KTT PBB menggembleng aksi untuk agenda pembangunan di Afrika |
Economic Development

KTT PBB menggembleng aksi untuk agenda pembangunan di Afrika |

Meskipun “kaya dengan sumber daya manusia dan alam dan potensi ekonomi dan sosial yang sangat besar yang belum dimanfaatkan,” kata Presiden Majelis Umum Abdulla Shahid kepada pertemuan tingkat tinggi. Afrika yang Kami Inginkan dialog bahwa benua “masih menghadapi tantangan” dalam mewujudkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Perjuangan yang diraih dengan susah payah

Afrika telah mengalami transformasi dramatis sejak akhir era kolonial, dengan banyak negara berjuang pascakemerdekaan untuk mengamankan pembangunan sosial-ekonomi, perdamaian dan keamanan.

“Afrika hari ini adalah kawasan yang telah mengadopsi dan mengejar agenda transformasi menuju pembangunan berkelanjutan, dan sedang mencarter jalan menuju kemakmuran, persatuan, perdamaian, dan integrasi,” kata pejabat senior PBB.

Memperhatikan komitmennya di seluruh Kemitraan Baru untuk Pembangunan Afrika (NEPAD), Agenda 2063, dan SDGs, dia berkata, “kita bergerak ke arah yang benar, tetapi kita masih perlu berbuat lebih banyak”.

Tantangan

Terhadap target 2021 Agenda 2063, Afrika secara keseluruhan hanya 51 persen di jalurnya, menurut sebuah laporan yang dikeluarkan pada bulan Februari.

Saat menghadapi tantangan dunia, seperti perubahan iklim, COVID-19, kenaikan harga bahan bakar, dan ketidaksetaraan, Afrika telah menunjukkan kerentanan yang mendasarinya.

“Namun, kemajuan tetap mungkin terjadi,” tegas Shahid, menggarisbawahi pentingnya berinvestasi pada manusia.

Ambisi diperlukan

Menggambarkan pembangunan berkelanjutan Afrika sebagai “prioritas” bagi PBB dan komunitas internasional, dia mengatakan tindakan kolektif sering gagal dalam pelaksanaannya.

Presiden Majelis mendesak semua orang untuk berkomitmen kembali pada pembangunan berkelanjutan di benua itu, menilai di mana tindakan yang kurang, mendorong kemajuan, dan memenuhi komitmen yang ada sambil menghasilkan komitmen baru “yang mencerminkan dunia kita yang terus berubah”.

“Dengan tekad, komitmen berkelanjutan, ketekunan dan dukungan dari masyarakat internasional dan sistem PBB,” Afrika yang Kami Inginkan bisa menjadi kenyataan, tutupnya.

Ubah tiga krisis menjadi peluang

Berbicara atas nama Sekretaris Jenderal, wakilnya, Amina Mohammed menegaskan bahwa PBB memiliki visi yang sama dengan AU tentang sebuah benua yang dibentuk oleh narasinya sendiri, diinformasikan oleh warganya sendiri, dan mewakili kekuatan dinamis di panggung dunia.

Namun, pandemi, perubahan iklim, dan perang di Ukraina telah membahayakan kemajuan pembangunan sebelumnya.

Dia menguraikan langkah-langkah untuk mengatasi tantangan ini, mempertahankan bahwa tujuan Afrika masih dalam jangkauan.

Namun untuk sampai ke sana, pola pikir harus diubah dan krisis rangkap tiga harus diubah menjadi peluang.


KTT PBB menggembleng aksi untuk agenda pembangunan di Afrika |

Foto PBB/Mark Garten

Wakil Sekretaris Jenderal Amina Mohammed berpidato di Dialog Tingkat Tinggi tentang

Lapisan perak

Collen Kelapile, Presiden Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dan salah satu penyelenggara sesi, menyebutnya “tepat waktu dan relevan”.

Dia mengadvokasi “aksi kolektif dan solidaritas internasional untuk mengatasi ancaman kerawanan pangan dan kelaparan…[and] dampak perang Ukraina terhadap energi dan ekonomi”.

“Intinya di sini adalah bahwa ada peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Afrika untuk menghadapi tantangan ini, mempercepat industrialisasi dan diversifikasi ekonominya, dan mengintegrasikan dirinya lebih jauh ke hulu dalam rantai pasokan global melalui peningkatan nilai tambah di sumbernya,” urai ECOSOC ketua.

Dukung agendanya

Untuk pertama kalinya dalam satu generasi, Afrika telah menunjukkan “langkah-langkah dan kepemimpinan yang menentukan secara kolektif” yang diperlukan, untuk mengambil nasibnya di tangannya sendiri, lanjutnya.

“Saat kita semakin dekat dengan akhir dari Rencana Pelaksanaan 10 Tahun Pertama Agenda 2063 2013-2023, ini adalah saat yang tepat untuk melakukan dialog berwawasan ke depan ini”.

Agenda “saling memperkuat dan melengkapi” memberikan kesaksian tentang narasi baru tentang pembangunan Afrika

“Saya mendesak Negara-negara Anggota Afrika untuk mempercepat pelaksanaan kedua agenda, dan untuk terus menunjukkan kepemimpinan, kemauan politik, dan visi saat kita bergerak menuju tenggat waktu target 2030 dan seterusnya,” kata Mr. Kelapile.

Membiayai Pembangunan Afrika

Memperhatikan bahwa pembiayaan eksternal, seperti Official Development Assistance (ODA), telah “secara konsisten gagal memenuhi komitmen,” ia menggambarkan sumber daya dalam negeri sebagai “kunci” untuk pembiayaan pembangunan.

Pertanyaannya adalah bagaimana “menciptakan dan melestarikan ruang kebijakan yang dibutuhkan” untuk mereformasi dan mengubah “potensi yang masih belum dimanfaatkan” Afrika.

“Sebagai pembuat kebijakan Afrika, kami memiliki peran penting untuk dimainkan dalam menerapkan dan mengadvokasi reformasi yang akan memperkuat institusi dan mekanisme tata kelola Afrika, yang pada gilirannya akan meningkatkan kapasitas pengumpulan pajak dan pendapatannya serta merasionalisasi pengeluaran dengan cara yang transparan dan akuntabel”.

Rentan terhadap perubahan iklim

Dia menunjukkan bahwa sementara Afrika hanya berkontribusi sekitar 3,8 persen terhadap emisi karbon global, sangat rentan terhadap pemanasan global diwujudkan melalui cuaca ekstrim, gelombang panas, kekeringan, gagal panen dan kelaparan.

Hal ini juga menyebabkan tekanan lebih lanjut dalam mengakses sumber daya, yang mengakibatkan lingkaran setan konflik di benua dan tumpahan negatif ke seluruh dunia.

Dijuluki “COP Afrika,” konferensi iklim PBB berikutnya, COP27, yang diadakan di Mesir pada bulan November adalah “kesempatan penting untuk mengatasi ketidakseimbangan ini,” kata Kelapile.

Ini akan memberikan peluang untuk berinvestasi dalam energi terbarukan, pertanian berkelanjutan, transportasi rendah karbon yang efisien, transformasi digital dan tanaman tahan iklim untuk mematahkan ketergantungan Afrika pada impor pangan.

Memberdayakan perempuan dan pemuda

Mencatat bahwa dengan berinvestasi dalam modal manusia, setiap orang Afrika dapat “mendapatkan pendapatan yang adil, menjalani kehidupan yang sehat, dan berkontribusi pada masyarakat,” ia mendorong para peserta untuk “memanfaatkan dividen demografisnya” dan memberdayakan kaum muda dan wanita di kawasan itu.

Berinvestasi pada perempuan dan pemuda akan “menempatkan benua di jalur untuk mewujudkan Agenda 2030 dan SDG-nya, serta aspirasi dan target yang dianut dalam Agenda 2063,” kata Mr. Kelapile.

Sebagai penutup, ia menyambut inisiatif dari AU, PBB, lembaga keuangan internasional dan regional dan lainnya untuk meningkatkan dukungan mereka untuk perubahan transformatif di Afrika.