Somalia: Utusan PBB menyerukan kolaborasi untuk mencapai tujuan pemerintahan baru |
Peace and Security

Somalia: Utusan PBB menyerukan kolaborasi untuk mencapai tujuan pemerintahan baru |

“Untuk memanfaatkan kesempatan ini, otoritas federal dan negara bagian harus berkolaborasi erat untuk mencapai kemajuan pada tujuan pemerintah baru, termasuk meningkatkan pemerintahan dan keadilan, secara efektif melawan Al-Shabaab, dan menanggapi dengan segera krisis kemanusiaan yang memburuk,” katanya.

Proses pemilihan Somalia berakhir pada 15 Mei setelah Parlemen memilih Hassan Sheikh Mohamud sebagai Presiden. Perdana Menteri dan Kabinet masing-masing disahkan pada bulan Juni dan Agustus.

Di mana para wanita?

Mr Swan mengatakan pemerintah baru bergerak cepat untuk menguraikan program kerja empat tahun yang mencakup tujuan dan kegiatan di enam pilar: keamanan, keadilan, rekonsiliasi, pembangunan ekonomi, pembangunan sosial dan hubungan luar negeri.

Namun, dia menunjuk area yang masih perlu dibenahi.

“Sayangnya, perempuan tetap kurang terwakili dalam posisi kabinet dan komite parlemen. Hanya 13 persen anggota kabinet adalah perempuan, dan 21 persen anggota komite parlemen,” lapornya.

“Saya menyerukan lagi kepada para pemimpin Somalia untuk mengambil tindakan lebih lanjut untuk memastikan partisipasi perempuan yang berarti di seluruh lembaga pemerintahserta inklusi kaum muda dan kelompok-kelompok yang terpinggirkan secara historis.”

Ketidakamanan menjadi prioritas

Mr Swan mengatakan pemerintahan baru telah mengidentifikasi keamanan sebagai prioritas nasional utama, yang “datang pada saat Al-Shabaab telah menunjukkan peningkatan keberanian.”

Para pemberontak baru-baru ini melakukan pembunuhan yang ditargetkan, serangan kompleks, dan aksi militer skala besar di sepanjang perbatasan dengan Ethiopia, yang dikutuknya.

Utusan Khusus memuji Pasukan Keamanan dan rekan-rekan mereka dari Misi Transisi Uni Afrika di Somalia (ATMIS) “yang dengan biaya besar dalam kehidupan terus berjuang untuk membela penduduk melawan Al-Shabaab.”


Somalia: Utusan PBB menyerukan kolaborasi untuk mencapai tujuan pemerintahan baru |

Foto PBB / Fardosa Hussein

Somalia menghadapi risiko kelaparan yang belum pernah terjadi sebelumnya

momok kelaparan

Somalia saat ini sedang menghadapi krisis kemanusiaan, yang disebabkan oleh kekeringan terburuk dalam setidaknya 40 tahun. Beberapa 7,8 juta oranghampir setengah dari populasi, terkena dampaknya, dan beberapa daerah sudah terancam kelaparan.

Meskipun jumlah orang yang dijangkau oleh kemanusiaan telah meningkat empat kali lipat sejak Januari menjadi 5,3 juta, peningkatan bantuan lebih lanjut diperlukan.

Mr Swan menyerukan semua pihak di Somalia untuk memfasilitasi akses kemanusiaan, dan donor untuk meningkatkan pendanaan.

Perempuan dan anak-anak rentan

“Krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung secara khusus berkontribusi pada kerentanan perempuan dan anak-anak terlantar, yang secara historis telah menghadapi diskriminasi dan pengucilan dari layanan,” katanya.

“Saya mendesak pihak berwenang Somalia untuk meningkatkan tindakan pencegahan untuk risiko kekerasan seksual khususnya terhadap perempuan dan anak perempuan, termasuk dengan memperkuat keamanan di titik-titik air dan di tempat-tempat distribusi makanan.”

Mengatasi pembangunan jangka panjang, Mr Swan menyoroti kemajuan dalam penghapusan utang.
Pada bulan Juni, Dana Moneter Internasional (IMF) mengeluarkan $350 juta dalam pendanaan pembangunan untuk Somalia. Donor lain juga telah melanjutkan dukungan anggaran sehingga negara dapat mempertahankan upaya reformasi yang diperlukan untuk menyelesaikan proses penghapusan utang.

Utusan Khusus mengakhiri sambutannya dengan menegaskan kembali komitmen PBB untuk terus mendukung pemerintah dan rakyat Somalia dalam mencapai tujuan nasional mereka.