Kesepakatan politik baru ‘menawarkan jalan’ untuk mewujudkan aspirasi Sudan
Peace and Security

Kesepakatan politik baru ‘menawarkan jalan’ untuk mewujudkan aspirasi Sudan

Perwakilan Khusus Volker Perthes memuji para pemimpin militer dan sipil, dengan mengatakan bahwa mereka telah berkembang pesat sejak saat itu.

“Perjanjian kerangka sekarang menawarkan jalan untuk mewujudkan aspirasi pemuda, perempuan dan laki-laki Sudan,” katanya, berbicara dari ibu kota, Khartoum.

Jalan menuju demokrasi

Dokumen tersebut seharusnya meletakkan dasar menuju kesepakatan akhir dan pembentukan pemerintahan sipil baru selama periode dua tahun.

“Kesepakatan politik final, begitu tercapai, akan mengarah pada pemerintahan sipil yang harus berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengatasi situasi keamanan, kemanusiaan dan ekonomi, harus membuka jalan menuju pembangunan Negara demokratis berdasarkan hak asasi manusia, supremasi hukum dan kesetaraan gender, dan memberikan masa depan bagi pemuda dan pemudi Sudan,” kata Mr. Perthes.

“Itu juga akan memungkinkan dimulainya kembali pembicaraan damai dengan gerakan yang belum berdamai dengan pemerintah, dan untuk pemulihan dukungan internasional berbasis luas ke Sudan.”

Atasi masalah kritis

Penandatanganan perjanjian kerangka kerja menandai langkah pertama dalam proses dua tahap.

Meskipun menggambarkannya sebagai terobosan penting, Mr. Perthes mengatakan “masalah kritis yang diperdebatkan” perlu ditangani dalam kesepakatan akhir.

Itu termasuk reformasi sektor keamanan dan penggabungan kekuatan, keadilan transisi, dan implementasi Perjanjian Damai Juba 2020 yang ditandatangani oleh pemerintah transisi dan beberapa kelompok bersenjata di Darfur.

Sementara itu, UNITAMS dan UN Country Team di Sudan sudah mulai berkoordinasi dengan komunitas internasional d untuk memastikan “paket” dukungan untuk masa transisi baru.

Bahaya ‘spoiler’

Tuan Perthes memperingatkan bahwa meskipun kemajuan di bidang politik menggembirakan, hal itu masih dapat digagalkan oleh “tantangan dan perusak”.

Proses yang cukup inklusif dapat melindungi dari mereka yang ingin melemahkan proses.

“Advokasi bersama dari masyarakat internasional juga diperlukan untuk mendorong posisi konstruktif dari mereka yang tidak, atau tidak ingin menjadi bagian dari proses, atau belum ingin menjadi bagian dari proses tersebut,” katanya.

Perempuan dan pemuda

Selain itu, partisipasi perempuan dan pemuda yang berarti juga akan sangat penting bagi keberhasilan proses politik dan transisi.

Pejabat PBB mencatat bahwa Kelompok Hak Perempuan terus menyerukan partisipasi berarti perempuan dalam proses minimal 40 persen di seluruh delegasi.

Dia didorong bahwa beberapa tuntutan perempuan dimasukkan dalam kesepakatan kerangka kerja.

Kudeta dan konflik

Tuan Perthes juga menggunakan pengarahannya untuk merenungkan situasi sejak kudeta 25 Oktober 2021 dan kebuntuan politik selanjutnya.

Ketegangan meningkat menjadi kekerasan di daerah yang sebelumnya tenang. Lebih dari 900 orang telah tewas sejak awal tahun, dan lebih banyak lagi yang terluka dalam konflik kekerasan, dengan bentrokan yang signifikan terjadi di Blue Nile, West Kordofan, dan Darfur Tengah.

‘Bencana buatan manusia’

Secara keseluruhan, lebih dari 260.000 orang di seluruh Sudan telah mengungsi akibat konflik sejak Januari.

“Ini buatan manusia, buatan manusia, malapetaka, seringkali disebabkan oleh perselisihan atas akses ke sumber daya, dan tampaknya diperburuk oleh manipulasi politik di lebih dari beberapa kasus,” kata Perthes.

Kemanusiaan memperkirakan bahwa sepertiga dari populasi Sudan, 15,8 juta orang, akan membutuhkan bantuan bantuan pada tahun 2023, mewakili peningkatan 1,5 juta selama tahun ini.

Sementara itu, jumlah warga terdampak banjir tahun ini mencapai 349.000 jiwa, melampaui angka tahun 2021.

Meskipun PBB dan mitra berhasil menjangkau lebih dari sembilan juta orang hingga September, Rencana Tanggap Kemanusiaan untuk negara tersebut hanya didanai 41,3 persen.

Penggunaan kekuatan yang berlebihan

Tuan Perthes juga membahas situasi hak asasi manusia di Sudan, yang tetap memprihatinkan.

“Protes terhadap pemerintahan militer terus berlanjut dan sebagian besar tetap damai. Lebih sering daripada tidak, pasukan keamanan telah bertindak, atau bereaksi, dengan penggunaan kekuatan yang berlebihan,” katanya.

Insiden terbaru terjadi pada 24 November ketika dua orang tewas di Omdurman, sehingga jumlah total korban tewas di kalangan pengunjuk rasa menjadi 121 sejak kudeta, dan lebih dari 8.000 orang terluka.

Menghormati hak asasi manusia

“Seperti yang telah saya nyatakan berulang kali di depan Dewan ini, adalah kewajiban pihak berwenang untuk menghormati hak berkumpul secara damai, dan untuk menahan diri dari penggunaan kekuatan yang berlebihan bahkan ketika diprovokasi,” katanya. “Yang sama pentingnya adalah memastikan proses hukum yang tepat bagi para terdakwa yang menghadapi persidangan.”

Bulan lalu, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Volker Türk, melakukan perjalanan ke Sudan, menandai kunjungan lapangan pertamanya sejak menjabat pada bulan Oktober.

Bagi Bapak Perthes, kunjungan tersebut “merupakan bukti komitmen tak tergoyahkan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menegakkan hak asasi manusia di Sudan.”