PBB menyesalkan serangan mematikan di Afghanistan, menewaskan banyak orang dan melukai banyak lainnya |
Peace and Security

PBB menyesalkan serangan mematikan di Afghanistan, menewaskan banyak orang dan melukai banyak lainnya |

“Kami menyesalkan serangan kemarin di Masjid Kabul, yang terbaru dalam serangkaian pemboman yang meresahkan yang telah menewaskan & melukai lebih dari 250 orang dalam beberapa pekan terakhir, jumlah korban sipil bulanan tertinggi selama setahun terakhir,” kata UNAMA dalam sebuah pernyataan singkat. diposting di Twitter.

Pada hari Rabu, media berita mengutip polisi dalam melaporkan bahwa sebuah ledakan besar melanda masjid yang ramai selama shalat malam, melukai 33 orang dan membunuh 21 lainnya, termasuk imam masjid, Amir Muhammad Kabuli.

Sementara lokasi ledakan di Kabul telah ditutup, masih belum jelas siapa yang berada di balik serangan itu.

Akhiri terorisme

Di tengah memburuknya situasi keamanan di negara itu, PBB menyerukan secara de facto Otoritas Taliban untuk “mengambil langkah konkrit” untuk mencegah segala bentuk terorisme di Afghanistan.

“Masyarakat rentan harus diberikan dukungan tambahan & pelaku diadili,” kata UNAMA.

“Kami menyampaikan simpati terdalam kami kepada keluarga korban tewas dan pemulihan cepat bagi yang terluka.”

Taliban versus Daesh

Pemboman terbaru di Kabul ini terjadi beberapa hari setelah pembunuhan bom bunuh diri terhadap Rahimullah Haqqani, seorang ulama terkemuka yang mendukung Taliban dan mendukung pendidikan perempuan. Jaringan teroris Daesh mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Sementara itu, kantor berita melaporkan bahwa pejabat senior Taliban hari ini bertemu dengan lebih dari 2.000 tetua suku dan agama di kota kedua Afghanistan, Kandahar, untuk mengambil “keputusan penting”.

Taliban di bawah pengawasan

Baru minggu lalu, sekelompok pakar hak asasi independen PBB telah mendesak komunitas global untuk secara dramatis meningkatkan upaya untuk mendorong secara de facto otoritas di negara ini untuk mematuhi prinsip-prinsip dasar hak asasi manusia.

“Masa depan sangat suram bagi warga Afghanistan jika lebih banyak tidak dilakukan oleh komunitas internasional untuk memastikan Taliban mengubahnya modus operandi dan mematuhi kewajiban hak asasi manusianya,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Di tengah “kebanyakan” pelanggaran hak asasi manusia, Taliban hampir menghapus perempuan dan anak perempuan dari masyarakat.

“Tidak ada tempat lain di dunia yang telah melakukan serangan yang meluas, sistematis dan mencakup semua hak-hak perempuan dan anak perempuan – setiap aspek kehidupan mereka dibatasi dengan kedok moralitas dan melalui instrumentalisasi agama. Diskriminasi dan kekerasan tidak dapat dibenarkan atas dasar apa pun,” urai mereka.