Tanpa investasi, kesetaraan gender akan memakan waktu hampir 300 tahun: laporan PBB |
Women

Tanpa investasi, kesetaraan gender akan memakan waktu hampir 300 tahun: laporan PBB |

Studi ini mengungkapkan bagaimana kesenjangan gender memburuk dalam menghadapi krisis global yang “berjenjang” – seperti pandemi COVID-19, konflik kekerasan, dan perubahan iklim – ditambah dengan reaksi terhadap kesehatan dan hak seksual dan reproduksi perempuan.

Akibatnya, negara-negara tidak akan memenuhi SDG5 pada batas waktu 2030.

‘Balikkan tren ini’

“Ini adalah titik kritis bagi hak-hak perempuan dan kesetaraan gender saat kita mendekati tanda setengah jalan menuju 2030,” kata Sima Bahous, Direktur Eksekutif di UN Women.

“Sangat penting bahwa kita sekarang berkumpul untuk berinvestasi pada perempuan dan anak perempuan untuk merebut kembali dan mempercepat kemajuan. Data menunjukkan kemunduran yang tak terbantahkan dalam kehidupan mereka yang diperburuk oleh krisis global – dalam pendapatan, keamanan, pendidikan, dan kesehatan. Semakin lama kita membalikkan tren ini, semakin banyak biaya yang harus kita keluarkan”.

Snapshot Gender 2022 Laporan ini menunjukkan betapa pentingnya kerja sama, kemitraan, dan investasi untuk mengembalikan dunia ke jalurnya.

Tanpa tindakan cepat, sistem hukum yang tidak melarang kekerasan terhadap perempuan atau melindungi hak-hak mereka dalam pernikahan dan keluarga dapat terus ada untuk generasi yang akan datang.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa pada tingkat kemajuan saat ini, akan memakan waktu hingga 286 tahun untuk menutup kesenjangan dalam perlindungan hukum dan menghapus undang-undang yang diskriminatif.

Paling rentan terkena dampak

Lebih jauh lagi, dibutuhkan 140 tahun bagi perempuan untuk mencapai keterwakilan yang setara dalam posisi kepemimpinan di tempat kerja, dan 40 tahun untuk hal yang sama terjadi di parlemen nasional.

Sementara itu, untuk menghapus pernikahan anak pada tahun 2030, kemajuannya harus 17 kali lebih cepat daripada dekade terakhir, karena anak perempuan dari rumah tangga pedesaan termiskin dan di daerah yang terkena dampak konflik diperkirakan paling menderita.

“Krisis global yang berjenjang menempatkan pencapaian SDG dalam bahaya, dengan kelompok populasi paling rentan di dunia terkena dampak secara tidak proporsional, khususnya perempuan dan anak perempuan. Kesetaraan gender adalah dasar untuk mencapai semua SDG dan harus menjadi inti dari pembangunan kembali yang lebih baik,” kata Maria-Francesca Spatolisano, Asisten Sekretaris Jenderal di UN DESA.

Kemiskinan ekstrim meningkat

Laporan tersebut juga menyoroti pembalikan yang mengkhawatirkan pada pengurangan kemiskinan, dengan kenaikan harga yang akan memperburuk situasi.

Pada akhir tahun, sekitar 383 juta perempuan dan anak perempuan akan hidup dalam kemiskinan ekstrim, dibandingkan dengan 368 juta laki-laki dan anak laki-laki. Lebih banyak lagi akan memiliki pendapatan yang tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian, dan tempat tinggal yang memadai di sebagian besar dunia.

Jika tren saat ini berlanjut, lebih banyak perempuan dan anak perempuan di sub-Sahara Afrika akan hidup dalam kemiskinan ekstrem pada tahun 2030 daripada hari ini, menurut laporan tersebut.

Invasi Ukraina pada bulan Februari, dan perang yang sedang berlangsung semakin memperburuk kerawanan pangan dan kelaparan, terutama di kalangan wanita dan anak-anak. Perang telah menyebabkan terbatasnya pasokan gandum, pupuk dan bahan bakar, sementara mendorong inflasi.

Tanpa investasi, kesetaraan gender akan memakan waktu hampir 300 tahun: laporan PBB |

UN Women/Ploy Phutpheng

Banyak pedagang kaki lima kehilangan satu-satunya sumber pendapatan mereka ketika penguncian COVID-19 menutup kota-kota di Thailand.

Kekuatan pendidikan

Fakta menakutkan lainnya dari laporan tersebut mengungkapkan bahwa secara global, perempuan kehilangan pendapatan sekitar $800 miliar karena pandemi. Meskipun rebound, partisipasi perempuan di pasar kerja diproyeksikan menurun tahun ini menjadi 50,8 persen, dibandingkan dengan 51,8 persen pada 2021.

Laporan tersebut telah dirilis menjelang Transforming Education Summit, yang akan diadakan di sela-sela Sidang Umum PBB akhir bulan ini.

Meskipun tidak cukup dengan sendirinya, pencapaian pendidikan anak perempuan secara universal akan membantu mendorong kesetaraan gender.

Setiap tahun tambahan sekolah dapat meningkatkan pendapatan masa depan seorang gadis hingga 20 persen, dengan dampak lebih lanjut pada pengurangan kemiskinan, kesehatan ibu yang lebih baik, kematian anak yang lebih rendah, pencegahan HIV yang lebih besar dan pengurangan kekerasan terhadap perempuan.