Sudan Selatan: Peta jalan yang diperluas untuk kesepakatan damai yang langgeng, ‘titik jalan, bukan titik akhir’ |
Peace and Security

Sudan Selatan: Peta jalan yang diperluas untuk kesepakatan damai yang langgeng, ‘titik jalan, bukan titik akhir’ |

Perwakilan Khusus PBB Nicholas Haysom mengatakan bahwa meskipun ketentuan utama dari Perjanjian akan berakhir pada Februari, para pihak sepakat pada Agustus tentang Peta Jalan yang memperpanjang masa transisi saat ini selama 24 bulan.

Sementara perkembangan yang disambut baik, dia mengingatkan bahwa “tidak ada alternatif untuk implementasi perjanjian damai”.

“Izinkan saya menggarisbawahi bahwa peta jalan adalah titik jalan, bukan titik akhir”, katanya.

Proses politik inklusif

Ketua UNMISS menandai pentingnya proses politik yang inklusif dan pembukaan ruang sipil sebagai “kondisi penting” untuk proses pemilihan yang kuat dan kompetitif.

Dia kemudian menguraikan beberapa langkah yang sedang berlangsung – mulai dari persetujuan Presiden Salva Kiir dan Wakil Presiden pertama Riek Machar untuk menyelesaikan kebuntuan parlemen, hingga kelulusan angkatan bersenjata gabungan kelas satu – di mana sumber daya anggaran, integrasi dan penyebaran, sangat penting untuk memungkinkan transformasi sektor keamanan yang lebih luas.

“Kegagalan untuk mengatasi masalah kritis ini… memiliki potensi untuk membalikkan keuntungan yang diperoleh,” Mr. Haysom memperingatkan.

Kekerasan berlanjut

Dia melanjutkan untuk menggambarkan kekerasan di tingkat regional, yang ditandai dengan siklus perampokan ternak, penculikan, dan pembunuhan balas dendam bersama dengan pertempuran di negara bagian Upper Nile yang telah menelantarkan ribuan orang.

Perwakilan Khusus melaporkan bahwa sementara kekerasan terkait konflik juga meningkat, UNMISS terus mendukung pencegahan melalui kerangka kebijakan dan bidang lainnya.

“Misi memperkuat dukungannya terhadap rantai keadilan di setiap negara bagian…untuk mengatasi kejahatan yang berisiko mengganggu stabilitas perdamaian, termasuk yang melibatkan kekerasan berbasis gender,” katanya kepada para duta besar.

‘Pivot ganda’

Haysom mengatakan bahwa UNMISS telah berhasil mencapai “poros ganda” dalam fokus dan operasinya, dengan menyalurkan sumber daya menuju proses politik; penyebaran proaktif ke hotspot kekerasan; dan memperluas kehadiran perlindungannya bagi warga sipil.

Dia meyakinkan bahwa sumber daya alam Sudan Selatan memiliki “potensi luar biasa” untuk konflik, atau kerja sama.

“Selalu politik yang bisa membuat perbedaan”.

Beralih ke situasi kemanusiaan, dia mengakui bahwa ketahanan pangan terus memburuk, menyebabkan sekitar 8,3 juta orang membutuhkan dan melampaui dana yang tersedia.

Memperhatikan bahwa Rencana Tanggap Kemanusiaan hanya didanai 44,6 persen, ia mendesak para donor untuk memenuhi janji mereka.

‘tes lakmus’

Dia menegaskan bahwa beberapa bulan ke depan akan menjadi “ujian lakmus” bagi para pihak untuk menunjukkan komitmen mereka terhadap Peta Jalan, peringatan terhadap “penundaan dan kemunduran”.

Sebagai penutup, Wakil Khusus menegaskan kembali pentingnya dukungan masyarakat internasional.

“Tugas kolektif kami sekarang adalah mendukung para pihak dalam memenuhi kewajiban mereka kepada rakyat Sudan Selatan sesuai dengan waktu Roadmap,” pungkasnya.

Garis waktu yang sangat diperlukan

Sementara itu, Lilian Riziq, Presiden, Jaringan Pemberdayaan Perempuan Sudan Selatan membahas proses berbasis luas dan inklusif untuk semua peserta kunci, menggarisbawahi perlunya proses pemerintahan transisi yang baru.

Dia menggarisbawahi bahwa jadwal pemilihan sangat diperlukan, mencatat bahwa empat tahun kemudian, tingkat implementasi perjanjian yang direvitalisasi belum membawa keamanan atau mengakhiri kesengsaraan kemanusiaan.

Dia juga menyoroti cara-cara bahwa pendapatan minyak yang berharga di Sudan Selatan, telah disalahgunakan secara besar-besaran.