Menyembuhkan Haiti dalam menghadapi peningkatan kekerasan seksual
Women

Menyembuhkan Haiti dalam menghadapi peningkatan kekerasan seksual

Claudine* memandang ke seberang lembah luas di atas ibu kota Haiti, Port-au-Prince. Kerimbunan vegetasi tropis, udara segar yang sejuk, dan awan yang menggantung rendah sangat kontras dengan jalan belakang Petionville yang berdebu, panas, dan mencekik, di lembah yang lebih rendah, di mana empat tahun lalu dia menjadi korban pelecehan seksual yang berubah. hidupnya.

“Saat itu, saya berusia 16 tahun dan tinggal bersama sepupu saya dan suaminya,” katanya. “Saya menjaga anak-anak mereka, seperti anak saya sendiri.” Claudine seharusnya sekolah tapi setelah ibu dan neneknya meninggal tidak ada pilihan lain selain menjadi pekerja rumah tangga di rumah sepupunya. Di sanalah dia dilecehkan secara seksual oleh suami sepupunya.

“Saya tidak tahu harus berbuat apa tetapi seorang teman melaporkan kejadian itu ke polisi, tetapi tidak ada yang dilakukan untuk menemukan pria itu.”

Tempat perlindungan dari penyalahgunaan

Setahun setelah putrinya lahir, Claudine dibawa ke tempat perlindungan bagi anak di bawah umur yang dilecehkan, banyak dari mereka yang seperti dia merawat bayi yang baru lahir. Tempat perlindungan, tempat dia tinggal sekarang selama tiga tahun, dijalankan oleh Rapha House, sebuah organisasi yang berkomitmen untuk mengakhiri perdagangan dan eksploitasi seksual anak.

Menyembuhkan Haiti dalam menghadapi peningkatan kekerasan seksual

PBB Haiti/Daniel Dickinson

Nahomy Augustin adalah koordinator proyek untuk LSM internasional di Haiti. “Banyak perempuan muda di sini menjadi korban kemiskinan ekstrim dan ketidakamanan, sampai-sampai kurangnya layanan dasar dan kesempatan yang dapat mereka akses membuat mereka menjadi rentan terhadap pelecehan,” katanya.

Tempat perlindungan, yang terletak di sebuah bangunan yang sengaja tidak mencolok, di lingkungan yang tenang di atas Port-au-Prince, mendukung para wanita muda dalam pemulihan dari pengalaman traumatis mereka. “Kami mengambil pendekatan holistik,” kata Nahomy Augustin, “dan menyediakan berbagai layanan, termasuk perawatan medis dan psikologis, akomodasi dan nasihat hukum serta mediasi keluarga.”

Tujuannya adalah membantu setiap remaja putri untuk kembali ke keluarganya dalam waktu satu tahun asalkan aman, tetapi banyak seperti Claudine tinggal lebih lama. Tempat perlindungan saat ini dapat menampung 24 wanita muda beserta bayi mereka, tetapi sebuah pusat baru sedang dibangun yang dapat memberikan perawatan hingga 80 orang.

Inisiatif Spotlight, bermitra dengan Dana Anak PBB, UNICEF, mendukung ini dan tempat perlindungan lainnya untuk perempuan di Haiti.

Pemerkosaan sebagai senjata

Geraldine Alferis adalah pakar kekerasan berbasis gender di UNICEF. “Haiti, dan khususnya ibu kota Port-au-Prince, sedang mengalami lonjakan kekerasan geng. Ribuan anak perempuan dan perempuan mengungsi, yang membuat mereka sangat rentan terhadap pelecehan,” katanya.

Pada bulan Juli, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa geng saingan di lingkungan Cite Soleil di Port-au-Prince mengadopsi “penggunaan pemerkosaan secara sistematis terhadap perempuan dan anak perempuan sebagai senjata perang.”

“Pemerkosaan beramai-ramai adalah kejadian yang sangat tragis, jadi kami bekerja untuk memastikan para penyintas mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan,” kata Geraldine Alferis.

Claudine mengalami pelecehan seksual ketika dia berusia 16 tahun.

PBB Haiti/Daniel Dickinson

Inisiatif Spotlight di Haiti berfokus pada penghentian kekerasan dalam rumah tangga, pemerkosaan, inses, pelecehan seksual, kekerasan fisik dan psikologis, serta pembatasan lain atas kebebasan dan hak perempuan dan anak perempuan. Ini juga bertujuan untuk memberikan perawatan holistik kepada perempuan dan anak perempuan yang selamat dari kekerasan.

Dalam kunjungan ke tempat perlindungan tersebut, Koordinator Residen PBB di Haiti, Ulrika Richardson, mengatakan “mengerikan mendengar kisah para wanita dan gadis muda ini,” menambahkan bahwa “Saya juga merasakan harapan dan menyadari pentingnya layanan yang diberikan kepada mereka. mereka memiliki akses.”

“Saya bangga dengan Inisiatif Spotlight dan bantuan yang sangat dibutuhkan yang diberikan bersama dengan mitra lokal kami, tetapi apa yang saya dengar dalam kunjungan ini adalah pengingat nyata akan urgensi untuk mengatasi akar penyebab kekerasan seksual.”

Di tempat perlindungan di atas Port-au-Prince, orang-orang yang selamat seperti Claudine dapat belajar, mengambil kelas sekolah yang banyak dilewatkan saat mereka masih muda. Mereka juga dapat mengikuti kelas praktik untuk mempelajari keterampilan seperti menjahit atau membuat sabun, yang memungkinkan mereka menghasilkan sedikit uang, langkah penting pertama untuk membangun kemandirian mereka.

“Pergi ke sekolah itu sangat penting,” kata Claudine. “Jika Anda bekerja untuk keluarga seperti saya, tidak cukup hanya menerima makanan dan tempat tidur. Anda harus diberi kesempatan untuk belajar dan mencari nafkah untuk diri sendiri.”