Sekjen PBB kecewa konferensi perjanjian nuklir berakhir tanpa konsensus |
Peace and Security

Sekjen PBB kecewa konferensi perjanjian nuklir berakhir tanpa konsensus |

Setelah empat minggu diskusi intens di Markas Besar PBB di New York, Konferensi Tinjauan Kesepuluh Para Pihak NPT berakhir Jumat malam tanpa dokumen hasil karena Rusia keberatan dengan teks tentang kontrolnya atas fasilitas nuklir Ukraina.

Sekretaris Jenderal menyatakan kekecewaan bahwa negara-negara tidak dapat mencapai konsensus tentang “hasil substantif”, dan untuk memanfaatkan kesempatan untuk memperkuat perjanjian berusia 52 tahun dan memajukan tujuannya, Juru Bicara PBB Stéphane Dujarric mengatakan dalam sebuah pernyataan .

Risiko tinggi

Sementara Sekjen PBB menyambut baik keterlibatan yang tulus dan bermakna oleh para pihak, dan fakta bahwa Konferensi mengakui NPT sebagai “landasan” dari perlucutan senjata global dan rezim non-proliferasidia menyesal bahwa itu tidak dapat mengatasi tantangan mendesak yang mengancam keamanan kolektif global.

“Lingkungan internasional yang penuh dan meningkatnya risiko penggunaan senjata nuklir, secara tidak sengaja atau salah perhitungan, menuntut tindakan segera dan tegas. Sekretaris Jenderal mengimbau semua Negara untuk menggunakan setiap jalan dialog, diplomasi, dan negosiasi untuk meredakan ketegangan, mengurangi risiko nuklir dan menghilangkan ancaman nuklir untuk selamanya,” kata Dujarric.

“Dunia yang bebas dari senjata nuklir tetap menjadi prioritas pelucutan senjata tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan tujuan yang tetap dipegang teguh oleh Sekretaris Jenderal.”

Penundaan dan frustrasi

NPT, yang mulai berlaku pada Maret 1970, adalah satu-satunya komitmen yang mengikat terhadap tujuan perlucutan senjata oleh Negara-negara yang secara resmi menimbun senjata nuklir.

Ini diatur di sekitar tiga pilar – perlucutan senjata, non-proliferasi, dan penggunaan energi nuklir secara damai – dan 191 negara telah bergabung dengan Perjanjian.

Konferensi tinjauan diadakan setiap lima tahun. Sidang tahun 2015 juga berakhir tanpa dokumen hasil sementara COVID-19 harus ditunda karena pandemi COVID-19.

Duta Besar Gustavo Zlauvinen dari Argentina, Presiden Konferensi Peninjauan, mengatakan kepada wartawan bahwa dia “frustrasi” karena para pihak tidak mengadopsi dokumen hasil melalui konsensus.

‘bayangan’ perang Ukraina

Zlauvinen mengatakan dia tahu prospeknya “sangat tipis” bahkan sebelum proses dimulai, mengingat pandangan yang berbeda mengenai isu-isu seperti komitmen masa lalu tentang jaminan keamanan.

“Tetapi invasi Ukraina oleh Rusia pada bulan Februari telah memperburuk ketegangan itu, dan kami tahu bahwa perang di Ukraina akan membayangi Konferensi Peninjauan,” katanya dalam konferensi pers, Jumat malam.

Rapat pleno terakhir ditunda dan kemudian ditangguhkan selama beberapa jam, katanya, karena negosiasi menit-menit terakhir, terutama dengan delegasi Rusia, yang tidak dapat menyetujui teks “kecuali perubahan yang sangat penting diperkenalkan dalam bahasa dengan sehubungan dengan situasi fasilitas nuklir Ukraina di bawah kendali Rusia.”

Mr Zlauvinen mencoba untuk melihat apakah delegasi lain akan menerima bahasa ini, “dan itu tidak terjadi”.

Dia percaya bahwa secara keseluruhan, Review Conference telah “bermakna”. Delegasi terlibat dalam diskusi tentang isu-isu yang sangat kompleks, dan kurangnya dokumen hasil tidak mengurangi pekerjaan mereka.

“Sepertinya kami memiliki film selama empat minggu, tetapi kami tidak dapat mengambil gambar di akhir film. Jadi tidak memiliki gambar itu tidak mencerminkan bahwa film itu tidak ada. .”

Gandakan upaya: kepala perlucutan senjata PBB

Perwakilan Tinggi PBB untuk Urusan Perlucutan Senjata, Izumi Nakamitsu, juga berbicara kepada wartawan. Seperti Sekretaris Jenderal, dia kecewa dengan hasilnya.

“Draf akhir, tentu saja, bukan dokumen yang sempurna. Kita semua tahu itu. Tetapi sebagian besar Negara Pihak merasa bahwa hal itu akan tetap menjadi kepentingan masyarakat internasional,” katanya.

“Jadi, tantangan kami sekarang adalah memastikan bahwa kami akan mulai dari sini dan, jika Anda mau, melipatgandakan upaya kami untuk memastikan bahwa upaya pelucutan senjata nuklir, pada kenyataannya, akan dihidupkan kembali.”

Nakamitsu menekankan bahwa sementara ini menandai kali kedua berturut-turut Konferensi berakhir tanpa hasil konsensus, NPT tidak akan runtuh atau mengalami kerusakan langsung.

“Namun, saya pikir kita harus memastikan bahwa kita akan— membalikkan tren kepercayaan ini dan kepercayaan pada rezim NPT ini terus turun. Kami harus membalikkan rasa frustrasi itu,” katanya.

“Dan agar itu terjadi, kita harus memastikan bahwa akan ada keterlibatan serius dan substantif antara Negara-negara yang memiliki senjata nuklir dan Negara-negara yang tidak memiliki senjata nuklir, dan tentu saja, yang sangat penting, juga di antara Negara-negara yang memiliki senjata nuklir.”