Myanmar: Kejahatan terhadap kemanusiaan dilakukan secara sistematis, kata laporan PBB |
Peace and Security

Myanmar: Kejahatan terhadap kemanusiaan dilakukan secara sistematis, kata laporan PBB |

Bukti yang dikumpulkan hingga saat ini oleh Mekanisme Investigasi Independen untuk Myanmar (IIMM), yang dituangkan dalam Laporan Tahunannya, menunjukkan bahwa kejahatan seksual dan berbasis gender, termasuk pemerkosaan dan bentuk-bentuk kekerasan seksual lainnya, dan kejahatan terhadap anak telah dilakukan oleh anggota pasukan keamanan dan kelompok bersenjata.

Kejahatan terhadap perempuan dan anak-anak termasuk di antara kejahatan internasional yang paling parahtetapi mereka juga secara historis tidak dilaporkan dan kurang diselidiki,” kata Nicholas Koumjian, Kepala Mekanisme.

Koleksi menyelam dalam

Sejak mulai beroperasi tiga tahun lalu, IIMM telah mengumpulkan lebih dari tiga juta informasi dari hampir 200 sumber, menurut laporan tersebut.

Ini termasuk pernyataan wawancara, dokumentasi, video, foto, citra geospasial dan materi media sosial.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa anak-anak di Myanmar telah disiksa, wajib militer dan ditahan secara sewenang-wenangtermasuk sebagai kuasa untuk orang tua mereka.

“Tim kami memiliki keahlian khusus untuk memastikan penjangkauan dan investigasi yang ditargetkan sehingga kejahatan ini pada akhirnya dapat dituntut,” kata Koumjian.

Pelanggaran ‘meluas’

Menurut publikasi tersebut, “ada banyak indikasi bahwa sejak pengambilalihan militer pada Februari 2021, kejahatan telah dilakukan di Myanmar dalam skala dan dengan cara yang merupakan serangan yang meluas dan sistematis terhadap penduduk sipil” dan sifat potensi kriminalitas. juga berkembang.

Termasuk eksekusi mati empat orang oleh militer Myanmar pada 25 Juli 2022, yang dilakukan setelah laporan disusun.

Pelaku kejahatan ini perlu mengetahui bahwa mereka tidak dapat terus bertindak tanpa hukuman. Kami mengumpulkan dan menyimpan barang bukti sehingga suatu hari nanti mereka akan dimintai pertanggungjawaban, ”kata Mr. Koumjian.

Rohingya

Analisis terbaru ini dirilis hanya dua minggu sebelum peringatan lima tahun operasi pembersihan yang mengakibatkan perpindahan hampir satu juta orang Rohingya.

Itu Rohingya telah menghadapi beberapa dekade diskriminasi sistematis, Tanpa kewarganegaraan dan kekerasan yang ditargetkan di Negara Bagian Rakhine Myanmar. Serangan kekerasan pada tahun 2017 memicu sekitar 745.000 Rohingya, termasuk lebih dari 400.000 anak-anak, untuk melarikan diri ke Bangladesh.

Sebagian besar Rohingya yang dideportasi atau dipindahkan secara paksa pada saat itu masih berada di kamp-kamp pengungsi atau pengungsi internal.

“Sementara Rohingya secara konsisten mengungkapkan keinginan mereka untuk kembali dengan aman dan bermartabat ke Myanmar, ini akan sangat sulit dicapai kecuali ada pertanggungjawaban atas kekejaman yang dilakukan terhadap mereka, termasuk melalui penuntutan terhadap individu yang paling bertanggung jawab atas kejahatan tersebut,” kata Mr. Koumjian menjelaskan.

“Kesengsaraan yang berkelanjutan dari Rohingya dan kekerasan yang terus berlanjut di Myanmar menggambarkan peran penting Mekanisme untuk memfasilitasi keadilan dan akuntabilitas dan membantu mencegah kekejaman lebih lanjut.”

Pekerjaan khusus

Sementara itu, dengan persetujuan sumber informasinya, IIMM membagikan bukti yang relevan untuk mendukung proses peradilan internasional yang saat ini sedang berlangsung di Mahkamah Internasional (ICJ) dan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

Mekanisme tersebut dibuat oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada 2018 untuk mengumpulkan dan menganalisis bukti kejahatan internasional paling serius dan pelanggaran hukum internasional lainnya yang dilakukan di Myanmar sejak 2011.

Hal ini bertujuan untuk memfasilitasi keadilan dan akuntabilitas dengan melestarikan dan mengatur bukti dan menyiapkan berkas kasus untuk digunakan dalam penuntutan masa depan mereka yang bertanggung jawab di pengadilan nasional, regional dan internasional.