Perempuan dan anak perempuan layak untuk hidup tanpa kekerasan dalam ‘keamanan, martabat dan kebebasan’ |
Women

Perempuan dan anak perempuan layak untuk hidup tanpa kekerasan dalam ‘keamanan, martabat dan kebebasan’ |

“Satu dari tiga perempuan di seluruh dunia secara langsung mengalami kekerasan”, kata Sekretaris Jenderal António Guterres dalam pesan video di sebuah acara di sela-sela Konferensi tahunan tentang Status Perempuan (CSW).

Dia mencatat bahwa setiap 11 menit, seorang wanita dibunuh oleh pasangan atau anggota keluarga, seringkali di rumahnya sendiri, “di mana dia seharusnya paling aman.”

“Kami tidak dapat menerima dunia di mana setengah dari umat manusia berada dalam bahaya di jalanan, di rumah mereka atau online. Kita harus mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan – sekarang.”

Membuat transformasi

Mengubah “hati dan pikiran pria dan anak laki-laki”, adalah langkah pertama menurut pejabat tinggi PBB.

“Pria menciptakan momok ini. Pria harus mengakhirinya.”

Ini dimulai dengan semua pria bercermin dan berjanji untuk mencabut “dinamika kekuasaan yang miring, maskulinitas beracun, dan norma budaya serta stereotip yang telah memicu kekerasan ini selama ribuan tahun”.


Perempuan dan anak perempuan layak untuk hidup tanpa kekerasan dalam ‘keamanan, martabat dan kebebasan’ |

UN Women/Johis Alarcón

Orang-orang memprotes dalam demonstrasi untuk hak-hak perempuan di Ekuador.

Bayangkan perubahan

Dari Eropa hingga Asia dan Afrika hingga Amerika, COVID-19 telah memicu peningkatan dramatis dalam kekerasan terhadap perempuan di setiap wilayah di dunia.

Pada hari-hari awal pandemi pada tahun 2020, Sekjen PBB menyerukan diakhirinya peningkatan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

“Kami tahu perubahan mungkin terjadi,” katanya.

Untuk tujuan ini, Inisiatif Spotlight PBB sejauh ini telah mendidik 880.000 pria dan anak laki-laki tentang maskulinitas positif, hubungan hormat dan resolusi konflik tanpa kekerasan.

Dari pengemudi taksi hingga klub olahraga, pria secara aktif berpartisipasi dalam program untuk mencegah kekerasan berbasis gender dan mendukung penyintas wanita, Mr. Guterres menginformasikan acara tersebut.

Sementara itu, PBB bekerja sama dengan pemerintah dan legislator untuk memperkuat undang-undang dan peraturan yang lebih melindungi perempuan dan anak perempuan.

Lebih banyak pekerjaan yang dibutuhkan

Sejak Kelompok Teman untuk Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Perempuan dibentuk pada tahun 2020 – sebagai tanggapan atas seruan tindakan Sekretaris Jenderal – keanggotaannya telah berkembang menjadi hampir 100.

“Tapi sudah waktunya untuk berbuat lebih banyak,” kata pejabat tinggi PBB, mengingatkan bahwa karena masalah ini tidak terikat pada satu negara, setiap orang harus bertindak.

Dia berpendapat bahwa proposal yang diajukan Agenda Bersama Kita laporan yang disajikan kepada Negara-negara Anggota tahun lalu, “menyediakan peta jalan untuk mengatasi tantangan ini dengan urgensi strategis yang layak”.

“Kami menyerukan kepada setiap Negara Anggota untuk mengembangkan rencana darurat untuk mencegah dan menanggapi kekerasan berbasis gender,” kata Sekjen PBB.


Seorang wanita memimpin kelompok fokus di Mali, di mana dia menyadarkan anak perempuan dan perempuan terhadap segala bentuk kekerasan untuk membawa perubahan perilaku.

© UNICEF/Harandane Dicko

Seorang wanita memimpin kelompok fokus di Mali, di mana dia menyadarkan anak perempuan dan perempuan terhadap segala bentuk kekerasan untuk membawa perubahan perilaku.

Merebut kesempatan

Dia menggambarkan acara tersebut sebagai “kesempatan” bagi setiap peserta untuk mulai mewujudkan rencana; berkoordinasi dengan “menggunakan keahlian PBB dan model positif yang diberikan oleh Spotlight Initiative”; dan mengajak negara lain untuk bergabung.

“Mari kita bekerja sama untuk memastikan bahwa setiap perempuan dan anak perempuan dapat menjalani hidup mereka bebas dari kekerasan, dengan keamanan, martabat dan kebebasan yang layak mereka dapatkan,” Sekjen menyimpulkan.

Di bawah tema, Kesetaraan gender dan pemberdayaan semua perempuan dan anak perempuan dalam konteks perubahan iklim, kebijakan dan program pengurangan risiko lingkungan dan bencanaCSW ke-66 dimulai pada 14 Maret dan akan berlangsung hingga Jumat.