Suriah: Perang brutal selama satu dekade menyebabkan hampir 307.000 warga sipil tewas |
Peace and Security

Suriah: Perang brutal selama satu dekade menyebabkan hampir 307.000 warga sipil tewas |

“Angka korban terkait konflik dalam laporan ini bukan hanya serangkaian angka abstrak, tetapi mewakili individu manusia,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet, dalam siaran pers.

“Dampak dari pembunuhan masing-masing dari 306.887 warga sipil ini akan memiliki dampak yang mendalam dan bergema pada keluarga dan komunitas tempat mereka berasal”.

Menghitung kerugian

Diamanatkan oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB, laporan tersebut mendokumentasikan 143.350 kematian warga sipil secara rinci, ditingkatkan dengan teknik statistik tuduhan dan beberapa sistem estimasiuntuk menghubungkan titik-titik pada informasi yang hilang.

Dengan menggunakan teknik ini, 163.537 kematian warga sipil diperkirakan telah terjadi, untuk menghasilkan perkiraan baru yang mencolok.

“Pekerjaan organisasi masyarakat sipil dan PBB dalam memantau dan mendokumentasikan kematian terkait konflik adalah kunci dalam membantu keluarga dan komunitas ini menegakkan kebenaran, mencari akuntabilitas dan mengejar solusi yang efektif,” kata Ms. Bachelet. “Analisis ini juga akan memberikan pemahaman yang lebih jelas tentang tingkat keparahan dan skala konflik”.

‘Hasil langsung dari perang’

Laporan tersebut juga memisahkan data untuk kematian yang terdokumentasi, termasuk berdasarkan usia, jenis kelamin, tahun, provinsi, mereka yang mungkin bertanggung jawab, dan jenis senjata yang digunakan.

Perkiraan 306.887 diterjemahkan menjadi rata-rata 83 warga sipil yang menderita kematian akibat kekerasan setiap hari selama dekade ini – mewakili “mengejutkan 1,5 persen dari total populasi,” menurut laporan.

Hal ini juga memicu kekhawatiran serius tentang “the kegagalan para pihak dalam konflik untuk menghormati norma-norma hukum humaniter internasional tentang perlindungan warga sipil”.

“Biar saya perjelas, ini adalah orang-orang yang terbunuh sebagai akibat langsung dari operasi perang. Ini tidak termasuk lebih banyak lagi warga sipil yang meninggal karena kehilangan akses ke layanan kesehatan, makanan, air bersih dan hak asasi manusia penting lainnya, yang masih harus dinilai,” kata Komisaris Tinggi.

Pekerjaan berlanjut

Laporan tersebut menetapkan tantangan dalam mencatat korban selama konflik, di luar risiko langsung bagi mereka yang mencoba mengakses situs serangan.

“Di mana aktor masyarakat sipil melakukan pencatatan korban, upaya… dapat membahayakan perekam itu sendiri. Mereka juga menghadapi banyak tantangan dalam upaya dokumentasi mereka, termasuk runtuhnya jaringan informasi mereka yang biasa saat orang-orang berpindah, mengungsi atau di daerah di mana ada penghentian informasi umum; terbatasnya, atau kurangnya, akses ke data seluler, Internet, dan listrik untuk mengumpulkan dan mengirimkan informasi; pembatasan gerakan mereka; dan pengawasan,” kata laporan itu.

Informasi yang berkaitan dengan periode yang berbeda selama 10 tahun yang tercakup, bersumber dari berbagai pusat hak asasi manusia lokal serta catatan pemerintah dan OHCHR itu sendiri.

Individu, keluarga, ‘di pusat’

Proses ditempatkan “individu, keluarga dan komunitas mereka di pusat dengan memastikan bahwa mereka yang terbunuh tidak dilupakan, dan bahwa informasi tersedia untuk proses yang terkait dengan akuntabilitas dan untuk mengakses berbagai hak asasi manusia, ”kata laporan itu.

“Kecuali dan sampai konflik berakhir, ada risiko kematian warga sipil yang berkelanjutan. Oleh karena itu, sangat penting bahwa semua Negara, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan masyarakat sipil menggunakan semua cara yang tersedia untuk mengakhiri konflik dan mendukung transisi menuju perdamaian.”