Kolombia: ‘Harapan yang diperbarui’ untuk mengkonsolidasikan perdamaian kata Guterres
Peace and Security

Kolombia: ‘Harapan yang diperbarui’ untuk mengkonsolidasikan perdamaian kata Guterres

Terobosan itu diumumkan pada 1 Januari oleh presiden sayap kiri pertama negara Amerika Selatan, Gustavo Petro, yang men-tweet bahwa dia mencari “perdamaian total”, mengingat kekerasan yang terus berlanjut, menyusul kesepakatan damai bersejarah yang didukung PBB dengan kepemimpinan kelompok militan Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) pada tahun 2016.

Pakta itu mengakhiri konflik puluhan tahun dengan FARC, tetapi tidak termasuk faksi-faksi pembangkang lainnya, yang gagal melakukan demobilisasi sebagai hasil dari perjanjian damai.

Presiden Petro mengatakan bahwa kesepakatan gencatan senjata bilateral, termasuk pemberontak ELN, Marquetalia Kedua, Staf Umum Pusat, kelompok AGC dan Pasukan Bela Diri Sierra Nevada, akan berjalan selama enam bulan, hingga akhir Juni ini, dengan kemungkinan untuk memperpanjangnya “tergantung pada kemajuan”.

Dia mengatakan akan ada “mekanisme verifikasi nasional dan internasional” untuk memantau dan memastikan perjanjian gencatan senjata baru.

Membangun kepercayaan diri

“Sekretaris Jenderal percaya bahwa kepatuhan terhadap komitmen ini akan mengurangi kekerasan dan penderitaan masyarakat yang terkena dampak konflik”, kata pernyataan dari António Guterres, “sambil membantu membangun kepercayaan dalam dialog yang sedang berlangsung.”

Sekretaris Jenderal juga menegaskan kembali “dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap upaya Kolombia untuk mencapai perdamaian penuh dan abadi.”

Presiden Petro – mantan pejuang pemberontak yang telah berkecimpung dalam politik demokrasi sejak awal 1990-an – terpilih menjadi presiden Juni lalu, berjanji untuk memulai negosiasi untuk membuat kesepakatan damai yang komprehensif menjadi kenyataan.

Kolombia: ‘Harapan yang diperbarui’ untuk mengkonsolidasikan perdamaian kata Guterres

Presiden Gustavo Petro Urrego dari Kolombia berpidato di debat umum sesi ke-77 Majelis Umum PBB.

‘Tidak ada alternatif yang lebih baik’

Kepala Misi Verifikasi PBB di Kolombia, Carlos Ruiz Massieu, mengatakan kepada Dewan Keamanan pada bulan Oktober bahwa harapan semakin tinggi bahwa kemajuan dapat dicapai.

“Saya yakin bahwa Kolombia dapat menunjukkan kepada dunia, sekali lagi, bahwa tidak ada alternatif yang lebih baik untuk mengakhiri konflik selain melalui dialog”, katanya kepada para duta besar.

Ia juga menyambut baik komitmen Pemerintah untuk memperkuat Sistem Komprehensif untuk Kebenaran, Keadilan, Reparasi dan Non-Pengulangan, dan dukungannya terhadap mekanisme yang dibentuk untuk menyelidiki orang hilang.

Terlepas dari demobilisasi pejuang FARC dan masuk ke politik demokrasi pada tahun 2017, laporan berita menunjukkan sekitar 10.000 militan dari kelompok bersenjata lainnya, terus terkunci dalam perselisihan yang mematikan, membuat seluruh negara tidak stabil.

ELN, memimpin pemberontakan terakhir yang diakui di negara itu, menurut laporan, telah bernegosiasi dengan Pemerintah sejak November. Ia mengumumkan gencatan senjata sepihak jangka pendek pada pertengahan Desember.

Dalam sebuah tweet pada hari Minggu, Massieu menyambut baik pengumuman Presiden Petro, dengan mengatakan bahwa PBB mendukung “semua upaya” untuk mengurangi kekerasan, yang akan melindungi komunitas rentan yang masih terkena dampak konflik, dan membantu membangun perdamaian abadi.