Kekerasan, retorika, ujaran kebencian, mendorong kejahatan kekejaman di Ukraina dan sekitarnya, Dewan Keamanan mendengar |
Peace and Security

Kekerasan, retorika, ujaran kebencian, mendorong kejahatan kekejaman di Ukraina dan sekitarnya, Dewan Keamanan mendengar |

Mengawali pengarahannya dengan perspektif yang lebih luas, Wairimu Nderitu mengatakan bahwa narasi kebencian dan perdebatan yang terbentuk setelah meningkatnya permusuhan, kekerasan dan diskriminasi, dapat memiliki “dampak yang menghancurkan” pada masyarakat luas.

“Kami melihatnya menjelang Holocaust, di Rwanda pada tahun 1994” dan juga dalam konflik etnis Bosnia antara Muslim, Serbia dan Kroasia pada pertengahan 1990-an, katanya, mengingatkan bahwa “mengakhiri perang membutuhkan tindakan berkelanjutan” , termasuk melawan retorika sengit, ujaran kebencian online dan offline, dan pelanggaran hak yang berdampak pada kehidupan dan mata pencaharian.

Melawan kebencian

Pejabat senior PBB menceritakan bahwa Konvensi tentang Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida, yang pada tahun 1948, “muncul dari bayang-bayang Holocaust,” diidentifikasi sebagai pelanggaran yang dapat dihukum, konspirasi untuk melakukan genosida, hasutan langsung dan publik untuk melakukan genosida, upaya untuk melakukan genosida dan keterlibatan dalam genosida.

“Ini dilakukan dengan menghormati hak esensial kebebasan berekspresi sebagaimana diatur dalam hukum hak asasi manusia internasional,” katanya.

Ukraina dalam fokus

Beralih secara khusus ke Ukraina, Nderitu menyoroti peran penting regional dan internasional dalam menangani krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung dan menekankan pentingnya bagi semua Negara untuk mematuhi hak asasi manusia internasional dan hukum serta prinsip kemanusiaan internasional.

Penasihat khusus itu mengingat kunjungan Sekretaris Jenderal ke wilayah tersebut, seruannya untuk penghentian permusuhan dan pekerjaan kantornya dalam mendukung upaya dialog antar-komunal dengan Tim Negara PBB di sana.

Sementara itu, “situasi yang terus memburuk,” telah mendorong Penasihat Khusus untuk mendesak semua yang memiliki posisi berpengaruh untuk “menggandakan upaya mereka untuk berkontribusi pada pemulihan perdamaian”.

Dia meminta para pemimpin agama untuk menggunakan pengaruh mereka untuk mendukung upaya menyelesaikan konflik yang sedang berlangsung, bukan untuk mengobarkannya lebih lanjut dan mengingatkan bahwa advokasi kebencian nasional, ras, atau agama yang merupakan hasutan untuk diskriminasi, permusuhan atau kekerasan, dilarang berdasarkan hukum internasional. .

Solusi adalah mungkin dengan komitmen di pihak semua orang Penasihat Khusus PBB

‘Kita harus bekerja lebih keras’

Dalam hal tuduhan yang dapat merupakan kemungkinan dilakukannya genosida dan kejahatan perang di Ukraina, dia mengatakan bahwa itu hanya dapat diputuskan “oleh pengadilan dengan yurisdiksi yang kompeten”, menambahkan bahwa kantornya “tidak melakukan investigasi kriminal atas insiden tertentu, hadir atau masa lalu”.

Sementara peran Penasihat Khusus adalah untuk pencegahan, bukan ajudikasi, dia kembali menyerukan “pengakhiran perang ini, untuk memastikan perlindungan warga sipil dan untuk mempercepat upaya diplomatik untuk memungkinkan keduanya”.

“Pencegahan berfokus pada masa depan, dan juga masa lalu, dan curahan permusuhan dalam menanggapi perang ini berarti kita harus bekerja lebih keras untuk melindungi semua orang,” katanya.

Dia mendesak Dewan dan pihak-pihak terkait untuk “mengartikulasikan visi inklusif, mengusulkan peta jalan … yang tidak acuh terhadap ketidakadilan”.

Sementara “solusi dimungkinkan dengan komitmen dari semua orang,” namun dia mengingatkan, bahwa dengan setiap penundaan yang berkelanjutan “peningkatan penderitaan manusia terus berlanjut”.

Orang Ukraina yang tidak manusiawi


Kekerasan, retorika, ujaran kebencian, mendorong kejahatan kekejaman di Ukraina dan sekitarnya, Dewan Keamanan mendengar |

Liubov Tsybulska, Kepala Pusat Komunikasi Strategis dan Keamanan Informasi, sebuah think-tank yang didirikan Pemerintah Ukraina, mengatakan bahwa “ribuan” bukti sekarang mengarah pada kejahatan perang Rusia.

Dia juga mengutip “retorika genosida” yang diperoleh dari media Rusia yang menyebut Ukraina sebagai “negara palsu” yang tidak “layak ada”.

Mengingat taktik era Soviet untuk membuat musuh kelaparan, dia menuduh Rusia “membawa kelaparan”, dan mengatakan bahwa beberapa tentara Rusia mengekspresikan “kebanggaan dan persetujuan” atas pelanggaran yang dilakukan.

Tsybulska menyoroti apa yang dia katakan sebagai upaya untuk menghancurkan budaya Ukraina dan bertanya-tanya: “Mengapa Rusia membenci kita?”.

Depan dunia maya

Jared Cohen, CEO Jigsaw dan Adjunct Senior Fellow di Dewan Hubungan Luar Negeri AS, berbicara secara mendalam tentang perang dunia maya dan bagaimana hal itu dilakukan selama perang Ukraina.

“Seperti udara, darat dan laut, internet telah menjadi domain penting untuk diduduki selama perang,” katanya, menggambarkan apa yang telah dialami Ukraina sejauh ini, sebagai “bola kristal dari apa yang mungkin terjadi” di masa depan.

Dia memusatkan perhatian pada “vektor serangan,” termasuk pada infrastruktur penting, melalui “peretasan tradisional”; serangan penolakan layanan (DDoS) terdistribusi, atau upaya jahat untuk mengganggu lalu lintas situs web normal; dan serangan menengah dan besar – atau “banjir mikro” – yang secara signifikan dapat meningkatkan kompleksitas serangan.

Mr Cohen menunjuk pada upaya online untuk melemahkan Pemerintah dan kepemimpinan Ukraina.

Sebagai contoh, “kepalsuan mendalam dari dugaan kecanduan kokain digunakan untuk menyerahkan dan memberi makan kampanye pelecehan terhadap Presiden [Volodymyr] Zelenskyy” untuk merusak kredibilitasnya, dalam upaya untuk memberikan dukungan kepada Rusia, katanya.


Seorang wanita berjalan melalui terowongan di stasiun kereta bawah tanah di Kharkiv di Ukraina, di mana orang-orang berlindung untuk keselamatan dari konflik di atas.

© UNICEF/Ashley Gilbertson

Seorang wanita berjalan melalui terowongan di stasiun kereta bawah tanah di Kharkiv di Ukraina, di mana orang-orang berlindung untuk keselamatan dari konflik di atas.