‘Pastikan bahwa korban terorisme tidak pernah dilupakan’: Sekjen PBB |
Peace and Security

‘Pastikan bahwa korban terorisme tidak pernah dilupakan’: Sekjen PBB |

Setiap tahun, aksi terorisme merugikan dan membunuh ribuan orang yang tidak bersalah. Terlepas dari perhatian internasional, mereka yang terkena dampak sering kesulitan mendapatkan akses ke layanan fisik, psikologis, sosial, dan keuangan utama.

Laura Dolci, seorang korban Bom Hotel Canal 2003 di Irak, di mana 22 staf PBB tewas, dan lebih dari 100 terluka, melaporkan bahwa, “ada ribuan korban terorisme dan keluarga mereka yang tersebar di seluruh wilayah dunia, berjuang dalam kesendirian mereka dengan bekas luka trauma dan cedera.”

Mengingat dan memberikan penghormatan kepada korban terorisme memainkan peran sentral dalam menunjukkan bahwa status mereka sebagai korban dihormati dan diakui. Hari tahun ini bertepatan dengan transisi global keluar dari darurat kesehatan masyarakat yang dipicu oleh pandemi COVID-19, krisis yang memperumit perjuangan yang sudah dihadapi oleh para korban terorisme.

Tema Hari Tahun ini, yang dipilih setelah berkonsultasi dengan para korban, adalah “Kenangan”; kenangan menghubungkan orang bersama-sama dan menandakan kemanusiaan kita bersama. Dalam hal terorisme, kenangan akan kehilangan dan rasa sakit mengikat komunitas bersama, memungkinkan pertukaran ide dan menghasilkan solusi yang ditargetkan.

Fokus PBB pada penanganan korban terorisme merupakan elemen kunci dari Strategi Kontra-Terorisme Global organisasi tersebut. Korban terorisme memainkan peran penting dalam mempromosikan solidaritas internasional, mencegah ekstremisme kekerasan, dan menegakkan hak asasi manusia.

Dalam tinjauan Strategi ini pada tahun 2021, Majelis Umum PBB mencatat peran penting yang dimainkan oleh para korban terorisme dalam menciptakan kebijakan yang ditargetkan. Resolusi yang diadopsi setelah kesimpulan dari tinjauan ini, menyerukan Negara-negara Anggota untuk mengembangkan rencana bantuan nasional yang komprehensif bagi para korban terorisme, khususnya kelompok-kelompok yang tertindas secara historis.

Dalam refleksi penutupnya tentang tujuan PBB, Sekretaris Jenderal mengatakan tujuannya adalah untuk memobilisasi, “Negara-negara Anggota untuk memberikan dukungan hukum, medis, psikososial, atau keuangan yang mereka [victims of terrorism] perlu disembuhkan dan hidup dengan bermartabat.”

Dolci juga menyatakan bahwa, “membantu korban terorisme bukanlah tindakan amal: itu harus menjadi keterlibatan global, berlabuh dalam kewajiban Negara dan sangat didukung oleh PBB.”