Penghancuran budaya di Ukraina oleh pasukan Rusia akan bergema selama bertahun-tahun, pakar hak asasi PBB memperingatkan |
Culture and Education

Penghancuran budaya di Ukraina oleh pasukan Rusia akan bergema selama bertahun-tahun, pakar hak asasi PBB memperingatkan |

“Seperti dalam konflik lainnya, saat ini kami menyaksikan terungkapnya penderitaan di Ukraina yang tampaknya tidak berakhir dan kita tidak bisa berhenti,” kata Alexandra Xanthaki, Pelapor Khusus untuk hak budaya.

“Itu mempertanyakan dan menyangkal identitas dan sejarah Ukraina sebagai pembenaran untuk perangadalah pelanggaran hak Ukraina untuk menentukan nasib sendiri dan hak budaya mereka.

“Identifikasi diri adalah ekspresi terpenting dari hak-hak ini dan semua diskusi, oleh Negara dan di media sosial, harus menghormati ini.”

Dia mengatakan bahwa hilangnya warisan budaya yang cukup besar, dan penghancuran artefak budaya, mengkhawatirkan identitas Ukraina dan minoritas di dalam negeri, dan akan berdampak pada kembalinya masyarakat multikultural yang damai setelah berakhirnya perang.

Museum di bawah api

Xanthaki menyatakan keprihatinannya atas kerusakan yang ditimbulkan oleh pasukan Rusia di pusat kota, situs budaya dan monumen dan museum, yang menampung koleksi penting.

“Ini semua adalah bagian dari identitas orang-orang di Ukraina; kehilangan mereka akan memiliki efek yang bertahan lama,” kata ahli itu. Dia berbagi keprihatinan badan budaya PBB UNESCO bahwa ada ancaman eksistensial untuk seluruh kehidupan budaya Ukraina.

Pakar itu mengatakan hak budaya semua individu – Ukraina, Rusia dan anggota minoritas lain yang tinggal di Ukraina, Federasi Rusia, dan di tempat lain – harus sepenuhnya dihormati dan dilindungi.

“Saat pertempuran berkecamuk, kita tidak sepenuhnya tidak berdaya,” dia berkata. “Selain mengingat bahwa aturan hukum humaniter dan hak asasi manusia internasional harus diterapkan dengan cermat oleh semua pihak dalam konflik, kita harus memastikan bahwa budaya membantu kita mempertahankan martabat kita dan tidak digunakan sebagai sarana untuk mengejar dan mengobarkan perang.

“Kita seringkali tidak mengukur seberapa dahsyat pelanggaran hak budaya bagi perdamaian”, lanjutnya.

“Upaya melawan kebebasan akademik dan artistik, hak linguistik, pemalsuan dan distorsi fakta sejarah, pencemaran identitas dan penolakan hak untuk menentukan nasib sendiri, mengakibatkan degenerasi lebih lanjut dan memicu konflik terbuka.”

Pakar tersebut memberikan penghormatan kepada banyak profesional budaya di Ukraina yang mengabdikan diri untuk melindungi warisan negara, yang menggunakan ekspresi artistik yang kuat, melawan perang, dan mendukung perdamaian.

‘Penyesalan’ atas pembalasan

Pelapor Khusus juga menyatakan penyesalannya tentang pengucilan seniman Rusia secara sembarangan dari acara-acara budaya.

“Saya sedih dengan banyaknya pembatasan yang mempengaruhi seniman Rusia sebagai pembalasan atas tindakan Pemerintah Rusia, serta dengan memprogram ulang karya seni yang terkadang berusia berabad-abad dari penulis atau komposer Rusia”.

Ms. Xanthaki mengutip laporan tentang musisi Rusia yang dilarang tampil atau ambil bagian dalam kompetisi, dan artis Rusia diminta untuk berpihak di depan umum.

“Terutama dalam situasi dehumanisasi yang terus-menerus ini, budaya dan hak budaya harus terlihat dan nyata mendorong kemanusiaan, empati dan hidup berdampingan secara damai,” dia berkata.

Pelapor Khusus PBB adalah pakar independen, yang ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia. Mereka bukan staf PBB, juga tidak dibayar oleh PBB, untuk pekerjaan mereka.