Myanmar berputar ‘dari buruk menjadi lebih buruk, menjadi mengerikan’, Dewan Hak Asasi Manusia mendengar |
Peace and Security

Myanmar berputar ‘dari buruk menjadi lebih buruk, menjadi mengerikan’, Dewan Hak Asasi Manusia mendengar |

“Dengan setiap laporan saya telah memperingatkan bahwa kecuali Negara-negara Anggota PBB mengubah arah dalam cara mereka secara kolektif menanggapi krisis ini, rakyat Myanmar akan lebih menderita,” katanya kepada Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa, dengan mengatakan bahwa kondisinya telah “berubah dari buruk menjadi lebih buruk, mengerikan bagi orang tak bersalah yang tak terhitung jumlahnya di Myanmar”.

‘Stake tidak bisa lebih tinggi’

Mr Andrews mempresentasikan penilaian suram 1,3 juta orang terlantar; 28.000 rumah hancur; desa-desa terbakar habis; lebih dari 13.000 anak terbunuh saat jumlah korban tewas bagi orang-orang yang tidak bersalah meningkat secara signifikan; krisis pangan yang mengancam; dan 130.000 Rohingya di kamp-kamp interniran de facto sementara yang lain menderita perampasan dan diskriminasi yang berakar pada kurangnya kewarganegaraan mereka.

“Biar saya jujur: rakyat Myanmar sangat kecewa dengan tanggapan masyarakat internasional terhadap krisis ini. Mereka frustrasi dan marah oleh Negara-negara Anggota yang bekerja untuk menopang junta militer yang ilegal dan brutal ini dengan pendanaan, perdagangan, senjata, dan lapisan legitimasi,” jelasnya.

“Tetapi mereka juga kecewa dengan negara-negara yang menyuarakan dukungan untuk mereka, tetapi kemudian gagal untuk mendukung kata-kata mereka dengan tindakan. Taruhannya tidak bisa lebih tinggi”.

Kejahatan perang

Militer Myanmar melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan setiap hari, termasuk pembunuhan, kekerasan seksual, penyiksaan, dan penargetan warga sipil, lanjut Andrews.

Dan konflik menyebar ke seluruh negeri karena semakin banyak warga sipil yang mengangkat senjata melawan junta.

Selain itu, bencana kemanusiaan sedang berlangsung karena para pemimpin militer menghalangi pengiriman bantuan kepada penduduk dan komunitas yang terlantar yang mereka anggap bersekutu dengan kekuatan pro-demokrasi.

“Jumlah orang tak bersalah yang tak terhitung jumlahnya dibiarkan tanpa akses ke makanan, obat-obatan, dan sarana untuk bertahan hidup,” katanya.

Respons gagal

Mengamati bahwa tanggapan internasional telah gagal, pakar PBB itu mengatakan bahwa “pertama dan terutama,” Negara-negara Anggota harus lebih tegas merampas pendapatan junta, senjata, dan legitimasi yang dibutuhkannya untuk menyerang Burma dan menekan aspirasi demokrasi mereka.

“Banyak orang di Myanmar sampai pada kesimpulan bahwa dunia telah melupakan mereka, atau tidak peduli. Mereka bertanya kepada saya mengapa Negara-negara Anggota menolak untuk mengambil tindakan yang mungkin dan praktis, tindakan yang dapat menyelamatkan banyak nyawa,” katanya.

“Terus terang, saya tidak punya jawaban”.

Mengingatkan bahwa Dewan Hak Asasi Manusia disebut sebagai hati nurani PBB, ia mengimbau para anggotanya untuk “memikirkan kembali kebijakan status quo” yang tidak berjalan dan menetapkan tindakan baru bagi Negara-negara Anggota PBB untuk berdiri bersama dan untuk mereka. adalah “berjuang untuk hidup mereka, anak-anak mereka, masa depan mereka”.


Myanmar berputar ‘dari buruk menjadi lebih buruk, menjadi mengerikan’, Dewan Hak Asasi Manusia mendengar |

Unsplash/Saw Wunna

Sekelompok orang di jalan-jalan Yangon menunjukkan dukungan mereka untuk Myanmar.