Orang pertama: Selamat dari badai mematikan di New York |
Climate Change

Orang pertama: Selamat dari badai mematikan di New York |

“Saya beremigrasi dari Guyana pada tahun 1998 dan telah tinggal di Queens sejak itu. Saya tinggal bersama suami dan putri saya. Kami adalah keluarga kecil tetapi memiliki banyak hubungan di New York dan New Jersey.

Komunitas di sini sangat beragam, dari Guyana, Trinidad dan Bengali, hingga India, Cina, dan Filipina. Kami adalah sekelompok orang pekerja keras yang sangat bahagia. Kami menanam kebun, kami menyekolahkan anak-anak kami ke perguruan tinggi, dan melakukan segala macam hal untuk memberi kembali kepada masyarakat.


Orang pertama: Selamat dari badai mematikan di New York |

Palang Merah Amerika/Scott Dalton

Kehancuran tersisa setelah Badai Ida di New Sarpy, Louisiana, Agustus 2021.

Saatnya pergi

Pada 1 September, ketika Ida memukul, saya sedang bekerja dari rumah. Saya menyalakan televisi untuk mendapatkan peringatan; jelas sedang terjadi badai. Saya fokus pada radar dan mengikuti badai di peta. Sepertinya itu akan datang melalui timur laut. Ketika saya melihat berapa banyak warna merah yang ada, saya tahu itu pasti akan mempengaruhi kami.

Beberapa perbaikan telah dilakukan pada saluran pembuangan badai di blok kami pada tahun sebelumnya, jadi saya berharap kami tidak akan merasakan dampaknya terlalu keras. Tapi saat sore menjelang, saya melihat berapa jam hujan yang mereka perkirakan. Saya menjadi sangat khawatir, dan saya mulai memperingatkan para tetangga untuk sangat berhati-hati malam itu.

Biasanya jika ada tanda-tanda banjir, saya keluar rumah karena mendapat serangan panik dari situasi tersebut. Jadi, saya mengemasi tas dan berkata kepada mereka, ayo pergi. Suami dan anak perempuan saya awalnya ingin tinggal dan jadi suami saya hanya menurunkan saya di mertua saya yang tinggal di tempat yang lebih tinggi di ujung blok.

Saya terus menelepon mereka berdua dan sekitar jam 10 malam saya memberi tahu mereka bahwa mereka harus meninggalkan rumah. Tepat setelah saya memanggil mereka, lubang saluran pembuangan tepat di depan rumah saya muncul. Mereka nyaris tidak berhasil keluar dan melaju ke blok ke adik ipar saya.


Badai Ida terlihat dalam gambar yang diambil di atas Stasiun Luar Angkasa Internasional.  Badai berbahaya itu mendarat di Louisiana di AS pada 29 Agustus 2021.

NASA/Badan Antariksa Eropa

Badai Ida terlihat dalam gambar yang diambil di atas Stasiun Luar Angkasa Internasional. Badai berbahaya itu mendarat di Louisiana di AS pada 29 Agustus 2021.

‘Mereka kehilangan nyawa dalam hitungan detik’

Kami tinggal di sudut persimpangan, dan air memenuhi setiap sisi dan mengalir ke empat arah. Saya menelepon untuk memastikan semua orang aman ketika saya diberitahu bahwa seseorang hilang.

Akhirnya, saya menemukan bahwa ibu dan putranya yang tinggal di sebelah saya telah tenggelam dan meninggal di ruang bawah tanah.

Saya tidak punya kata-kata untuk memberi tahu Anda rasa sakit yang dialami lingkungan ini sejak itu. Aku melihat anak itu setiap hari. Dia masih sangat muda dan bersemangat, begitu pula ibunya.

Mereka kehilangan nyawa dalam hitungan detik. Bahkan ada penyelam scuba yang mencoba mengeluarkan mereka, tetapi tidak berhasil.


Seorang gadis remaja memberikan kenyamanan kepada adik bayinya di tempat penampungan evakuasi Palang Merah setelah Badai Ada melanda Louisiana pada Agustus 2021.

Palang Merah Amerika/Scott Dalton

Seorang gadis remaja memberikan kenyamanan kepada adik bayinya di tempat penampungan evakuasi Palang Merah setelah Badai Ada melanda Louisiana pada Agustus 2021.

‘Kami takut dan takut’

Rumah-rumah ini seharusnya tidak ada di sini, di daerah dataran rendah ini. Kami telah membunyikan alarm untuk waktu yang sangat lama.

Saya berharap bahwa di New York City, semua orang sekarang secara sadar memperhatikan apa yang dilakukan cuaca, sehingga tidak ada lagi nyawa yang hilang tanpa alasan. Dengan jumlah curah hujan yang kami lihat dan jumlah badai yang diperkirakan terjadi pada musim panas mendatang, kami ketakutan dan ketakutan.

Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan karena fondasi rumah saya masih belum diperbaiki, karena harganya sangat mahal.

Tampaknya daerah itu terlalu rendah untuk perumahan. Para insinyur dari Badan Ketahanan Iklim Kota New York bekerja dengan kami, dan mengusulkan percobaan mengangkat rumah. Ada banyak pilihan yang berbeda, tetapi pilihannya adalah tidak tinggal di sini apa adanya.

Semua orang di blok kami hidup dalam ketakutan terus-menerus. Ketika saya melihat hujan di radar, saya ingin melarikan diri. Saya memiliki bagasi yang dikemas sehingga saya bisa pergi.

Ida adalah pengalaman yang harus kita pelajari dan jangan sampai terulang kembali. Perubahan iklim akan terjadi. Perubahan akan terjadi setiap saat, dan kita harus melengkapi diri kita untuk itu.

Saya ingin tahu seperti apa masa depan komunitas ini. Apa yang akan terjadi? Akankah saya duduk dan khawatir untuk orang-orang berikutnya yang datang dan tinggal di sini? Saya ingin komunitas yang lebih aman untuk semua orang, untuk seluruh Amerika, untuk setiap komunitas.”