Kondisi ‘Sangat Mengkhawatirkan’ di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia Ukraina, Kepala IAEA memperingatkan |
Peace and Security

Kondisi ‘Sangat Mengkhawatirkan’ di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia Ukraina, Kepala IAEA memperingatkan |

“Tindakan militer di dekat fasilitas nuklir yang begitu besar dapat menyebabkan konsekuensi yang sangat serius,” kata Grossi pada pertemuan yang diminta oleh Rusia, yang ditandai dengan seruan yang bergema untuk memungkinkan para ahli teknis Badan untuk mengunjungi daerah tersebut di tengah meningkatnya masalah keamanan.

IAEA telah sering melakukan kontak dengan Ukraina dan Rusia untuk memastikan bahwa mereka memiliki gambaran yang paling jelas tentang keadaan yang berkembang.

Pembangkit nuklir terbesar di Eropa dikupas

Memberikan gambaran, kepala IAEA mengatakan bahwa pada 5 Agustus, pabrik Zaporizhzhia – terbesar di Eropa – menjadi sasaran penembakan, yang menyebabkan beberapa ledakan di dekat switchboard listrik dan pemadaman listrik.

Satu unit reaktor terputus dari jaringan listrik, memicu sistem proteksi daruratnya dan mengatur generator ke dalam operasi untuk memastikan pasokan listrik.

Pejabat senior PBB mengatakan bahwa ada juga penembakan di stasiun oksigen nitrogen. Sementara petugas pemadam kebakaran telah memadamkan api, perbaikan masih harus diperiksa dan dievaluasi.

Tidak ada ancaman langsung

Dia mengatakan bahwa penilaian awal para ahli IAEA menunjukkan bahwa tidak ada ancaman langsung terhadap keselamatan nuklir sebagai akibat dari penembakan atau tindakan militer lainnya.

Namun, “ini bisa berubah setiap saat,” Mr. Grossi memperingatkan.

Tujuan menyeluruh

Dia mengingat pidatonya baru-baru ini di Konferensi Tinjauan Kesepuluh Para Pihak Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir, di mana dia menguraikan tujuh pilar yang sangat diperlukan yang sangat penting untuk keselamatan dan keamanan nuklir.

Ini termasuk aspek yang berhubungan dengan integritas fisik pabrik, catu daya di luar lokasi, sistem pendingin, dan langkah-langkah kesiapsiagaan darurat.

“Semua pilar ini telah dikompromikan jika tidak sepenuhnya dilanggar pada satu titik atau lainnya selama krisis ini,” tandai kepala IAEA.

“Setiap bencana nuklir tidak akan dapat diterima dan dengan demikian mencegahnya harus menjadi tujuan utama kami”.

Dia meminta kedua belah pihak untuk bekerja sama dengan badan atom PBB.

“Ini adalah saat yang serius, saat yang serius, dan IAEA harus diizinkan untuk melakukan misinya di Zaporizhzhia sesegera mungkin”.

Perdagangan Menyalahkan

Mempresentasikan kasusnya, delegasi Rusia mengatakan pasukan Ukraina menggunakan artileri berat melawan Zaporizhzhia pada 5 Agustus, menembaki pabrik selama pergantian shift untuk mengintimidasi staf – warga negara mereka sendiri.

Dia menegaskan bahwa pada 6 Agustus, pasukan itu menyerang dengan munisi tandan, dan pada 7 Agustus, terjadi lonjakan listrik, menyalahkan.

Duta Besar Rusia menyalahkan Kyiv karena menolak menandatangani dokumen trilateral yang dikeluarkan oleh IAEA, menekankan bahwa Moskow secara ketat mematuhi tujuh prinsip Direktur Jenderal IAEA.

Pada gilirannya, perwakilan Ukraina mengatakan bahwa penarikan pasukan Rusia dan kembalinya stasiun ke kendali sah Ukraina adalah satu-satunya cara untuk menghilangkan ancaman nuklir di Zaporizhzhia.

Duta Besar Ukraina bersikeras tentang perlunya mengirim misi ke situs tersebut dan telah merundingkan modalitas dengan Badan tersebut.

“Terlepas dari deklarasi publik mereka, para penjajah telah menggunakan manipulasi dan kondisi yang tidak dapat dibenarkan untuk kunjungan lokasi,” katanya.

Mengingat militerisasi situs oleh angkatan bersenjata Rusia, misi semacam itu harus menyertakan ahli yang memenuhi syarat dalam aspek militer.