Krisis ekonomi Sri Lanka mendorong sistem kesehatan di ambang kehancuran |
Women

Krisis ekonomi Sri Lanka mendorong sistem kesehatan di ambang kehancuran |

Ketika Ruchika mengetahui dirinya hamil anak keduanya, pada Oktober 2021, dia tidak bisa membayangkan bahwa dia akan menemukan dirinya, beberapa jam sebelum melahirkan bayinya, dalam antrian distribusi yang ramai, memohon bahan bakar untuk sampai ke rumah sakit.

“Mayoritas penonton bersimpati,” kenang Ruchika. “Pihak berwenang mengizinkan saya untuk membeli bahan bakar yang saya butuhkan setelah memeriksa dokumen medis saya untuk mengkonfirmasi cerita saya, tetapi masih ada beberapa yang meneriaki kami.”

Wanita hamil di Sri Lanka menemukan diri mereka di dunia yang tak terbayangkan hanya beberapa bulan yang lalu. Krisis ini secara kritis merusak layanan kesehatan seksual dan reproduksi, termasuk perawatan kesehatan ibu dan akses ke kontrasepsi, dan layanan untuk mencegah dan menanggapi kekerasan berbasis gender juga telah dikompromikan.

Pasien diminta untuk menyediakan peralatan medis

Ruchika berhasil sampai di rumah sakit sehari setelah menunggu bahan bakar yang menyiksa, tepat pada waktunya untuk melahirkan bayinya. Tapi bahan bakar bukan satu-satunya perhatiannya.

Dua bulan sebelum tanggal kelahirannya, Ruchika mendengar bahwa wanita diminta untuk menyediakan sarung tangan, pisau dan bahan dasar lainnya yang diperlukan untuk persalinan yang aman ketika mereka mengunjungi rumah sakit negara untuk melahirkan. “Rumah sakit sudah habis dan tidak ada cara untuk mengisi kembali stok mereka,” kenang Ruchika.

Dia ketakutan. “Saya langsung menghubungi dokter dan menanyakan ketersediaan bahan dan apakah saya perlu melakukan persiapan juga. ‘Kami memiliki bahan untuk saat ini,’ adalah apa yang dia katakan kepada saya, ”katanya. “Tapi dia tidak bisa memberi saya jaminan tentang bagaimana situasinya dalam dua bulan untuk pengiriman saya. Saya khawatir tentang seberapa buruk hal-hal yang akan terjadi, jadi saya bertanya kepada dokter saya dua kali apakah bayi saya dapat dilahirkan dengan aman meskipun itu dua bulan lebih awal.”

Dokter menolak, dengan alasan risiko kesehatan bayi. “Dia meyakinkan saya bahwa selama saya tiba di rumah sakit tepat waktu, dia akan memastikan kami berdua sehat – tetapi itu pun merupakan perjuangan yang berat.”

Dia akhirnya tidak hanya khawatir tentang aksesnya sendiri ke bahan bakar, tetapi juga staf rumah sakit. “Seminggu sebelum saya melahirkan, suami saya bertanya tentang status BBM dokter saya karena kami mendengar begitu banyak cerita tentang dokter dan perawat yang tidak bisa masuk kerja karena krisis bahan bakar,” katanya.


Krisis ekonomi Sri Lanka mendorong sistem kesehatan di ambang kehancuran |

Bank Dunia/Dominic Sansoni (berkas)

Mobil pendidikan kesehatan keliling di pedesaan Sri Lanka

Banding untuk dana

Keluarga Ruchika terus berjuang. Ketika putrinya yang berusia empat setengah tahun jatuh sakit, mereka harus pergi ke enam apotek untuk menemukan nebulizer yang dia butuhkan. Dan berminggu-minggu setelah melahirkan, Ruchika sudah melewati tanggal yang seharusnya dia lakukan untuk melepas jahitannya. Dia menunggu dokternya untuk memberi tahu dia kapan dia bisa masuk. Saat ini, dokter diharuskan menghemat bahan bakar terbatas yang harus dia tempuh hanya ketika salah satu pasiennya yang lain masuk ke persalinan aktif.

“Krisis ekonomi saat ini memiliki konsekuensi yang luas bagi kesehatan, hak dan martabat perempuan dan anak perempuan,” kata Dr. Natalia Kanem, Direktur Eksekutif badan kesehatan seksual dan reproduksi PBB, UNFPA. “Saat ini, prioritas kami adalah untuk menanggapi kebutuhan unik mereka dan menjaga akses mereka ke layanan dan dukungan kesehatan yang menyelamatkan jiwa.”

Diperkirakan 215.000 wanita Sri Lanka saat ini sedang hamil, menurut data dari Kementerian Kesehatan Sri Lanka, termasuk 11.000 gadis remaja, dan sekitar 145.000 wanita akan melahirkan dalam enam bulan ke depan.

UNFPA menghimbau 10,7 juta dolar untuk segera memenuhi kebutuhan kesehatan seksual dan reproduksi, dan kebutuhan perlindungan, perempuan dan anak perempuan di Sri Lanka. Pendanaan ini akan digunakan untuk obat-obatan, peralatan dan persediaan yang menyelamatkan jiwa, termasuk persediaan untuk manajemen klinis perkosaan dan layanan bagi para penyintas kekerasan dalam rumah tangga.

Ini juga akan memasok 10.000 paket persalinan, bersalin dan bermartabat dan menyediakan lebih dari 37.000 wanita dengan bantuan voucher tunai untuk layanan kesehatan reproduksi, memperluas layanan bagi para penyintas kekerasan, dan mendukung 1.250 bidan.

Namun, dengan tantangan infrastruktur dan transportasi, melahirkan bisa tetap menjadi prospek yang mengancam jiwa bagi mereka yang tidak dapat mengakses perawatan medis yang terampil.