Seluruh generasi anak-anak Suriah ‘mungkin hilang’, senior kemanusiaan memperingatkan Dewan Keamanan |
Peace and Security

Seluruh generasi anak-anak Suriah ‘mungkin hilang’, senior kemanusiaan memperingatkan Dewan Keamanan |

Kurangnya dana datang dengan konsekuensi yang parah”, Joyce Msuya mengatakan kepada para duta besar, “termasuk lebih banyak putus sekolah, tingkat malnutrisi yang lebih tinggi, dan intervensi perlindungan yang lebih sedikit. Jika kita tidak bertindak sekarang, satu generasi anak-anak Suriah mungkin akan hilang.

“Dia penting bahwa Dewan ini berbagi tanggung jawab untuk pekerjaan penyelamatan jiwa kemanusiaan di Suriah,” katanya.

Pejabat senior OCHA dan wakil koordinator bantuan darurat memberikan pengarahan tentang situasi terbaru di seluruh Suriah, bersama dengan Utusan Khusus untuk Suriah, Geir Pedersen, yang mengatakan kepada Dewan bahwa ada tanda-tanda eskalasi militer yang mengganggu dalam beberapa bulan terakhir, dan tidak ada tanda-tanda revitalisasi militer. proses perdamaian untuk akhirnya mengakhiri perang.

Akses ke yang membutuhkan

Msuya menambahkan bahwa semua pihak yang terlibat dalam perang saudara di Suriah selama lebih dari 11 tahun memiliki “kewajiban untuk memfasilitasi akses kemanusiaan yang cepat dan tanpa hambatan ke semua warga sipil yang membutuhkan”, menyerukan kepada Pemerintah Suriah dan pendukung internasional mereka seperti Rusia, kelompok pemberontak , pejuang Kurdi dan lainnya, untuk memfasilitasi akses.

Dia mengatakan bahwa sementara dukungan dibutuhkan sekarang, itu akan lebih diperlukan ketika suhu turun, “dan respons kami mengubah persneling. Kami tahu musim dingin Suriah akan membawa lebih banyak kesulitan, dan kami tetap bertekad untuk membantu orang di mana pun kami bisa. Kami mengandalkan dukungan Anda untuk tetap bertahan.”

Dia mencatat peningkatan kekerasan baik di kantong-kantong yang tersisa di barat laut di bawah kendali pemberontak, dan di dalam kamp-kamp di mana ribuan anggota keluarga yang diduga pejuang teroris ISIL dan lainnya mengungsi, ditahan.

Bulan ini, serangan di Al Hasakeh pada 18 Agustus merenggut nyawa empat perempuan dan anak perempuan sipil, sementara serangan di sebuah pasar di kota Al Bab pada 19 Agustus dilaporkan menewaskan 13 warga sipil, termasuk empat anak laki-laki dan satu perempuan.

“Itu kehidupan anak-anak Suriah ini musnah atau selamanya diubah“, dia berkata. “Kekerasan melahirkan ketakutan akan lebih banyak kekerasan, dan keduanya membuat orang melarikan diri. Saat kami mendengar pernyataan baru dan membaca laporan tentang persiapan untuk kemungkinan operasi militer di Suriah utara, pemindahan sudah terjadi.”

Dia membuat seruan yang kuat kepada anggota Dewan “untuk memastikan penghormatan terhadap aturan perang dan pertanggungjawaban atas pelanggaran serius.”

Kekerasan meningkat di Al Hol

Dia mengatakan setidaknya 26 pembunuhan telah dilaporkan di kamp Al Hol, termasuk yang 20 wanita, dan PBB terus menerima laporan kekerasan seksual, “beberapa dilakukan oleh penjaga kamp. Selain itu, mitra kemanusiaan telah melaporkan peningkatan kasus eksploitasi seksual.”

Jika kekerasan meletus di utara, dia mengatakan situasi keamanan yang “sudah sangat buruk” di kamp kemungkinan akan memburuk, dan “terutama wanita dan anak perempuan akan berada pada risiko yang lebih besar. Pergerakan organisasi kemanusiaan ke kamp dan ke daerah sekitarnya dapat lebih dibatasi, mengganggu layanan darurat dan penting.”

Permohonan lain tentang repatriasi

Dia menyerukan lagi untuk Negara-negara Anggota untuk mengambil tindakan segera dan memenuhi tanggung jawab mereka untuk memulangkan warganya. Dia menunjuk ke Irak yang telah memulangkan 151 keluarga awal bulan ini, sementara lebih dari 70 keluarga pengungsi internal juga berhasil pergi ke daerah-daerah di Deir-ez-Zor.

Seperti biasa, katanya, krisis ekonomi Suriah yang sedang berlangsung secara tidak proporsional mempengaruhi perempuan, anak perempuan, anak laki-laki dan orang-orang cacat, terutama mobilitas dan akses mereka ke layanan dasar.

Mengenai masalah akses, dia mengatakan PBB sedang melakukan “segala daya untuk membuat kemajuan dalam bantuan lintas garis ke semua bagian Suriah.”

Misi lintas jalur keenam ke Sarmada, di Provinsi Idleb, selesai pada 4 dan 5 Agustus, dan dia mendesak semua pihak untuk memperluas operasi ini dengan mengizinkan beberapa konvoi lintas jalur setiap bulan dan menambah jumlah truk.

Tidak ada momentum untuk perdamaian: Pedersen

Utusan Khusus Suriah Pedersen mengatakan dia semakin khawatir bahwa “tanda-tanda yang mengganggu” dari eskalasi militer dan peningkatan serangan oleh banyak pejuang, “dapat dilihat peristiwa semakin teruraidengan warga sipil terus membayar biaya yang sudah sangat besar.”

Berbicara dari Jenewa, dia memperingatkan bahwa perdamaian dan keamanan internasional “akan berisiko, mengingat sifat internasional dari banyak bentrokan terbaru ini”.

Dia mencatat berbagai upaya diplomatik untuk mengurangi eskalasi, berharap bahwa upaya yang berbeda ini dapat bersatu untuk memulihkan ketenangan di seluruh Suriah, menuju gencatan senjata nasional, sesuatu yang akan kami garisbawahi kepada peserta Gugus Tugas Gencatan Senjata di sini di Jenewa.”


Seluruh generasi anak-anak Suriah ‘mungkin hilang’, senior kemanusiaan memperingatkan Dewan Keamanan |

Foto PBB/Loey Felipe

Geir Pedersen (di layar), Utusan Khusus Sekretaris Jenderal untuk Suriah, memberi penjelasan singkat kepada anggota Dewan Keamanan PBB tentang situasi di negara itu.

Tidak ada tempat untuk teroris

Dia mengatakan gencatan senjata juga akan membutuhkan upaya paralel untuk mengatasi keberadaan kelompok teroris yang terdaftar, “dengan cara kooperatif yang sejalan dengan hukum internasional dan yang melindungi warga sipil dan infrastruktur sipil.”

“Kita butuh sebuah proses politik yang terus bergerak maju – dan kami tidak memilikinya saat sekarang.”

Mr Pedersen mengatakan kepada para duta besar ada “tantangan yang meningkat” untuk menempatkan resolusi Dewan lama 2254, untuk proses perdamaian yang dipimpin Suriah, mengungkapkan penyesalan bahwa selama dua tahun relatif tenang, kemajuan belum dibuat.

Kami membutuhkan proses politik yang terus bergerak maju – dan kami tidak memilikinya saat ini.
Utusan Khusus PBB Geir Pedersen

“Kami akan terus bekerja secara intens untuk menyelesaikan masalah dan melanjutkan Komite Konstitusi di Jenewa. Dan kami akan terus mencari peluang untuk langkah-langkah membangun kepercayaan, sambil memberikan perhatian khusus pada file yang ditahan, yang diculik dan yang hilang.”

‘Ketidakcocokan’

Dia mengatakan Dewan harus realistis “tentang” ketidaksesuaian antara skala upaya politik kolektif kita dan skala tantangan yang dihadapi. Tingkat fragmentasi di Suriah, kawasan dan internasional – dan defisit kepercayaan dan kemauan – mencegah kami melakukan apa yang perlu dilakukan – menangani konflik ini secara komprehensif, dengan kompromi dan investasi serius, yang melibatkan semua pemain.”

Itulah satu-satunya cara, dia mengingatkan para duta besar, “untuk menghindari keruntuhan berbahaya lainnya. Ini adalah satu-satunya cara untuk menyatukan kembali dan memperbaiki negara dan rakyat yang terfragmentasi, untuk benar-benar memulihkan kedaulatan, kemerdekaan, persatuan, dan integritas teritorial Suriahuntuk mengakhiri krisis pengungsian dan untuk memungkinkan rakyat Suriah memetakan masa depan mereka sendiri.”