Konflik dan ketidakamanan tetap menjadi ‘hambatan utama’ untuk mencapai tujuan global PBB
Peace and Security

Konflik dan ketidakamanan tetap menjadi ‘hambatan utama’ untuk mencapai tujuan global PBB

Diselenggarakan oleh Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dan Komisi Pembangunan Perdamaian (PBC), para peserta berangkat untuk mempromosikan koherensi dan ketahanan internasional yang lebih besar dalam mendukung komunitas yang tinggal di Negara-negara yang terkena dampak konflik.

‘Kemacetan’ ke tujuan

Saat badan-badan PBB, dana dan program membahas bagaimana mereka meningkatkan kerja sama dan koordinasi, Presiden ECOSOC Lachezara Stoeva, menjunjung tinggi kebutuhan untuk “lebih memperkuat upaya kami untuk membantu negara-negara dalam mengatasi akar penyebab krisis dan memastikan pembangunan berkelanjutan jangka panjang”.

Bahkan sebelum pandemi COVID-19, negara-negara yang sedang atau sedang memulihkan diri dari konflik “sangat keluar jalur” dari pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Pada Forum Politik Tingkat Tinggi (HLPF) tentang Pembangunan Berkelanjutan pada bulan Juli, beberapa negara pascakonflik dan yang terkena dampak krisis menggarisbawahi pentingnya perdamaian dan keamanan sebagai prasyarat untuk mencapai tujuan pembangunan, atau SDGs.

“Di negara-negara dengan konflik yang berlarut-larut, ketidakamanan yang parah dan kapasitas kelembagaan yang lemah tetap menjadi penghambat utama implementasi Agenda 2030”, lanjutnya, menambahkan bahwa beberapa penanganan dampak perubahan iklim telah menyebabkan “kelangkaan sumber daya, pemindahan yang meluas, dan kekurangan bahan pangan”.

Intervensi yang lebih baik

Peningkatan kerjasama atas intervensi kemanusiaan, pembangunan dan perdamaian, mengarah pada hasil yang lebih baik, adalah pesan kuat yang bergema di seluruh Segmen Kegiatan Operasional ECOSOC pada bulan Mei, serta Segmen Urusan Kemanusiaan dan Pertemuan Transisi ECOSOC.

“Upaya bersatu dalam tujuan kemanusiaan, pembangunan dan perdamaian dapat memainkan peran penting untuk mengurangi risiko dan membangun ketahanan, memberikan dampak positif yang jauh lebih besar bagi masyarakat yang terkena dampak”, kata Ms. Stoeva.

Untuk tujuan ini, sistem PBB dapat membantu negara-negara mengidentifikasi peluang untuk mendorong pemulihan, rekonstruksi, dan stabilisasi dini; memungkinkan mereka untuk mewujudkan SDGs; dan meningkatkan ketahanan terhadap guncangan di masa depan yang dapat membahayakan tujuan global.

Pertimbangan juga diarahkan pada KTT SDG 2023 dan Agenda Baru untuk Perdamaian yang mengarah ke sana, serta KTT Masa Depan 2024 yang direncanakan.

Putuskan ‘lingkaran setan’

Ketua PBC Muhammad Abdul Muhith, menyatakan bahwa perdamaian dan pembangunan adalah “tujuan dan sarana itu sendiri”.

Dia menjelaskan bahwa konflik yang sedang berlangsung dan pengganda ancaman lainnya seperti perubahan iklim, membahayakan realisasi SDGs, sementara kurangnya kemajuan menuju tujuan memicu ketidakpuasan dan memperburuk konflik, kekerasan dan ketidakstabilan.

“Lingkaran setan ini harus diputus jika kita ingin membangun dan menjaga perdamaian. Dan seperti yang disarankan oleh Agenda 2030, ini akan membutuhkan seluruh sistem Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk bekerja secara kolektif dan mendukung upaya Negara Anggota secara terkoordinasi dan koheren”, katanya.

Klik di sini untuk menyaksikan rapat secara keseluruhan.