Polusi dan perubahan iklim meningkatkan risiko ‘hukuman iklim’ |
Climate Change

Polusi dan perubahan iklim meningkatkan risiko ‘hukuman iklim’ |

“Saat dunia memanas, kebakaran hutan dan polusi udara terkait diperkirakan akan meningkat, bahkan di bawah skenario emisi rendah,” kata Sekretaris Jenderal WMO Petteri Taalas.

“Selain berdampak pada kesehatan manusia, hal ini juga akan mempengaruhi ekosistem karena polutan udara mengendap dari atmosfer ke permukaan bumi”.

‘Mencicipi masa depan’

Buletin Kualitas Udara dan Iklim WMO tahunan memperingatkan bahwa interaksi antara polusi dan perubahan iklim akan menimbulkan “hukuman iklim” bagi ratusan juta orang.

Selain melaporkan keadaan kualitas udara dan keterkaitannya yang erat dengan perubahan iklim, Buletin mengeksplorasi berbagai kemungkinan hasil kualitas udara di bawah skenario emisi gas rumah kaca tinggi dan rendah.

Dampak asap kebakaran hutan tahun lalu telah menambah gelombang panas tahun ini.

Mr Taalas menunjuk ke 2022 gelombang panas di Eropa dan Cina, menggambarkan kondisi atmosfer tinggi yang stabil, sinar matahari dan kecepatan angin rendah sebagai “kondusif untuk tingkat polusi yang tinggi”.

“Ini adalah gambaran masa depan karena kami mengharapkan peningkatan lebih lanjut dalam frekuensi, intensitas dan durasi gelombang panas, yang dapat menyebabkan kualitas udara yang lebih buruk, sebuah fenomena yang dikenal sebagai ‘hukuman iklim’”.

“Hukuman iklim” mengacu secara khusus pada peningkatan perubahan iklim karena berdampak pada udara yang dihirup orang.

Polutan udara

Wilayah dengan ancaman iklim terkuat yang diproyeksikan – terutama Asia – adalah rumah bagi sekitar seperempat dari populasi dunia.

Perubahan iklim dapat memperburuk polusi ozon, yang akan menyebabkan dampak kesehatan yang merugikan bagi ratusan juta orang.

Karena kualitas udara dan iklim saling berhubungan, perubahan di salah satu pasti menyebabkan perubahan di yang lain.

Buletin menjelaskan bahwa pembakaran fosil juga mengeluarkan nitrogen oksida, yang dapat bereaksi dengan sinar matahari untuk membentuk aerosol ozon dan nitrat.

Pada gilirannya, polutan udara ini dapat berdampak negatif terhadap kesehatan ekosistem, termasuk air bersih, keanekaragaman hayati, dan penyimpanan karbon.

Melihat ke depan

Laporan Penilaian Keenam Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) memberikan skenario tentang evolusi kualitas udara saat suhu meningkat sepanjang abad ini.

Jika emisi gas rumah kaca tetap tinggi, sehingga suhu global naik 3° C dari tingkat pra-industri pada paruh kedua abad ke-21, tingkat ozon permukaan diperkirakan akan meningkat di daerah-daerah yang sangat tercemar, khususnya di Asia.

Ini termasuk lompatan 20 persen melintasi Pakistan, India utara dan Bangladesh, dan 10 persen melintasi China timur.

Emisi bahan bakar fosil akan menyebabkan peningkatan ozon yang kemungkinan besar akan memicu gelombang panas, yang pada gilirannya akan meningkatkan polusi udara.

Oleh karena itu, gelombang panas yang semakin sering terjadi akibat perubahan iklim, kemungkinan besar akan terus menurunkan kualitas udara.


Polusi dan perubahan iklim meningkatkan risiko ‘hukuman iklim’ |

© UNICEF/Habibul Haque

Polusi udara di Dhaka, Bangladesh, menyebabkan serangkaian masalah kesehatan bagi penduduk kota.

Skenario rendah karbon

Untuk menghindari hal ini, IPCC menyarankan skenario emisi karbon rendah, yang akan menyebabkan pemanasan jangka pendek kecil sebelum penurunan suhu.

Dunia masa depan yang mengikuti skenario ini juga akan mendapat manfaat dari pengurangan senyawa nitrogen dan belerang dari atmosfer ke permukaan bumi, di mana mereka dapat merusak ekosistem.

Stasiun WMO di seluruh dunia akan memantau respons kualitas udara dan kesehatan ekosistem terhadap usulan pengurangan emisi di masa depan.

Ini dapat mengukur kemanjuran kebijakan yang dirancang untuk membatasi perubahan iklim dan meningkatkan kualitas udara.