Perempuan harus diberi ruang untuk memimpin jika Afghanistan ingin menemukan perdamaian: Bachelet |
Women

Perempuan harus diberi ruang untuk memimpin jika Afghanistan ingin menemukan perdamaian: Bachelet |

Berbicara dari Kabul, di mana dia berada mendengarkan wanita berbagi pengalaman mereka – dan berbicara dengan otoritas de facto Taliban tentang kebutuhan mendesak dan kritis untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia serius yang dihadapi wanita dan anak perempuan – kata Bachelet, wanita Afghanistan telah diancam dan diserang karena angkat bicara, dan dikucilkan dari posisi kekuasaan.

Pendukung yang berani

“Tetapi ini tidak menghentikan mereka untuk dengan berani mengadvokasi hak-hak mereka dan menciptakan jaringan dukungan,” katanya. “Mereka bukan pengamat pasif.”

Memang, dalam menghadapi perang, kemiskinan ekstrim dan kekerasan yang tak terkatakan, dia mengatakan perempuan Afghanistan telah bekerja tanpa lelah untuk melindungi dan menafkahi keluarga dan komunitas mereka.

Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia menekankan bahwa anak perempuan harus dapat bersekolah dan universitas, dan diberdayakan untuk berkontribusi secara kuat bagi masa depan negara mereka.

Perempuan harus terwakili secara nyata di kepolisian, pengadilan, Pemerintah dan sektor swasta – bahkan di setiap bidang kehidupan sipil dan publik.

Selain itu, perempuan Afghanistan memiliki hak yang sama untuk berdemonstrasi secara damai tanpa rasa takut akan pembalasan, untuk berbicara secara terbuka tentang masalah di masyarakat dan untuk memiliki kursi yang berarti di meja, untuk membuat solusi yang menanggapi realitas dan tuntutan mereka, katanya.

Setelah menjabat sebagai Menteri Pertahanan dan Menteri Kesehatan di Chili, negara asalnya, dia dikatakan dia berbicara dari pengalaman dalam memahami bahwa perdamaian berkelanjutan, pembangunan ekonomi dan realisasi hak atas perawatan kesehatan, pendidikan, keadilan “dan banyak lagi” membutuhkan inklusi perempuan dan anak perempuan.

Dalam rangka memperingati Hari Perempuan Internasional yang diperingati pada tanggal 8 Maret, “Saya berdiri dengan wanita di seluruh dunia, ”katanya. “Dan saya berdiri bersama para wanita dan gadis Afghanistan, hari ini dan setiap hari.”

Penolakan hak, menghambat pertumbuhan

Awal pekan ini, Deborah Lyons, Wakil Khusus Sekretaris Jenderal untuk Afghanistan dan Kepala Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA) menekankan pada 8 Maret bahwa penolakan hak perempuan atas kebebasan bergerak, bekerja, berpartisipasi dalam kehidupan publik dan pendidikan. , membatasi pembangunan ekonomi yang lebih besar bagi negara.

“Masih banyak yang harus dilakukan untuk mempromosikan kesetaraan kesempatan bagi perempuan dan anak perempuan di semua bidang kehidupan mereka,” dia menekankan, poin yang sama digaungkan oleh Mariam Safi, yang – berbicara kepada Dewan Keamanan pada 2 Maret – mencatat kemunduran yang cepat dari kualitas perempuan. hak sejak Taliban merebut kekuasaan, pada Agustus 2021. “Penindasan terhadap hak-hak perempuan tampaknya menjadi inti dari visi Taliban untuk Afghanistan,” dia memperingatkan.


Perempuan harus diberi ruang untuk memimpin jika Afghanistan ingin menemukan perdamaian: Bachelet |

© UNICEF/Frank Dejo

Gadis-gadis muda mengerjakan proyek robotika di Afghanistan.

Amanat untuk berpartisipasi

Pembangunan perdamaian di Afghanistan telah mengganggu, didorong secara eksternal, top-down dan teknokratis selama dua dekade, karena negara-negara kuat mengeksploitasi proses untuk tujuan mereka sendiri, katanya.

Dengan kondisi tersebut, UNAMA harus memiliki mandat eksplisit untuk mendukung partisipasi perempuan secara penuh, aman, setara dan bermakna di semua proses, tambahnya.