Memperkuat perdamaian rapuh Sudan: Blog Koordinator Residen |
Peace and Security

Memperkuat perdamaian rapuh Sudan: Blog Koordinator Residen |

“Kudeta militer 25 Oktober 2021 menjerumuskan Sudan ke dalam krisis politik dengan implikasi mendalam bagi perkembangan negara dan prospek pembangunan perdamaian.

Ini juga memberikan pertanyaan sulit kepada para donor: bagaimana kita menegakkan komitmen kita untuk mendukung yang paling rentan di Sudan tanpa melegitimasi perubahan yang tidak konstitusional?

Sementara krisis politik jelas menghadirkan tantangan bagi donor internasional, Dana Pembangunan Perdamaian (PBF) Sekretaris Jenderal PBB bekerja untuk menanggapi krisis tersebut dengan cara yang ditargetkan dan strategis untuk memastikan bahwa dukungan penting terus menjangkau mereka yang paling membutuhkannya.


Memperkuat perdamaian rapuh Sudan: Blog Koordinator Residen |

Sekretariat PBF di Sudan

Pertemuan dengan penerima manfaat proyek, Mekanisme Resolusi Berbasis Komunitas dan Komite Pembangunan Perdamaian di Al Fado, Lokalitas Assalaya, Darfur Timur, Sudan…

Proyek pembangunan perdamaian berkembang

Dengan latar belakang ketegangan politik, konflik antar-komunal, perpindahan besar-besaran, krisis ekonomi, kesenjangan yang semakin dalam, meningkatnya pengangguran, banjir yang menghancurkan dan protes rakyat untuk reformasi demokrasi, PBF tetap aktif di Sudan.

PBF memiliki keuntungan sebagai dana yang gesit, mudah beradaptasi, dan didorong oleh permintaan, memungkinkannya menyediakan dana yang sangat dibutuhkan bahkan di lingkungan berisiko tinggi seperti Sudan. Sejak kudeta, portofolio aktif PBF dan jalur proyek telah berkembang untuk mencakup dua belas negara bagian, menunjukkan bahwa ketika krisis menyerang, komitmennya tidak goyah – justru menguat.

Di samping proyek-proyek lain – termasuk program andalannya yang bekerja untuk memperkuat supremasi hukum dan mendukung pembangunan perdamaian lokal di lima negara bagian Darfur – PBF menambahkan enam proyek baru ke dalam portofolio pada tahun 2021, dengan empat lagi dalam proses.

Proyek pipa ini termasuk inisiatif baru di wilayah yang disengketakan Abyei dan investasi USD 10 juta di Sudan Timur, keduanya mengadopsi pendekatan berbasis wilayah untuk menstabilkan komunitas yang terkena dampak konflik dan meningkatkan ketahanan mereka terhadap krisis di masa depan.

Berdasarkan penilaian titik-titik konflik dan pemicu konflik utama untuk setiap wilayah, proyek memanfaatkan keahlian empat badan PBB – UNICEF, UNDP, IOM dan FAO untuk membantu memulihkan akses ke layanan dasar, termasuk air dan sanitasi, menggelar dukungan mata pencaharian dan skema penciptaan lapangan kerja, dan memperkuat resolusi konflik tingkat masyarakat dan badan pengelolaan sumber daya alam.


Presentasi rute migrasi dan titik api konflik yang dipetakan oleh FAO di desa Yassin, Darfur Timur, Sudan.

Sekretariat PBF di Sudan

Presentasi rute migrasi dan titik api konflik yang dipetakan oleh FAO di desa Yassin, Darfur Timur, Sudan.

Memberdayakan masyarakat lokal

Jadi bagaimana kita menavigasi lanskap politik yang kompleks untuk memastikan dukungan menjangkau mereka yang paling membutuhkannya?

Sebagian dari jawabannya terletak pada pendekatan berbasis masyarakat PBF, yang memberdayakan masyarakat lokal, mendorong partisipasi inklusif dan memperkuat kapasitas pemerintahan lokal dan struktur masyarakat lainnya. Selain itu, pendekatan ini membantu meningkatkan hubungan antara aktor yang berbeda; mendorong kepemilikan lokal; mengarahkan pendanaan ke organisasi berbasis masyarakat dengan memperluas kemitraan dengan OMS; dan mengedepankan perempuan dan pemuda sebagai agen perubahan damai dan pembangunan inklusif.

Dengan lintasan pembangunan perdamaian Sudan yang masih rapuh dan tidak pasti, dukungan dari masyarakat internasional – pada waktu yang tepat dan dengan cara yang ditargetkan – sangat penting. Pertanyaannya, kemudian, bukanlah apakah mitra pembangunan dan pembangunan perdamaian harus tetap terlibat, tetapi bagaimana tetap terlibat. Melalui investasinya, PBF memberdayakan pemangku kepentingan lokal untuk menanggapi situasi yang berkembang pesat di lapangan di Sudan dan memastikan dukungan yang relevan dan andal bagi mereka yang paling membutuhkannya”.