Negara-negara Afrika memimpin ‘transformasi sistem pangan’: Guterres |
Economic Development

Negara-negara Afrika memimpin ‘transformasi sistem pangan’: Guterres |

António Guterres berbicara tentang dimulainya dialog kebijakan tingkat tinggi di Markas Besar PBB di New York, bagian dari Seri Dialog Afrika 2022, yang diadakan untuk memperkuat ketahanan pasokan makanan di seluruh benua, pada saat “kemajuan puluhan tahun dalam kelaparan sedang dibalik.”

Koneksi yang dalam

Dia mengatakan sudah terlalu lama, nutrisi, ketahanan pangan, konflik, perubahan iklim, ekosistem dan kesehatan telah diperlakukan sebagai masalah yang terpisah, “tetapi tantangan global ini sangat terkait. Konflik menciptakan kelaparan. Krisis iklim memperbesar konflik”, dan masalah sistemik semakin parah.

Dia mencatat bahwa setelah lebih dari satu dekade perbaikan, satu dari lima orang Afrika kekurangan gizi pada tahun 2020, sementara 61 juta anak-anak Afrika terkena stunting. Wanita dan anak perempuan menanggung bebannya, dan ketika makanan langka, “mereka sering kali menjadi yang terakhir makan; dan yang pertama dikeluarkan dari sekolah dan dipaksa bekerja atau menikah.”

Mr Guterres mengatakan bahwa kemanusiaan dan mitra PBB melakukan yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan Afrika di tengah krisis, tetapi bantuan “tidak dapat bersaing dengan pendorong kelaparan sistemik.”

“Kejutan eksternal” lainnya memperburuk situasi, seperti pemulihan yang tidak merata dari pandemi dan perang di Ukraina, dengan negara-negara Afrika di antara yang paling terkena dampak kekurangan biji-bijian dan meningkatnya utang.


Negara-negara Afrika memimpin ‘transformasi sistem pangan’: Guterres |

UN Women/Ryan Brown

Seorang pengungsi Republik Afrika Tengah yang tinggal di Kamerun menyiapkan makanan untuk pelanggannya.

Garis depan krisis iklim

Membangun ketahanan juga membutuhkan penanganan krisis iklim.

“Petani Afrika berada di garis depan planet kita yang memanas, dari kenaikan suhu hingga kekeringan dan banjir,” katanya.

“Afrika membutuhkan dorongan besar dalam dukungan teknis dan keuangan untuk beradaptasi dengan dampak darurat iklim dan menyediakan listrik terbarukan di seluruh benua.”

Dia menambahkan bahwa negara-negara maju harus memenuhi komitmen pendanaan iklim $100 miliar mereka kepada negara-negara berkembang, dengan bantuan lembaga keuangan internasional, sehingga negara-negara Afrika, khususnya, dapat berinvestasi dalam pemulihan yang kuat dari pandemi COVID-19, pada saat gelombang pasang surut. energi terbarukan.

Sistem pangan, kata Sekretaris Jenderal, “menghubungkan semua tantangan ini”, seperti yang disorot pada KTT Sistem Pangan PBB September lalu.

“Banyak Negara Anggota Afrika memimpin seruan untuk perubahan mendasar, melalui jalur transformasi inklusif, yang bertujuan untuk mengatasi – secara bersamaan – ketahanan pangan, nutrisi, perlindungan sosial, konservasi lingkungan, dan ketahanan terhadap guncangan.”

Dia menyambut baik keputusan Uni Afrika (AU) untuk menetapkan 2022 sebagai Tahun Gizi – sebuah janji untuk bertindak berdasarkan komitmen kuat yang dibuat di KTT.

Keahlian kolektif

“Melalui kerjasama nasional, regional dan global, kita harus membangun pembelajaran dan memanfaatkan keahlian kolektif. Bersama-sama, kita harus mewujudkan jalur ini”, tambah Guterres.

“Masyarakat internasional harus bangkit untuk kesempatan itu”, katanya, menambahkan bahwa mengurangi dukungan ketika permintaan berada pada titik tertinggi sepanjang masa, bukanlah “pilihan.”

Bantuan Pembangunan Resmi, atau ODA, berdasarkan persentase dana publik yang tersedia, lebih diperlukan dari sebelumnya, katanya.

“Saya mendesak semua negara untuk menunjukkan solidaritas, berinvestasi dalam ketahanan, dan mencegah krisis saat ini meningkat lebih lanjut.”

Sekjen PBB mengatakan bahwa selama kunjungannya baru-baru ini ke Senegal, Niger, dan Nigeria, dia terinspirasi oleh ketangguhan dan tekad orang-orang yang ditemuinya.

“Perempuan dan kaum muda khususnya berkomitmen pada solusi berkelanjutan dan berkelanjutan yang memungkinkan mereka hidup damai dengan tetangga mereka dan dengan alam.”

“Jika kita bekerja bersama, jika kita menempatkan manusia dan planet sebelum keuntungan, kita dapat mengubah sistem pangan, mewujudkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan tidak meninggalkan siapa pun.”

Tujuan ambisius, ia menyimpulkan, untuk mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi pada tenggat waktu 2030 yang semakin dekat, realistis, dan dapat dicapai.

“Perserikatan Bangsa-Bangsa berdiri di sisi Anda, di setiap langkah.”