PBB menyerukan dukungan untuk pasukan internasional untuk Haiti
Peace and Security

PBB menyerukan dukungan untuk pasukan internasional untuk Haiti

Berbicara di Dewan Keamanan, Ms. Mohammed menggarisbawahi seruan Sekretaris Jenderal PBB untuk mendukung Kepolisian Nasional Haiti, sebagaimana tercantum dalam surat kepada para duta besar di bulan Oktober.

“Saya mendesak setiap negara dengan kapasitas untuk melakukannya memberikan pertimbangan mendesak atas permintaan Pemerintah Haiti untuk angkatan bersenjata khusus internasional untuk membantu memulihkan keamanan dan meringankan krisis kemanusiaan,” katanya.

Meneror masyarakat sekitar

Haiti telah dilumpuhkan oleh kekerasan geng, yang menghalangi kebebasan bergerak orang, barang, dan bantuan kemanusiaan.

Ketidakamanan telah memicu kebangkitan kolera, peningkatan kerawanan pangan, memicu perpindahan besar-besaran dan mengganggu pendidikan ribuan anak.

Geng juga menggunakan pembunuhan dan pemerkosaan untuk meneror dan menaklukkan seluruh komunitas.

Langkah sekarang

“Ada banyak krisis lain di seluruh dunia. Tetapi sangat sedikit krisis, jika ada, yang menguji komitmen dan nilai-nilai kami seperti yang kami saksikan di Haiti,” kata Ms. Mohammed.

“Ini saatnya untuk melangkah dan mengubah krisis saat ini menjadi peluang bagi Haiti untuk bangkit kembali dengan lebih kuat,” tambahnya.

Pembunuhan dan penculikan

Pengarahan Dewan, Perwakilan Khusus PBB di Haiti, Helen La Lime, mengatakan 280 orang dibunuh di sana bulan lalu – rekor tertinggi. Penculikan yang dilaporkan telah melampaui 1.200 tahun ini, atau dua kali lipat dari angka tahun 2021.

“Yang lebih memperparah penderitaan jutaan orang yang hidup di tengah kekerasan ini adalah situasi ekonomi yang sangat parah, dengan semua jalan utama masuk dan keluar ibu kota berada di bawah kendali geng, menghalangi perdagangan,” katanya, berbicara dari ibu kota, Port-au-Prince.

“Hampir setengah populasi tidak aman pangan, dengan sekitar 20.000 orang menghadapi kondisi seperti kelaparan.”

Menyusutnya kekuatan polisi

Terlepas dari investasi Pemerintah, Polisi Nasional Haiti (HNP) “terus kekurangan sumber daya dan tidak cukup siap untuk mengatasi besarnya tugas di depan,” katanya.

Selanjutnya, gaya terus menyusut. Meningkatnya gesekan telah mengurangi kekuatan operasional menjadi di bawah 13.000 personeldengan kurang dari 9.000 tersedia sebagai petugas tugas aktif.

“Beberapa operasi efektif melawan geng di Port-au-Prince telah dilakukan, tetapi mempertahankan keuntungan keamanan ini terus menjadi tantangan. HNP membutuhkan bantuan berupa pasukan khusus yang dituangkan dalam surat Sekjen tertanggal 8 Oktober,” ujarnya.

Perkembangan politik

Di bidang politik, Ms. La Lime mengatakan warga Haiti menyambut baik resolusi Dewan, yang diadopsi dengan suara bulat pada bulan Oktober, yang menetapkan rezim sanksi yang menargetkan para pemimpin geng dan pendukung mereka.

Misi PBB di negara tersebut, BINUH, juga terus berupaya memajukan dialog politik.

Kelompok masyarakat sipil telah mengembangkan sebuah ‘Dokumen Konsensus Nasional’ yang mencakup langkah-langkah menuju pemilu dalam jangka waktu 18 bulan.

Ms. La Lime mengatakan kepada Dewan bahwa beberapa lawan bicara Haiti yang mendukung sanksi melihatnya sebagai alat penting dalam memerangi korupsi dan impunitas.

“Namun demikian, sanksi akan paling efektif sebagai bagian dari pendekatan komprehensif: yang mencakup dialog politik yang sedang berlangsung; dan peningkatan dukungan keamanan operasional kepada HNP, sebagaimana dituangkan dalam surat Sekretaris Jenderal,” katanya.

“Ketiga pendekatan ini secara paralel akan sangat penting untuk memulihkan ketertiban, kepercayaan publik, dan harapan bahwa hari esok negara bisa lebih baik. Orang Haiti tidak kurang dari itu.”