Glasgow, Skotlandia, dampak iklim telah memburuk, dan emisi karbon telah meningkat ke tingkat rekor, memukul komunitas rentan yang paling parah.

Empat isu pembakaran dibahas selama pembicaraan informal: mitigasi emisi, pendanaan iklim, adaptasi, dan kerugian dan kerusakan.

Mengenai mitigasi, Guterres mengatakan kepada para pemimpin bahwa meskipun emisi harus dikurangi hampir setengahnya sebelum tahun 2030, mereka berada di jalur untuk meningkat sebesar 14 persen. Dia meminta perwakilan dari ekonomi terkemuka dunia – negara-negara G20 – untuk menghapus batubara, meningkatkan investasi dalam energi terbarukan, dan mengakhiri “kecanduan bahan bakar fosil”.

“Industri bahan bakar fosil membunuh kita”, katanya, “dan para pemimpin tidak sejalan dengan rakyat mereka, yang menyerukan tindakan iklim yang mendesak.”


Janji iklim 1,5 derajat ‘untuk mendukung kehidupan’, Guterres memberi tahu para pemimpin selama pertukaran jujur ​​|

Berita PBB/Conor Lennon

Pengunjuk rasa perubahan iklim di pusat kota Glasgow, selama COP26

Di bawah Perjanjian Paris 2015 yang bersejarah tentang perubahan iklim, negara-negara berkembang dijanjikan $100 miliar per tahun untuk mendanai inisiatif guna membantu mereka mengatasi dampak pemanasan global.

Hingga saat ini, target tersebut belum tercapai. Sekjen PBB menyatakan bahwa komitmen keuangan kepada negara berkembang harus segera disampaikan, dan secara penuh.

“Saya menekankan perlunya menggandakan dukungan adaptasi menjadi $40 miliar dolar per tahun pada tahun 2025” lanjut Guterres. “Kerusakan iklim sedang terjadi sekarang. Orang-orang menderita sekarang”.

Menyongsong COP27, Sekretaris Jenderal menyampaikan harapannya bahwa acara tersebut akan memajukan diskusi ini, sebagai masalah keadilan iklim, solidaritas dan kepercayaan internasional.

Bekerja sama untuk menurunkan harga

KTT Kepala Negara dan Pemerintahan G20 akan berlangsung di Bali pada bulan November, selama hari-hari terakhir COP27, dan Guterres mendesak para pemimpin untuk mengambil keputusan penting untuk mengatasi “tiga krisis” pangan, energi dan keuangan.

Dia mendesak kerja sama dan solidaritas internasional untuk menurunkan harga yang melonjak sejak pandemi COVID-19 dan perang di Ukraina, meningkatkan dukungan kepada negara-negara berkembang, dan mencegah krisis yang lebih besar tahun depan.

Lembaga keuangan internasional juga harus meningkatkan dan menawarkan keringanan utang kepada negara-negara berkembang, kata Guterres, dan mekanisme baru untuk mendapatkan sumber daya ke negara-negara yang membutuhkannya harus ditingkatkan dan diperluas.