‘Saya tidak ingin melihat lebih banyak kuburan pergi ke laut’: Menyelamatkan desa Belize dari erosi buatan manusia
Climate Change

‘Saya tidak ingin melihat lebih banyak kuburan pergi ke laut’: Menyelamatkan desa Belize dari erosi buatan manusia

“Nenek dan kakek saya sekarang hanyut di laut,” kata Mario Muschamp, sambil menatap pantai dekat komunitas Creole yang erat. “Kamu tahu, kuburan mereka sudah hilang. Itu sangat menyakitkan.”

Ini adalah kenyataan bagi penduduk Monkey River, yang telah menyaksikan, tanpa daya, saat lapangan sepak bola, rumah mereka, dan bahkan kuburan orang-orang terkasih yang telah meninggal, diklaim oleh laut.

Aktivitas buatan manusia telah diidentifikasi oleh para ahli sebagai penyebab utama erosi pantai yang menghancurkan desa dan menyebabkan penderitaan yang begitu dalam, terutama penambangan garam industri dan pengalihan air. Situasi semakin memburuk hingga beberapa anggota masyarakat mengungsi.

Pertarungan geotube

Namun, yang lain telah memutuskan untuk tetap tinggal dan berjuang, dan, dalam kata-kata guru sekolah setempat Audra Castellanos, “kembalikan Monkey River ke peta”.

Tuan Muschamp adalah Presiden dari Monkey River Watershed Association, sebuah organisasi berbasis komunitas yang bekerja untuk melestarikan dan memulihkan keutuhan seluruh DAS Monkey River, dan memastikan bahwa DAS tersebut terus memberikan banyak manfaat bagi penduduk setempat dan ekosistem pesisir .

Untuk tujuan ini, Asosiasi DAS Monkey River bermitra dengan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) untuk memasang “geotube” berisi pasir setinggi seratus enam puluh kaki di depan properti yang paling terancam.

Warga bekerja sama dengan UNDP untuk memasang geotube, karung pasir sintetis besar yang menciptakan penghalang fisik terhadap energi gelombang dan erosi, dan mengambil tindakan lain untuk memperlambat disintegrasi garis pantai.

‘Saya tidak ingin melihat lebih banyak kuburan pergi ke laut’: Menyelamatkan desa Belize dari erosi buatan manusia
Sungai Monyet, Belize

‘Kita membutuhkan keadilan iklim’

“Monkey River Village adalah salah satu komunitas pesisir yang kami prioritaskan,” kata Leonel Requena, Koordinator Nasional Program Hibah Kecil GEF UNDP. “Penduduk Monkey River tidak bertanggung jawab atas krisis iklim, namun merekalah yang paling menderita kerugian dan kerusakan. Yang kita butuhkan adalah keadilan iklim.

Kisah Monkey River adalah tentang pusat keanekaragaman hayati di mana sungai bertemu dengan laut – tetapi lebih dari itu, ini adalah tentang komunitas yang, seperti banyak komunitas lainnya, bergabung untuk mengubah arus perubahan iklim, dengan dukungan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sejak film dokumenter video Lensa Global PBB tahun 2022 tentang masyarakat diproduksi pada tahun 2022, rumah lain telah diklaim oleh laut, tetapi penduduk yang telah memutuskan untuk melindungi desa mereka mengatakan tidak ada yang dapat menghapus tekad mereka untuk melawan erosi pantai.

“Kami telah melakukan yang terbaik untuk mencoba dan mempertahankan apa yang kami miliki,” kata Tuan Muschamp. “Saya tidak ingin melihat kuburan lagi pergi ke laut.”

Mario Muschamp, Asosiasi DAS Sungai Monyet, Belize
Mario Muschamp, Asosiasi DAS Sungai Monyet, Belize