Sierra Leone: Mutilasi alat kelamin perempuan ‘sama dengan penyiksaan’, impunitas harus diakhiri |
Women

Sierra Leone: Mutilasi alat kelamin perempuan ‘sama dengan penyiksaan’, impunitas harus diakhiri |

Menyusul proses pidana atas kematian seorang siswa berusia 21 tahun yang menjadi sasaran praktik brutal di Distrik Bonthe, tiga Pelapor Khusus mengeluarkan pernyataan yang mengutuk mutilasi alat kelamin perempuan sebagai “bentuk kekerasan berat terhadap perempuan dan anak perempuan yang berjumlah menyiksa”.

“Itu melanggar hak-hak dasar para korbannya, termasuk integritas fisik mereka dan hak untuk tidak menjadi sasaran penyiksaan atau perlakuan kejam lainnya dan kehidupan, kesehatan seksual dan reproduksi,” kata mereka.

Praktek yang mengakar

Kebiasaan-kebiasaan yang diskriminatif tertanam dalam norma-norma sosial dan konfigurasi kekuasaan, yang pasti terkait dengan status dan tempat seseorang dalam masyarakat, kata para ahli.

“Sama seperti praktik berbahaya lainnya yang serupa, mutilasi alat kelamin perempuan mencerminkan dan melanggengkan tren ketidaksetaraan gender yang lebih luas”.

Ketiganya menekankan bahwa mutilasi alat kelamin perempuan tidak dapat dinormalisasi atau digunakan sebagai pembenaran untuk menggunakan adat sosial budaya dan agama yang merugikan kesejahteraan perempuan dan anak perempuan.

“Mereka harus ditafsirkan sejalan dengan tren kekerasan berbasis gender yang lebih luas, yang tidak dapat dilanjutkan dengan impunitas,” kata Pelapor Khusus.

Keadilan yudisial diperlukan

Menurut laporan, proses pidana terhadap salah satu pelaku yang didakwa dengan mutilasi alat kelamin perempuan yang menyebabkan kematian korban telah terhambat oleh kegagalan sistemik untuk melindungi perempuan dan anak perempuan.

“Kurangnya undang-undang yang berdedikasi dan dapat ditegakkan yang secara tegas mengkriminalisasi dan menghukum mutilasi alat kelamin perempuan menghalangi penyelidikan pengadilan atau penyelidikan lainnya dan penganiayaan terhadap praktik-praktik berbahaya dan pembunuhan di luar hukum ini,” kata para ahli.

Hukum dan kebijakan perlu memberikan akuntabilitas yang jelas kerangka kerja dan sanksi disipliner sehubungan dengan mutilasi alat kelamin perempuan,” kata mereka.

Mendukung wanita

Para ahli PBB mendesak Pemerintah Sierra Leone untuk menetapkan seperangkat larangan hukum yang komprehensif, termasuk melalui penguatan nota kesepahaman dengan praktisi lokal dan amandemen Undang-Undang Hak Anak untuk secara eksplisit melarang kinerja mutilasi alat kelamin perempuan untuk anak perempuan di bawah usia 18 tahun.

Sementara itu, mereka menyambut baik pengumuman Presiden tentang niatnya untuk mendukung RUU tentang ibu bebas risiko, yang akan membantu meningkatkan akses ke layanan kesehatan seksual dan reproduksi bagi perempuan dan anak perempuan.

“Sierra Leone mengambil langkah nyata dan bermakna untuk memajukan hak asasi manusia, termasuk melalui penghapusan hukuman mati baru-baru ini,” kata para ahli.

Tanggapan Pemerintah terhadap mutilasi alat kelamin perempuan akan menjadi bukti apakah komitmen tersebut dapat meluas ke hak-hak perempuan”.

Tentang para ahli

Para ahli yang menandatangani pernyataan tersebut adalah Reem Alsalem, Pelapor Khusus tentang kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan, sebab dan akibatnya; Morris Tidball-Binz, Pelapor Khusus tentang eksekusi di luar hukum, ringkasan atau sewenang-wenang; dan Tlaleng Mofokeng, Pelapor Khusus tentang hak setiap orang untuk menikmati standar kesehatan fisik dan mental tertinggi yang dapat dicapai.

Pelapor Khusus dan pakar independen ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang berbasis di Jenewa untuk memeriksa dan melaporkan kembali tema hak asasi manusia tertentu atau situasi negara. Jabatan-jabatan tersebut bersifat kehormatan dan para ahli tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.