Negara-negara terkaya di dunia merusak kesehatan anak di seluruh dunia: UNICEF |
Climate Change

Negara-negara terkaya di dunia merusak kesehatan anak di seluruh dunia: UNICEF |

“Tidak hanya sebagian besar negara kaya yang gagal menyediakan lingkungan yang sehat bagi anak-anak di dalam perbatasan mereka, mereka juga berkontribusi terhadap perusakan lingkungan anak-anak di bagian lain dunia,” kata Gunilla Olsson, Direktur Kantor Penelitian UNICEF – Innocenti.

Perubahan kebijakan yang mendesak

Terbaru Kartu Laporan Innocenti 17: Tempat dan Ruang membandingkan bagaimana 39 negara di Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) dan Uni Eropa (UE) berdampak pada lingkungan anak-anak.

Indikator termasuk paparan polutan berbahaya, seperti udara beracun, pestisida, lembab dan timbal; akses ke cahaya, ruang hijau dan jalan yang aman; dan kontribusi negara terhadap krisis iklim, konsumsi sumber daya, dan pembuangan limbah elektronik.

Laporan tersebut menyatakan bahwa jika seluruh dunia mengkonsumsi sumber daya pada tingkat negara-negara OECD dan UE, setara dengan 3,3 bumi akan dibutuhkan untuk mengimbangi tingkat konsumsi.

Jika pada tingkat di mana orang-orang di Kanada, Luksemburg dan Amerika Serikat melakukannya, setidaknya lima bumi akan dibutuhkan, menurut laporan itu.

Bukan di halaman belakangmu sendiri

Sementara Spanyol, Irlandia, dan Portugal tampil di urutan teratas daftar secara keseluruhansemua negara OECD dan UE gagal menyediakan lingkungan yang sehat untuk semua anak di semua indikator.

Berdasarkan emisi CO2, limbah elektronik dan konsumsi sumber daya secara keseluruhan per kapita, Australia, Belgia, Kanada, dan Amerika Serikat termasuk di antara negara-negara kaya lainnya yang berperingkat rendah dalam menciptakan lingkungan yang sehat untuk anak-anak di dalam dan di luar perbatasan mereka.

Sementara itu, Finlandia, Islandia, dan Norwegia termasuk di antara mereka yang menyediakan lingkungan yang lebih sehat bagi anak-anak negara mereka, tetapi secara tidak proporsional berkontribusi merusak lingkungan global.

“Dalam beberapa kasus kami melihat negara-negara menyediakan lingkungan yang relatif sehat untuk anak-anak di rumah sementara menjadi salah satu kontributor utama polutan yang merusak lingkungan anak-anak di luar negeri,” kata Gunilla Olsson, Direktur Kantor Penelitian UNICEF

Sebaliknya, negara-negara OECD dan UE yang paling tidak kaya di Amerika Latin dan Eropa, memiliki dampak yang jauh lebih rendah di dunia yang lebih luas.

Eksposur berbahaya

Lebih dari 20 juta anak dalam kelompok ini, mengalami peningkatan kadar timbal – salah satu zat beracun lingkungan yang paling berbahaya – dalam darah mereka.

Di Islandia, Latvia, Portugal, dan Inggris, satu dari lima anak terpapar kelembapan dan jamur di rumah; sementara di Siprus, Hongaria dan Turki, jumlah itu meningkat menjadi lebih dari satu dari empat.

Banyak anak menghirup udara beracun baik di dalam maupun di luar rumah mereka.

Lebih dari satu dari 12 anak-anak di Belgia, Republik Ceko, Israel dan Polandia terkena polusi pestisida yang tinggi, yang telah dikaitkan dengan kanker – termasuk leukemia pada masa kanak-kanak – dan dapat membahayakan sistem tubuh yang vital.


Negara-negara terkaya di dunia merusak kesehatan anak di seluruh dunia: UNICEF |

Sumber: WHO

Rute paparan anak-anak terhadap zat beracun.