Koordinator Kemanusiaan untuk Suriah menyelesaikan misi ke timur laut |
Peace and Security

Koordinator Kemanusiaan untuk Suriah menyelesaikan misi ke timur laut |

Wilayah ini berada dalam cengkeraman krisis air yang parah di semua aspek – mulai dari air minum, irigasi, produksi pangan, dan pembangkit listrik – yang berdampak pada kesehatan dan mata pencaharian.

Dia menegaskan kembali komitmen PBB untuk mengatasi krisis secara komprehensif, dan dengan semua pihak terkait, baik dalam jangka pendek maupun dalam mencari solusi jangka panjang.

‘Memutus lingkaran kemiskinan’

Bapak Riza mengunjungi beberapa proyek di Kegubernuran Al Hasakeh dan Ar-Raqqa, dan bertemu dengan Gubernur Al Hasakeh, Dr. Louay Sayyouh, untuk membahas prioritas kemanusiaan dan cara terbaik untuk mengatasinya.

Pejabat senior juga mengunjungi beberapa kamp untuk pengungsi internal (IDPs), termasuk kamp Areesha di Al Hasakeh dan Mahmoudli di Ar-Raqqa, di mana perempuan dan anak-anak terdiri lebih dari 80 persen dari populasi.

Dia berbicara kepada warga tentang pengalaman, niat dan kebutuhan mereka.

“Jelas bagi saya, setelah mengunjungi dan berbicara dengan masyarakat baik di dalam maupun di luar kamp, ​​bahwa jalan pemulihan awal dan ketahanan yang kita kejar adalah jalan yang benar. Tanpa akses berkelanjutan ke layanan dan mata pencaharian, tidak akan mungkin bagi keluarga untuk memutus siklus kemiskinan dan krisis dan menjalani hidup mereka dengan bermartabat,” katanya.

Pemulangan dan kekerasan

Mengatasi kompleksitas populasi di kamp Al Hol dan Ar Roj, Riza juga membahas upaya Pemerintah Irak untuk memulangkan warga negara di sana, termasuk kasus medis dan rentan.

Dia menyerukan negara-negara yang memiliki warga negara wanita dan anak-anak di kamp-kamp ini untuk segera menemukan cara untuk memulangkan mereka yang ingin kembali ke rumahselain mengadvokasi tindakan untuk mendorong kembalinya pengungsi Suriah.

Pak Riza menyatakan keprihatinannya tentang meningkatnya tingkat kekerasan di antara warga kamp Al Hol., Setidaknya 26 orang telah dibunuh sejauh ini tahun ini, termasuk tiga minggu ini. Dua puluh korban adalah perempuan.

Kriminalitas, kekerasan berbasis gender dan serangan terhadap pekerja kemanusiaan juga biasa terjadi di kamp. Sementara komunitas kemanusiaan telah mengembangkan strategi untuk mengatasi tantangan-tantangan ini, saat ini dananya kurang dari $45 juta.


Koordinator Kemanusiaan untuk Suriah menyelesaikan misi ke timur laut |

© OCHA/Halldorsson

Kamp Al Hol adalah rumah bagi lebih dari 70.000 orang yang lebih dari 90 persennya adalah wanita dan anak-anak. Irak dan Suriah merupakan lebih dari 80% dari populasi. (16 Juni 2019)

Kebangkitan dalam aktivitas militer

Dengan latar belakang yang sudah mengkhawatirkan ini, Pak Riza juga menyatakan kekhawatirannya atas peningkatan baru-baru ini dalam aktivitas militer di utaratermasuk serangan pesawat tak berawak dan penembakan, yang telah mengakibatkan korban sipil.

Operasi ini telah menyebabkan kecemasan yang meningkat dan memicu beberapa gerakan, dan kelanjutannya akan menyebabkan perpindahan lebih lanjut.

Riza mengingatkan semua pihak tentang kewajiban mereka di bawah hukum humaniter internasional dan mendesak mereka untuk mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menghindari permusuhan lebih lanjut, menekankan bahwa solusi politik dan peningkatan bantuan kemanusiaan diperlukan, bukan lebih banyak operasi militer.

Selama di wilayah itu, Koordinator Kemanusiaan dan timnya juga dibawa ke proyek-proyek yang mendukung perempuan dan anak-anak, termasuk pusat imunisasi di kota Raqqa. Mereka juga mengunjungi sejumlah titik kesehatan di kamp-kamp pengungsi dan kegiatan kesadaran ranjau untuk anak-anak.