Polisi di lapangan wujudkan ‘janji, harapan, dan optimisme’ seluruh PBB: Guterres |
Peace and Security

Polisi di lapangan wujudkan ‘janji, harapan, dan optimisme’ seluruh PBB: Guterres |

Mr. Guterres menyampaikan sambutan pada KTT Kepala Polisi PBB (UNCOPS) ketiga, yang mempertemukan para menteri, kepala polisi, dan perwakilan senior organisasi kepolisian regional dan profesional.

“Sejak penempatan pertama Polisi Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1960, mereka terus mewujudkan janji, harapan, dan optimisme Organisasi kami,” katanya.

Memerangi ‘spoiler perdamaian’

UNCOPS2022 diadakan pada saat yang kritis, kata Guterres.

Dunia saat ini menghadapi jumlah konflik kekerasan tertinggi sejak 1945, selain pandemi COVID-19 dan krisis iklim. Sementara itu, ketegangan geopolitik berarti konflik lebih kompleks dan berkepanjangan.

Polisi PBB, yang bekerja dalam pelayanan perdamaian, dikerahkan dalam apa yang disebut Sekretaris Jenderal sebagai “lingkungan yang semakin kompleks dan menantang – kadang-kadang di tempat-tempat di mana tidak ada kedamaian untuk dijaga”.

Selain itu, operasi penjaga perdamaian PBB semakin menjadi sasaran para ekstremis kekerasan dan “perusak perdamaian”, tambahnya.

Aksi untuk Perdamaian

Sebagai tanggapan, PBB meluncurkan inisiatif Aksi untuk Pemeliharaan Perdamaian pada tahun 2018, yang bertujuan untuk membuat misi lebih kuat, lebih aman, dan lebih efektif.

“Kami dapat mengerahkan kemampuan militer dan polisi baru lebih cepat, dan untuk memasukkan lebih banyak penjaga perdamaian perempuan, polisi dan warga sipil dalam operasi kami,” kata Guterres. “Aksi untuk Peacekeeping Plus, yang diluncurkan tahun lalu, bertujuan untuk mempercepat implementasi.”

Penting untuk keadilan

Sekjen PBB menekankan bahwa keahlian kepolisian khusus diperlukan “lebih dari sebelumnya” untuk menjaga perdamaian dan menjaga ketertiban umum, tetapi juga untuk memerangi peningkatan kejahatan terorganisir dan perdagangan sumber daya alam, dan memajukan praktik kepolisian yang responsif terhadap lingkungan.

“Ketika masyarakat muncul dari konflik, kekerasan dan ketidakstabilan, institusi supremasi hukum, termasuk polisi – yang merupakan elemen pertama dari rantai keadilan – menjadi penting untuk mencegah kekambuhan konflik dan membuka jalan bagi perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran yang berkelanjutan.”


Polisi di lapangan wujudkan ‘janji, harapan, dan optimisme’ seluruh PBB: Guterres |

Foto PBB/Eskinder Debebe

Foto bersama peserta KTT Kepala Polisi PBB (UNCOPS) ketiga.

Kekuatan Polisi PBB

Sekretaris Jenderal mengatakan salah satu ukuran keberhasilan untuk pemeliharaan perdamaian PBB adalah “keluar tepat waktu”, yang berarti bahwa negara tuan rumah dapat melakukan tanggung jawab utama untuk keamanan dan perlindungan.

“Berkali-kali, kami telah melihat kekuatan Polisi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mencapai hal ini – misalnya di Pantai Gading, Liberia dan Timor-Leste,” katanya.

Guterres berterima kasih kepada petugas kepolisian karena telah menyediakan petugas terbaik mereka untuk PBB, khususnya petugas wanita, yang telah membantu Organisasi untuk melampaui target kesetaraan gender dan memastikan kepolisian responsif gender.

Dia juga mendesak negara-negara untuk meningkatkan dukungan teknologi mereka agar Polisi PBB dapat mengimbangi kebutuhan, baik sekarang maupun di masa depan.